Recent Posts

    Pahlawan dengan Senjata Selamatkan Kehidupan Dengan Menghentikan Penyerang Gereja. Pria Gangguan Mental Penyerang Perayaan Hanukkah Ditangkap


    Para penyelidik sedang mencari apa yang ada di balik akhir pekan yang berdarah bagi orang-orang beriman di Texas dan New York.

    Dua orang terbunuh dan tiga lainnya luka-luka ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan selama kebaktian gereja di dekat Fort Worth. Serangan itu bisa jauh lebih buruk jika bukan karena para pahlawan yang menghentikannya. Sementara di luar Kota New York, lima orang ditikam selama perayaan Hanukkah.

    Baca juga: Penembakan di Gereja Texas: Pelaku Ditembak Mati Setelah Melepaskan Tembakan, Dikelilingi oleh Jemaat Bersenjata (Video)


    Sebuah kamera Livestream selama kebaktian hari Minggu di West Freeway Church of Christ di dekat Fort Worth, Texas menunjukkan seorang pria mengenakan mantel besar duduk di belakang tempat kudus. Tiba-tiba, ketika para penyembah memulai ibadah, ia mengeluarkan senapan dan melepaskan tembakan.

    Pahlawan dengan Senjata

    Panik terjadi ketika orang merunduk mencari perlindungan. Beberapa anggota gereja dari tim keamanan gereja menarik senjata mereka dan membalas, menyerang si penembak. Polisi mengatakan semuanya berakhir dalam enam detik.

    "Warga yang ada di dalam gereja itu, tidak diragukan lagi menyelamatkan 242 anggota jemaat lainnya," desak Direktur Keselamatan Publik Jeff Williams.

    Pria bersenjata itu membunuh dua orang sebelum anggota jemaat menembaknya. Tiga lainnya terluka. Polisi sedang menyelidiki untuk menentukan motif serangan Gereja.

    Baca juga: Tuhan Selamatkan Anak-anak Saat Tornado Menghantam Sekolah Kristen, Pastori, Gereja


    "Adalah hal yang menyedihkan bahwa dia harus datang ke gereja untuk menyakiti orang, dan itu hal yang menyedihkan bahwa kita harus menyakitinya," kata anggota Gereja Freeway, John Richardson.

    Salah satu anggota Gereja, Jack Wilson, mengatakan dia berharap dia tidak harus mengambil tindakan yang telah dia lakukan, tetapi itu penting untuk mencegah pembantaian. "Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang telah mengirim doa dan komentar mereka tentang peristiwa hari ini. Peristiwa di West Freeway Church of Christ menempatkan saya dalam posisi yang saya harap tidak ada yang harus masuk, tetapi kejahatan ada dan saya harus mengeluarkan penembak aktif di Gereja."

    "Saya bersyukur kepada TUHAN bahwa saya telah diberkati dengan kemampuan dan keinginan untuk melayani Dia dalam peran kepala keamanan di gereja. Saya sangat sedih dengan kehilangan dua teman dan saudara yang terkasih dalam KRISTUS, tetapi kejahatan tidak ada tempat di dunia ini dan saya dan anggota lainnya tidak akan membiarkan kejahatan berhasil. Tolong doakan semua anggota dan keluarga mereka saat ini. Terima kasih atas doa dan pengertian Anda," tulis Wilson di Facebook.

    Penyerangan di Perayaan Hanukkah Dekat Kota New York

    Sementara di utara New York City, polisi menahan tersangka dalam tahanan setelah insiden penikaman yang menargetkan orang-orang Yahudi pada Sabtu malam di Rockland County.

    Baca juga: 40 Anak Sedang Menyanyi 'Jesus Loves Me'  Saat Tornado Merobek Atap Gereja, Semua Selamat


    Apa yang seharusnya menjadi acara liburan yang penuh kegembiraan berubah menjadi tragedi bagi beberapa orang Yahudi Hasid yang berkumpul untuk makan malam Hanukkah. Mereka berada di rumah rabi mereka ketika seorang pria masuk membawa golok.

    "Dia mengambil goloknya dari sebuah dudukan dan mulai menebas orang bolak-balik. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia pergi ke ruang makan dan memukul beberapa orang di sana dan kemudian dia pergi ke dapur dan menyerang satu orang di sana dan kemudian dia kembali ke ruang makan," saksi Joseph Gluck menjelaskan.

    "Dia berteriak kepadaku ketika dia datang ke sini, dia berteriak di dekat aku - 'Hei kau, aku akan menangkapmu!'"

    Lima orang terluka dalam serangan itu. Gluck menuliskan nomor plat mobil tersangka dan memberikannya kepada polisi. Mereka menangkap tersangka si penyerang dan mobil itu ditemukan 30 mil jauhnya di New York City.

    Tersangka dilaporkan menderita penyakit mental dan keluarganya percaya bahwa itulah sebabnya ia melancarkan serangannya, bukan karena kebencian terhadap orang-orang Yahudi.

    Namun, serangan itu telah membuat komunitas Yahudi di ujung tanduk.

    Saksi Aron Wieder mengatakan orang-orang yang menghadiri jamuan makan malam Hanukkah ketakutan, "Tetapi kami tidak terkejut karena ini bukan insiden pertama di New York."

    Baca juga: Halangi Pengebom Gereja, Pria Sri Lanka Dikenang Sebagai Pahlawan


    FBI sedang menyelidiki sembilan kemungkinan kasus kekerasan anti-Semit di wilayah tersebut hanya dalam beberapa minggu terakhir.

    Mereka termasuk insiden di mana sekelompok remaja memukul seorang pria Yahudi ke tanah. Dan awal bulan ini, enam orang tewas dalam penembakan massal di pasar halal di New Jersey utara.

    Wieder dan yang lainnya bingung dan bertanya-tanya tentang alasan meningkatnya serangan anti-Semit baru-baru ini.

    "Mengapa ini terjadi? Itu pertanyaan di benak semua orang," katanya.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Pahlawan dengan Senjata Selamatkan Kehidupan Dengan Menghentikan Penyerang Gereja. Pria Gangguan Mental Penyerang Perayaan Hanukkah Ditangkap"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel