Recent Posts

    'Tuhan itu Hebat': Wawancara Tahun 2006 dengan Kobe Bryant


    Dalam salah satu musim paling sulit dalam hidupnya, Kobe Bryant belajar satu pelajaran berharga: "Tuhan itu Hebat."

    Setelah berita tersebar pada hari Minggu malam bahwa Bryant, bersama dengan putrinya yang berusia 13 tahun Giana dan tujuh lainnya, tewas dalam kecelakaan helikopter yang tragis selama akhir pekan, media sosial menyala dengan tulisan-tulisan yang mengenang bintang bola basket yang menginspirasi baik untuk kecakapan atletik maupun karakternya.


    Menurut Faithwire, satu postingan oleh Pendeta megachurch Mike Todd menyoroti klip dari wawancara tahun 2006 dengan Stephen A. Smith yang bertanya kepada sang legenda tentang salah satu masa tersulit dalam hidupnya. Tiga tahun sebelumnya, pada tahun 2003, yang saat itu berusia 24 tahun dibesarkan dengan tuduhan kekerasan seksual. Beberapa wanita mengajukan dakwaan tindak pidana kejahatan terhadap Bryant, menyebabkan kerusakan parah pada reputasi dan pernikahannya.



    View this post on Instagram

    A post shared by Michael Todd (@iammiketodd) on

    Di acara "Quite Frankly," Smith bertanya: "Tetapi apa yang Anda pelajari dari seluruh pengalaman itu? Apakah hanya harus melalui apa yang Anda lalui?"

    "Tuhan itu hebat," seru Bryant.

    "Apakah sesederhana itu?" tanya pewawancara itu.

    "Tuhan itu hebat," ulang Bryant. "Itu tidak menjadi jauh lebih sederhana dari itu."

    Baca juga: Pasien Kanker Sekarat Dibaptis di Rumah Sakit – "Aku Selalu Mencintai Yesus"


    Smith melanjutkan bertanya pada Bryant apakah dia benar-benar tahu itu sebelum dituduh melakukan pemerkosaan. "Apakah Anda tahu bahwa? Maksud saya, semua orang tahu itu, tetapi cara Anda mengetahuinya sekarang, apakah Anda mengetahuinya sebelum kejadian itu terjadi?" tanya Smith.

    "Anda dapat mengetahui semua yang Anda inginkan, tetapi sampai Anda harus memikul salib yang tidak dapat Anda bawa dan Dia menanggungnya untuk Anda dan membawa Anda dan salib itu, maka Anda tahu," tegas Bryant disambut tepuk tangan penonton yang meriah.

    Smith tampak emosional berbicara tentang Bryant dalam sebuah wawancara baru-baru ini setelah kematiannya.

    "Begitu menghancurkan," kata Smith. "Ini adalah pria yang aku kenal selama seluruh karirnya ... Dia tertawa jauh lebih banyak daripada yang disadari orang. Dia adalah pemain basket yang hebat, dia adalah ayah yang hebat. Dia sangat mencintai istrinya, Vanessa. Dan dia adalah teman baik."

    Para pemimpin politik, atlet, aktor, musisi, dan bahkan penginjil berduka atas kematian bintang tersebut. Ravi Zacharias, seorang apologis, memposting penghargaan kepada sang pahlawan saat berada di Filipina, tempat bola basket sangat dirayakan, seperti dilansir Faithwire. Ia berbicara di Philippines Prayer Breakfast untuk memperingati Hari Alkitab Nasional di negara itu.

    Baca juga: "Aku Membutuhkan Kedamaian, Dia Ada Di Sana": Tahanan Iran Terima Yesus Sebelum Eksekusi


    "Di sini, di Filipina, kami baru saja terbangun dengan berita sedih dan mengejutkan tentang kematian salah satu pemain bola basket terbesar, Kobe Bryant," katanya. "Bersama putrinya, Gianna, dan yang lainnya dalam penerbangan, dia meninggal lebih awal persis seperti tahun baru ini telah tiba. Hati kami sakit memikirkan mereka, terutama di saat-saat terakhir mereka ...

    "Duka membatasi kata-kata tetapi bukan kenyataan. Semoga Tuhan memberi kita semua pengetahuan untuk menghitung hari-hari kita sehingga kita dapat mengarahkan hati kita pada kehendak-Nya. Semoga Firman Abadi membawa kenyamanan bagi mereka. Ya Tuhan, dengarkan doa-doa kami."

    Menurut Fox News, Bryant adalah seorang Katolik yang taat.

    Baca juga: Memorial Bagi Reinhard Bonnke, Dikenal sebagai 'Billy Graham Dari Afrika', Menarik Ribuan Orang

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Tuhan itu Hebat': Wawancara Tahun 2006 dengan Kobe Bryant"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel