Recent Posts

    Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria


    Para gembala Fulani yang bersenjata telah menewaskan 13 orang Kristen di negara bagian Plateau, Nigeria pada hari Rabu (8 Januari), pada hari yang sama empat siswa diculik dari sebuah seminari Katolik di negara bagian Kaduna.

    Sekitar 20 gembala Fulani menyerang desa Kulben yang mayoritas beragama Kristen, di daerah Mangu, negara bagian Plateau, sekitar pukul 8 malam, kata penduduk setempat kepada Morning Star News. 13 orang Kristen yang tewas semuanya adalah anggota Church of Christ in Nations (COCIN), demikian juga tiga orang yang terluka dalam serangan itu, kata mereka.

    Baca juga: Pendeta yang Diculik Boko Haram Membuat Video Permohonan Untuk Meminta Bantuan


    "Mereka menembak dengan senjata ke segala arah, memaksa para penduduk desa lari tergesa-gesa ke semak-semak di sekitarnya," kata warga di daerah itu Michael Mutding, usia 40, kepada Morning Star News dalam sebuah pesan teks. "Mayat mereka yang dibunuh telah dievakuasi oleh para tentara dan polisi ke kamar mayat Rumah Sakit Pondok Mangu; dan semua korban adalah anggota COCIN."

    Bala Fwengje, seorang legislator yang mewakili daerah tersebut di Majelis Tinggi Negara Bagian Plateau, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan itu terjadi terlepas dari upaya oleh badan-badan keamanan.

    "Serangan terhadap orang-orang saya oleh para gembala ini merupakan kejutan yang kasar bagi kami, karena berbagai upaya telah dilakukan oleh badan-badan keamanan untuk mengurangi serangan-serangan gencar terhadap orang-orang kami," kata Fwengje. "Sungguh menyedihkan bahwa serangan-serangan ini masih dilakukan oleh para gembala terhadap rakyat kami tanpa provokasi."

    Audu Tetmut, seorang pemimpin komunitas Kristen berusia 60 tahun, mengatakan tidak pernah ada masalah antara orang-orangnya dan para gembala yang tinggal di daerah itu.

    Baca juga: Berdoalah Untuk Dosen Bitrus Bwala dan Orang Kristen Lainnya yang Memohon Bantuan, Diculik oleh Boko Haram (Video)


    "Komunitas kami telah hidup damai dengan para gembala tanpa masalah perselisihan dengan mereka," kata Tetmut kepada Morning Star News. "Jadi kami terkejut bahwa mereka menyerang kami."

    Gubernur negara bagian Plateau, Simon Bako Lalong, Kamis (9 Januari) bersumpah untuk membawa yang bersalah ke pengadilan.

    "Kami telah bekerja keras untuk memastikan bahwa perdamaian kembali ke negara bagian Plateau, dan kami tidak akan mengizinkan siapa pun untuk menyia-nyiakan upaya kami," kata Lalong. "Kami bertekad untuk menanganinya tanpa keraguan dan tegas dengan siapa pun yang ditemukan bersalah dalam menyerang atau menghasut orang untuk melakukan serangan terhadap satu sama lain."

    Juru bicara Komando Negara bagian Terna Tyopev mengkonfirmasi serangan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

    Baca juga: Lagi, Penerjemah Alkitab Kamerun Dibunuh di Rumahnya


    "Kami menerima panggilan darurat bahwa orang-orang bersenjata yang dicurigai sebagai gembala menyerang komunitas Kulben di Distrik Kombun, Mangu," katanya. "Akibatnya, 13 orang kehilangan nyawa dan tiga lainnya terluka parah ... Tim detektif kami dan petugas lainnya berada di lokasi kejahatan untuk mencegah serangan lebih lanjut."

    Penculikan

    Di luar kota Kaduna, ibukota negara bagian Kaduna, empat siswa diculik dari Good Shepherd Catholic Major Seminary pada Rabu malam (8 Januari), kata seorang pejabat.

    "Para bandit bersenjata" menculik para seminaris setelah para penyerang menembak para siswa, profesor, dan anggota staf sesekali antara pukul 10.30 malam. dan 11 malam, menurut Pendeta Joel Usman, pendaftar di lembaga tersebut.

    Seminari itu, yang melatih para siswa untuk imamat Katolik Roma, terletak di desa Kakau di sepanjang jalan raya Kaduna-Abuja.

    "Good Shepherd Major Seminary diserang oleh bandit-bandit bersenjata kemarin, pada 8 Januari, antara pukul 10: 30-11 malam," kata Usman. "Setelah menghitung siswa dengan agen keamanan, empat seminaris dinyatakan hilang."

    Baca juga: Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani


    Dihubungi melalui telepon, Usman mengatakan kepada Morning Star News, "Ya, kami diserang tadi malam seperti yang saya katakan dalam pernyataan yang saya keluarkan tadi pagi. Berdoalah dengan baik untuk pembebasan para siswa ini."

    Eksekusi ISWAP 

    Sebuah faksi yang memisahkan diri dari Boko Haram, Islamic State’s West Africa Province (ISWAP), pada 26 Desember merilis sebuah video di Nigeria tentang para teroris yang mengeksekusi 11 orang yang mereka katakan adalah orang Kristen.

    Mengatakan eksekusi itu sebagai pembalasan atas pembunuhan pemimpin Negara Islam / Islamic State (IS) Abu Bakar al-Baghdadi dalam serangan Oktober AS di barat laut Suriah dan kemungkinan penggantinya dalam sebuah serangan terpisah, sebuah suara dalam video mengatakan mereka yang dieksekusi adalah orang-orang Kristen sebagai sebuah pesan "kepada orang-orang Kristen di dunia."

    Baca juga: Teroris ISIS Rilis Video Mengerikan, Menampilkan Eksekusi 11 Orang Kristen Nigeria

    Namun, identitas mereka yang terbunuh tidak diketahui. Dijadwalkan mendekati Natal untuk paparan media maksimum, video tersebut menunjukkan eksekusi yang diperkirakan diperintahkan oleh IS (ISIS) di seluruh dunia sejak pembunuhan Baghdadi dan kemungkinan penggantinya, juru bicara IS Sheikh Abu al-Hassan al-Muhajir.

    Faksi ISWAP memisahkan diri dari ekstrimis Islam Boko Haram pada tahun 2016.

    Video berdurasi 56 detik, dirilis untuk jurnalis Muslim Nigeria Ahmad Salkida, menunjukkan para tawanan dalam jubah oranye dan berlutut ketika para teroris berdiri di belakang mereka dengan balaclava hitam. Satu tawanan ditembak di kepala, dan para teroris kemudian memotong leher 10 lainnya.

    Baca juga: 'Akhiri Kekerasan dan Pembunuhan Sekarang': PBB Peringatkan Pemerintah Nigeria


    "Pesan ini untuk orang-orang Kristen di dunia," kata suara dalam bahasa Arab dan Hausa. "Mereka yang Anda lihat di depan kami adalah orang Kristen, dan kami akan menumpahkan darah mereka sebagai pembalasan atas dua syekh yang bermartabat, khalifah umat Islam [Baghdadi], dan juru bicara Negara Islam, Sheikh Abu al-Hassan al- Muhajir, semoga Allah menerimanya."

    Presiden Buhari berkomentar melalui pernyataan ajudan media.

    "Kita seharusnya, dalam keadaan apa pun, tidak membiarkan teroris memecah belah kita dengan mengubah orang-orang Kristen melawan Muslim, karena pembunuh biadab ini tidak mewakili Islam dan jutaan Muslim yang taat hukum di seluruh dunia," kata Buhari.

    Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengirimkan belasungkawa melalui juru bicaranya, Stephane Dujarric, kepada para keluarga dari orang-orang Kristen yang dieksekusi dan pemerintah Nigeria.

    "Sekretaris jenderal sangat prihatin dengan laporan bahwa warga sipil telah dieksekusi, dan yang lainnya diculik, oleh kelompok bersenjata di Negara Bagian Borno utara, timur laut Nigeria," kata Dujarric. "Dia menyatakan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga para korban dan menegaskan kembali solidaritas PBB dengan rakyat dan pemerintah Nigeria."

    Bulan lalu Boko Haram merilis video 11 orang yang ditahan, dan salah satunya mengatakan orang-orang Kristen ada di antara mereka. Mengidentifikasi dirinya sebagai Bitrus Bwala, seorang dosen kepala di College of Education di Gashua, negara bagian Yobe, ia memohon kepada Christian Association of Nigeria (CAN) dan pemerintah Nigeria untuk segera bernegosiasi dengan para teroris untuk menyelamatkan hidup mereka.

    Baca juga: 6 Gadis dan 2 Anggota Staf Diculik dari Sekolah Kristen di Nigeria


    Bwala mengatakan dalam video bahwa para tawanan melihat Aksi para Pekerja bantuan melawan rasa lapar sebelum mereka dieksekusi, dan yang menangkap siswa sekolah menengah Kristen Leah Sharibu "masih di sini."

    "Karena itu kami menyerukan khususnya kepada Presiden Muhammadu Buhari untuk melakukan apa pun yang berada dalam jangkauannya untuk menyelamatkan kami," katanya. "Kami sama-sama memohon kepada berbagai gubernur kami untuk datang membantu kami dan menyelamatkan kami. Dengan kepemimpinan organisasi Kristen, kami menghimbau Anda untuk bekerja sama dengan pemerintah federal dan mendorong penyelamatan bagi semua tawanan di sini."
    Pendeta Samson Ayokunle, presiden CAN, mengatakan Bwala dan 10 pria lainnya dalam video yang dirilis pada bulan Desember adalah semua orang Kristen yang diculik pada 27 November.

    "Pemerintah belum mengamankan kebebasan mereka atau mengatakan apa pun tentang mereka," kata Ayokunle dalam sebuah pernyataan. "Jika para penjahat menyerang komunitas Kristen, membunuh dan menculik tanpa tertandingi, apa yang kita sebut jika itu bukan penganiayaan? Berapa banyak teroris, para pembunuh gembala Fulani dan para bandit yang berada dalam tahanan badan-badan keamanan? Berapa banyak dari mereka yang didakwa di pengadilan?"

    Baca juga: 'Ketika Dia Menolak Untuk Menyangkal Kristus, Mereka Memotong Tangannya': Umat Kristen Nigeria Jelaskan Serangan Mengerikan oleh Boko Haram

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel