Recent Posts

    Pemimpin Baru ISIS Menyatakan Perang Terhadap Israel: 'Serang Orang Yahudi dan Bunuh Mereka'


    ISIS mengumumkan bahwa mereka memiliki pemimpin baru dan misi baru: untuk membunuh orang-orang Yahudi.

    Kelompok teror itu merilis rekaman audio pada hari Senin tentang juru bicara pemimpin baru ISIS Sheikh Abu Ibrahim Al-Hashemi Al-Qurashi yang meminta anggota untuk menyerang orang-orang Yahudi dan menggagalkan proses perdamaian "Deal of the Century" Israel-Palestina.


    Ini adalah rekaman audio kedua yang dikirim sejak Amerika Serikat membunuh mantan pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi pada bulan Oktober.

    Juru bicara itu mengatakan bahwa meskipun beberapa di negara Barat percaya ISIS dihancurkan begitu Baghdadi meninggal, "kami masih di sini, dan kami siap untuk memulai 'tahap baru' - mengenai target Israel.

    Dia memerintahkan operasi ISIS di Sinai dan Suriah untuk menyerang warga Israel di rumah mereka dengan sejumlah senjata, termasuk senjata kimia.

    "Oh, tentara kekhalifahan di mana-mana, terutama di Sinai yang terkasih dan Suriah yang terberkati, pergi untuk pemukiman dan pasar Israel. Ubah mereka menjadi tanah untuk menguji senjata Anda dan roket kimia dan jenis [senjata] lainnya. Kepada umat Islam di Palestina dan semua negara: Jadilah ujung tombak dalam perang melawan orang-orang Yahudi dan dalam menggagalkan rencana mereka dan 'Deal of the Century,'"kata Al-Qurashi menurut sebuah terjemahan yang disediakan oleh Lembaga Riset Media Timur Tengah / Middle East Media Research Institute (MEMRI).

    Baca juga: Pemimpin ISIS al-Baghdadi Tewas, Trump: "Dia Mati Seperti Pengecut"


    Presiden Donald Trump akan merilis rencana perdamaian yang ditunggu-tunggu pada hari Selasa setelah bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan saingan pemimpin Biru dan Putih Benny Gantz di Gedung Putih.

    Al-Qurashi mengatakan sekarang adalah saatnya untuk membantai orang Yahudi baik di dalam maupun di luar Israel.

    "Kami meminta Anda untuk bergabung dengan tentara kekhalifahan, yang mengerahkan diri untuk menghapus perbatasan dan rintangan yang berdiri di antara mereka dan memerangi orang-orang Yahudi, yang bertekad, dengan izin Allah, untuk menumbangkan tentara dan menurunkan takhta, dibentuk oleh Tentara Salib untuk menjadi kekuatan perlindungan bagi Israel, dan menghasut saudara-saudara mereka di mana-mana untuk menyerang orang-orang Yahudi dan membantai mereka, di dalam Palestina dan di luar Palestina, dan membunuh mereka di mana pun mereka dapat menemukan mereka ... "

    Kelompok teror itu juga mengirimkan peringatan kepada orang-orang Kristen Amerika.

    "Oh, para penguasa kelaliman dari Amerika dan penyembah Salib: Cari sesuatu yang lain untuk bersukacita selain klaim Anda untuk menyelesaikan Negara Islam," katanya. "Jika Anda memasukkan dalam perhitungan Anda bahwa Anda berhasil memenangkan pertempuran, dan bahwa mujahidin (jihadis) menarik diri darinya, ketahuilah bahwa seluruh masalah ada di tangan Allah ... Allah hanyalah menguji para jamaahnya, untuk membedakan mereka yang tulus dalam jihad mereka dari yang tidak tulus."

    Baca juga: Teroris ISIS Rilis Video Mengerikan, Menampilkan Eksekusi 11 Orang Kristen Nigeria


    ISIS mengatakan babak perang barunya akan dimulai "dalam beberapa hari mendatang."

    Islamic State (IS) telah melakukan serangan terhadap Israel. Pada bulan Juni 2016, tiga teroris menembaki warga sipil di Pasar Sarona Tel Aviv, menewaskan empat dan melukai tujuh lainnya. The Jerusalem Post melaporkan bahwa para pelaku mengatakan mereka terinspirasi oleh ISIS.

    Baca juga: Israel ke PBB: Saatnya Mengingat 800.000 Pengungsi Yahudi yang 'Terlupakan' yang Diusir dari Negara-negara Arab

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Pemimpin Baru ISIS Menyatakan Perang Terhadap Israel: 'Serang Orang Yahudi dan Bunuh Mereka'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel