Recent Posts

    Para Arkeolog Temukan Gereja Berusia 1.500 Tahun Yang Didedikasikan Untuk Seorang 'Martir Agung'


    Para peneliti telah menemukan reruntuhan gereja tua berusia 1.500 tahun dari masa Kekaisaran Bizantium dekat Yerusalem yang didedikasikan untuk seorang "martir agung" yang tidak diketahui.

    Penggalian yang dipimpin oleh Otoritas Barang Antik Israel (Israel Antiquities Authority) di Ramat Beit Shemesh menemukan bahwa gereja dengan lantai mosaik dan prasasti Yunani. Salah satu dari prasasti itu menjelaskan bahwa gereja tersebut dibangun untuk menghormati seorang "martir agung" yang tidak disebutkan namanya.

    Baca juga: Para Arkeolog Temukan Mosaik yang Memperlihatkan Lima Roti dan Dua Ikan di Dekat Danau Galilea


    Tanggal pasti untuk gereja tersebut masih belum diketahui, namun, sebuah prasasti mosaik menunjukkan perluasan gereja pada masa pemerintahan Kaisar Bizantium Justinian selama abad keenam.

    Berbagai barang dari penemuan itu dipajang di sebuah pameran berjudul "The Glorious Martyr" minggu ini di Bible Lands Museum di Yerusalem. Situs itu juga dikenal sebagai "The Church of the Glorious Martyr."

    "Pada periode Bizantium, lokasi-lokasi yang secara tradisional dikaitkan dengan peristiwa-peristiwa besar Perjanjian Lama dan Baru, termasuk situs yang terhubung dengan orang-orang kudus dan martir, dihormati sebagai tempat-tempat suci. Gereja-gereja yang berisi peninggalan para martir menjadi tujuan penting bagi para peziarah Kristen," kata museum itu.

    "Dengan rancangan hiasannya dan situasi yang menonjol di dekat jalan utama ke Yerusalem, sorotan dari perjalanan seorang peziarah, Gereja Glorious Martyr rupanya menarik banyak orang percaya yang berharap untuk menerima berkat dengannya."

    Baca juga: Para Arkeolog Percaya Telah Menemukan Rumah Masa Kanak-Kanak Yesus


    Museum tersebut juga mencatat bahwa barang-barang yang ditemukan di gereja termasuk "salah satu kumpulan paling lengkap dari kaca jendela Bizantium di Israel. Penemuan-penemuan ini, bersama dengan banyak tanah liat dan lampu kaca yang menerangi interior gereja, memperkaya pemahaman kita tentang peran cahaya di gereja-gereja Bizantium."

    Benyamin Storchan, direktur dari penggalian tersebut, mengatakan bahwa sebuah prasasti yang mencatat bahwa pekerjaan dilakukan di gereja tersebut di bawah pemerintahan Kaisar Tiberius II Constantine memiliki arti yang penting. "Banyak sumber tertulis menunjukkan bahwa kekaisaran mendanai gereja-gereja di Tanah Israel, tetapi dalam studi arkeologis, sangat sedikit prasasti seperti yang ditemukan di Beit Shemesh yang diketahui," kata Storchan.

    Baca juga: Penemuan Fosil Baru Menunjukkan Ular Pernah Memiliki Kaki Membantu Menjelaskan Kutukan Tuhan pada Ular dalam Kejadian

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Para Arkeolog Temukan Gereja Berusia 1.500 Tahun Yang Didedikasikan Untuk Seorang 'Martir Agung'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel