Recent Posts

    2 Tahun Setelah Kematian Billy Graham, Warisan Injilnya Terus Berlanjut


    Penginjil Billy Graham meninggal dunia dua tahun lalu bulan ini, tetapi warisan imannya yang terpusat hidup terus melalui Billy Graham Evangelistic Association, yang terus menyebarkan Injil ke seluruh dunia dan sedang merayakan ulang tahunnya yang ke-70 tahun ini.

    Graham berusia 99 ketika dia meninggal pada tanggal 21 Februari 2018, setelah memberitakan Injil kepada lebih banyak orang daripada siapa pun dalam sejarah – hampir 215 juta – di 185 negara dan wilayah.


    Tetapi putranya, Franklin Graham, dan cucunya, Will Graham, telah meneruskan warisan penginjil yang terkenal itu. Franklin berpegang pada apa yang Billy Graham Evangelistic Association sebut "Festival," sementara Will berkhotbah di "Perayaan" – istilah baru untuk "Perang Salib Billy Graham" di masa lampau.

    Festival Franklin Graham berikutnya akan berlangsung pada tanggal 21 Februari di Kepulauan Mariana. Perayaan Will Graham berikutnya dijadwalkan pada tanggal 20-22 Maret di Tifton, GA.

    Baca juga: Lebih dari 19.000 Terima Yesus di Manila Setelah Will Graham Berkhotbah di Pertemuan Bersejarah

    Warisan Billy Graham juga hidup di Perpustakaan Billy Graham, yang dibuka di Charlotte, N.C., pada tahun 2007 dan telah menyambut lebih dari 1,5 juta pengunjung.

    "Kesaksian ayah saya bahwa kehidupan di luar kehidupannya di dunia dibangun di atas warisan dari apa yang telah dilakukan dua ribu tahun yang lalu," kata Franklin Graham, presiden dan CEO dari  Billy Graham Evangelistic Association. "Sementara suaranya sekarang sunyi dan meskipun dia tidak akan pernah lagi melangkah ke mimbar untuk memberitakan Firman, kesaksian yang ditinggalkannya digarisbawahi di Perpustakaan ... Kesaksiannya tidak dikuburkan. Dia menghabiskan hidupnya mengkhotbahkan Injil di seluruh dunia – dan pesan-pesannya hidup terus."

    Baca juga: "Pesan Sederhana" yang Tertulis di Batu Nisan Billy Graham


    Para pengunjung Perpustakaan Billy Graham tahun ini dapat menikmati tur interaktif yang disebut "The Journey of Faith," yang meliputi pameran, tampilan multimedia, dan memorabilia yang menyoroti pesan-pesan Graham.

    Sementara itu, rencana-rencana untuk menempatkan patung Billy Graham di National Statuary Hall AS sedang berjalan. Kemudian Gubernur Carolina Utara Pat McCrory menandatangani undang-undang pada tahun 2015 yang menyetujui penambahan patung, yang akan menggantikan salah satu mantan Gubernur Charles Aycock, yang bertugas pada awal 1900-an. Warisan Aycock telah dikritik karena pandangannya tentang ras. Setiap negara bagian diperbolehkan memajang dua patung di National Statuary Hall. Sumbangan untuk penyelesaian patung dapat dilakukan secara online di BillyGraham.org/statue.

    Baca juga: 10 Pedoman Hidup Penting dalam Menjalani Kehidupan Kristiani oleh Billy Graham

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "2 Tahun Setelah Kematian Billy Graham, Warisan Injilnya Terus Berlanjut"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel