Recent Posts

    Memorial Bagi Reinhard Bonnke, Dikenal sebagai 'Billy Graham Dari Afrika', Menarik Ribuan Orang


    Reinhard Bonnke, penginjil Jerman yang dikenal sebagai "Billy Graham dari Afrika," dipuji pada upacara peringatan hari Sabtu (4 Januari) sebagai "seorang raksasa dan seorang jenderal dalam pasukan Allah."

    Pastor Pentakosta ini wafat pada 7 Desember di usia 79 tahun di Orlando, di mana ia memindahkan pelayanan internasionalnya, Christ for All Nations, pada awal 2000-an. Dia pensiun sebagai kepala Christ for All Nations pada tahun 2017, dengan alasan kesehatan yang menurun.


    Selama lebih dari empat dekade perang salib massal di Afrika, Bonnke berkhotbah di 51 negara benua dan menyatakan telah mengubah 79 juta orang menjadi Kristen.

    Sekitar 2.000 orang berkumpul dari seluruh AS dan di seluruh dunia di tempat kudus Faith Assembly of God untuk perayaan kehidupan dan pelayanan Bonnke selama 3 jam.

    Lebih dari puluhan pembicara, termasuk sejumlah pendeta dan denominasi Afrika, memuji Bonnke, baik karena semangat dan kerendahan hatinya. Para pemimpin Pentakosta lainnya, termasuk T.D. Jakes, Benny Hinn dan Paula White, muncul di tiga layar besar di atas panggung tempat kudus dengan penghormatan yang difilmkan.

    Para anggota kerumunan yang beragam rasnya menyanyikan lagu-lagu pujian favorit Bonnke, sambil melambaikan tangan mereka.

    Baca juga: Catatan Dari Daniel Kolenda Tentang Meninggalnya Penginjil Reinhard Bonnke


    Susunan bunga besar berwarna merah berbentuk benua Afrika diletakkan di atas kuda-kuda di sebelah mimbar pembicara. Di sepanjang depan panggung berdiri tumpukan gandum, yang melambangkan panen penginjilan Bonnke.

    Di antara pengeras suara pagi hari, klip-klip dari perang salib Bonnke di Afrika, sebagian untuk ratusan ribu penonton, diputar di layar.

    Yang paling terkenal di antaranya adalah di Lagos, Nigeria, pada November 2000, ketika sekitar 1,6 juta mendengar Bonnke berkhotbah. Pada tahun 2001, majalah Christianity Today menyebut Bonnke adalah "salah satu tokoh agama paling terkenal di benua ini."

    Dalam sebuah ciutan di twitter setelah kematian Bonnke, Muhammadu Buhari, presiden Nigeria, mengatakan negara itu "bergabung dengan Christendom dalam perkabungan atas meninggalnya penginjil terkenal, Reinhard Bonnke."

    Kematian Bonnke, kata Buhari, adalah "kehilangan besar bagi Nigeria, Afrika (dan) seluruh dunia."

    Baca juga: 'Kemuliaan Tuhan' Dinyatakan Melalui Kelumpuhannya, Kata Gubernur Texas


    Pia Sebastian, umur 46 tahun, datang dari Dallas untuk menghadiri perayaan itu. Pada tahun 2013, kata Sebastian, ia berhenti berkarier di perusahaan untuk belajar penginjilan di salah satu sekolah pelatihan Bonnke.

    "Saya menghormati Reinhard Bonnke, dan saya percaya bahwa saya dipanggil untuk membawa obor dan memenuhi pekerjaan membagikan Injil," kata Sebastian.

    Bonnke adalah putra seorang tentara Jerman yang menjadi pendeta setelah Perang Dunia II.  Terpesona oleh kisah-kisah misionaris Eropa abad ke-19 seperti David Livingstone, Reinhard muda kemudian mengatakan bahwa dia mendengar suara Roh Kudus berkata kepadanya: "Afrika akan diselamatkan!"

    Dalam sebuah posting Facebook pada tahun 2018, Bonnke mengutip panutan lain.

    "Billy Graham telah menginspirasi saya secara pribadi," tulisnya setelah kematian penginjil Amerika pada tahun 2018. "Ketika ia berkhotbah di sebuah tenda di Hamburg, Jerman. Saya selalu merasa terhubung dengannya."

    Di awal karier penginjilannya, Bonnke mengakui dalam sebuah wawancara tahun 2003, ia membuat keputusan strategis yang terbukti kontroversial. Dia mendasarkan pelayanannya di semua daerah kulit putih di Johannesburg, Afrika Selatan, dan tidak menentang secara terbuka rezim apartheid. Bonnke mengatakan dia mengumumkan penentangannya terhadap apartheid, tetapi secara tidak langsung melalui pelayanannya. Rekannya adalah pendeta kulit hitam yang selalu bepergian bersamanya.

    Baca juga: Billy Graham Berpulang Hari Ini di Usia 99 


    "Saya punya pilihan," katanya. "Untuk menjadi aktif secara politik dan menentang apartheid dari mimbar. Atau, untuk mengkhotbahkan Injil dan membuat orang menemukan keselamatan dalam Yesus Kristus."

    Klaim kesembuhan Bonnke juga menuai kontroversi.

    "Hal-hal yang paling luar biasa terjadi: yang buta matanya terbuka, yang lumpuh mulai berjalan, orang-orang melompat dari kursi roda mereka," katanya dalam wawancara tahun 2003 dengan Orlando Sentinel.

    "Saya kagum seperti orang lain. Itu terlalu indah. Tapi saya pribadi bukan pekerja mukjizat – itu adalah Yesus. "

    Pengikut Bonnke mengklaim bahwa dia memang melakukan mukjizat. Pada November 2001, kata mereka, penginjil tersebut membangkitkan seorang pendeta Nigeria dari kematian.

    Pendeta Daniel Ekechukwu dua kali dinyatakan meninggal setelah kecelakaan mobil, menurut cerita tersebut, dan diawetkan – meskipun menurut adat Afrika organ-organnya tidak dikeluarkan. Tiga hari kemudian, setelah mendengar sebuah nubuatan, istrinya membawa mayat itu ke ruang bawah tanah sebuah gereja dimana Bonnke sedang berdoa di tempat suci di atas.

    Baca juga: 'Benar-Benar Indah!' Seorang Musisi Nashville Melantunkan 'O Holy Night' Dengan Perawat Onkologi Dari Tempat Tidur Rumah Sakit


    Pada saat yang sama, yang lain kemudian memberi tahu penginjil itu, Ekechukwu duduk dengan tegak dan mulai bernapas lagi.

    "Pria itu mati seperti batu," kata Bonnke, meskipun dia tidak tahu bahwa pria itu ada di ruang bawah tanah gereja pada saat dia berkhotbah di atas. "Tidak ada keraguan tentang itu."

    Para pejabat pelayanan Christ for All Nations menyelidiki kasus itu, kata Bonnke, dan mendapati hal itu "sangat benar, sangat asli, sangat fantastis" sehingga mereka menerimanya sebagai keajaiban, dan memproduksi serta mendistribusikan video pada episode tersebut.

    Rick DuBose, asisten pengawas jenderal Assemblies of God, memuji Bonnke atas pekerjaan misionarisnya selama puluhan tahun.

    Bonnke "benar-benar mendorong mundur kegelapan," katanya.

    Menjelang akhir karirnya, Bonnke mengadakan perang salib pertamanya di Amerika Serikat, sebuah negara yang menurutnya perlu merasakan kekuatan Tuhan.

    Baca juga: [VIDEO] Kakek 97 Tahun ini Menyanyikan "Sungguh Besar Kau Allahku" (How Great Thou Art) Sebelum Meninggal


    "Saya telah melihat seluruh negara diguncang oleh kekuatan Tuhan," katanya kepada Jeff Kunerth dari Orlando Sentinel pada tahun 2013. "Pengalaman itu di Afrika telah mengubah saya menjadi orang percaya yang tidak dapat disembuhkan bahwa Tuhan akan melakukannya di bagian-bagian lain dunia juga. Dan saya berdoa untuk Amerika."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Memorial Bagi Reinhard Bonnke, Dikenal sebagai 'Billy Graham Dari Afrika', Menarik Ribuan Orang"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel