Recent Posts

    Gadis Kristen Iran berusia 20 Tahun Diusir Secara Tidak Adil dari Universitas


    Universitas Teheran telah mengusir seorang aktivis wanita muda Kristen tanpa penjelasan. Fatemeh Mohammadi, seorang mantan Muslim yang juga dikenal dengan nama Mary, mengumumkan pengusirannya di Twitter bulan lalu, International Christian Concern melaporkan.

    Mohammadi, seorang mantan tahanan, ditangkap oleh NAJA (Pasukan Penegakan Hukum Republik Islam Iran) pada 9 Juli 2019. Dia ditangkap setelah seorang wanita, Mousavi, melecehkannya karena kode pakaiannya dan melukai wajah Mohammadi. Mohammadi pergi ke kantor polisi untuk mengajukan pengaduan terhadap wanita itu tetapi dia malah ditangkap.

    Baca juga: Gadis Kristen Iran 19 Tahun, Dipenjara Karena Imannya Kepada Yesus Kristus


    Penyerang tersebut mengklaim bahwa dia "memerintahkan yang baik dan melarang yang salah" yang para pihak berwenang Iran menganggap peran positif dalam membantu orang lain untuk mengambil jalan yang benar dan menghindari tindakan tercela.

    Seorang saksi mata melaporkan bahwa Mohammadi sedang duduk di dalam bis ketika seorang wanita yang mengenakan Cadar, Mousavi, menghinanya dan menasihatinya untuk mengenakan jilbabnya dengan benar. Mousavi menyerang Mohammadi, mendorong dadanya dengan tangannya, dan memukuli wajahnya sampai kukunya berlumuran darah.

    Sopir bus menghentikan bus dan mereka pergi ke kantor polisi cabang 119. Dia mengajukan keluhan terhadap Mousavi, tetapi polisi membiarkannya pergi dan menangkap Mohammadi. Dia dibebaskan dengan jaminan pada 10 Juli.

    Mohammadi, seorang Kristen dan mantan tahanan yang juga ditangkap pada 18 November 2017. Dia ditahan di Teheran dan dipindahkan ke penjara Evin.

    Baca juga: Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen


    Pada 7 April 2018, Mohammadi, yang saat itu berusia 19 tahun, dihukum oleh Cabang 26 dari Revolutionary Court of Tehran, dipimpin oleh Hakim Ahmadzadeh, hukuman penjara enam bulan atas tuduhan "keanggotaan dalam kelompok penginjilan," "Kegiatan Kristen," dan "bertindak menentang keamanan nasional melalui propaganda melawan rezim." Dia dibebaskan dari bangsal wanita Penjara Evin setelah menyelesaikan hukumannya.

    Menurut Kantor Human Rights Activists News, Fatemeh telah menghadapi tantangan untuk mendapatkan kartu identitas siswa di awal semester. Ini membuatnya tidak memenuhi syarat untuk duduk di kelas.

    Pengusiran ini membuatnya tidak memenuhi syarat secara resmi. Iran memiliki sejarah panjang dalam mencegah para individu dalam minoritas agama untuk menyelesaikan pendidikan universitas.

    Di Iran, adalah ilegal untuk keluar dari Islam dan ilegal untuk membagikan keyakinanmu. Akibatnya, kebaktian gereja dalam bahasa Farsi (bahasa nasional Iran) tidak diperbolehkan. Orang-orang yang pindah agama dari Islam menghadapi penganiayaan dari pemerintah, dan para peserta gereja rumah mengambil risiko ancaman penangkapan yang konstan.

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    Fatemeh dan orang-orang Kristen seperti dia di Iran hidup dalam masyarakat yang diatur oleh hukum Islam, yang berarti hak-hak dan kemungkinan profesional bagi orang Kristen sangat dibatasi. Sebagai Republik Islam, Iran berupaya mengendalikan hati nurani para individu dan menggunakan metode keras untuk mencegah kebebasan beragama.

    Meskipun pemerintah Iran bersikeras bahwa mereka menawarkan kebebasan beragama, kelompok pengawas penganiayaan dan lembaga hak asasi manusia mengatakan rezim Islam sangat memusuhi kaum minoritas, termasuk Kristen, Baha'i, dan lainnya.

    Baca juga: Pria Muslim Menganiaya Orang Kristen Hingga Yesus Mengunjunginya Tiga Kali Dalam Mimpi

    (Sumber: Religiousfreedomnews)

    Belum ada Komentar untuk "Gadis Kristen Iran berusia 20 Tahun Diusir Secara Tidak Adil dari Universitas"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel