Recent Posts

    Donald Trump Luncurkan Koalisi Evangelis Saat Ia Bela Keputusan Atas Iran


    Presiden Donald Trump meluncurkan koalisinya "Evangelis untuk Trump" pada Jumat malam ketika ia membela pembunuhan AS terhadap pemimpin militer Iran, Qasem Soleimani, di hadapan kritikan keras. Sebuah unjuk rasa untuk menandai peluncuran di El Ray Jesus Church di Miami yang dihadiri oleh para pendukung evangelikal terkemuka, termasuk James Dobson, Alveda King, putri Franklin Graham, Cissie Graham Lynch, dan penasihat spiritualnya Paula White.


    Berbicara kepada orang banyak, Trump mengatakan dia yakin bahwa kehadiran evangelis untuk upaya pemilihan ulang di tahun 2020-nya akan menjadi lebih tinggi daripada selama pemilihannya pada tahun 2016.

    "Pada tahun 2016, orang-orang Kristen evangelis keluar dan mereka bekerja sangat keras dan mereka menghasilkan jumlah yang belum pernah mereka hasilkan sebelumnya," kata Trump.

    "Berdasarkan apa yang dikatakan Paula kepadaku dan Cissie memberitahuku dan semua orang memberitahuku, kami akan mencetak angka yang lebih tinggi pada tahun 2020."

    Dia membela rekam jejaknya, dengan mengatakan bahwa dia telah "mencapai hasil yang tak seorang pun pikir itu mungkin."

    "Injili dan Kristen dari setiap denominasi dan orang-orang percaya dari setiap agama tidak pernah memiliki juara yang lebih besar ... di Gedung Putih daripada yang Anda miliki sekarang," kata Trump.

    Baca juga: Presiden Trump Janji Sumbangkan Gaji Kuartal Ke-3 Untuk Perangi Narkoba


    "Saya tidak mengatakan itu dengan cara lain selain hanya melihat catatan. Bersama-sama, kita tidak hanya membela hak konstitusional kita, tetapi kita juga sedang membela agama itu sendiri, yang di bawah kepungan."

    Dia mengatakan kepada rapat umum bahwa mereka tidak boleh membiarkan seseorang dari "radikal kiri" untuk mengambil alih kantor.

    "Karena semua yang telah kita lakukan akan hilang dalam waktu singkat," katanya. "Semua ini akan diambil dengan cepat. Ini adalah posisi yang kuat."

    Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa nilai-nilai iman tidak "ketinggalan zaman" tetapi "dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya", di samping kebijakan yang mendukung keluarga.

    Dia mengatakan itu adalah "kebenaran abadi" bahwa iman dan keluarga adalah kunci untuk "stabilitas, kebahagiaan dan kemakmuran bangsa-bangsa".

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen Berdoa Untuk Donald Trump di Gedung Putih


    "Ada orang-orang yang mengatakan kepercayaan-kepercayaan suci ini sudah ketinggalan zaman. Tapi kita tahu mereka itu berada di pihak yang berlawanan," kata Trump.

    "Tradisi kita dan nilai-nilai kita adalah tidak dikekang oleh waktu dan abadi. [Politik kiri] tidak tahu apa yang mereka lewatkan. Iman kita dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya."

    "Namun ketika kita berbicara, setiap kandidat Demokrat yang mencalonkan diri sebagai presiden sedang berusaha untuk menghukum para pemeluk agama dan membungkam gereja-gereja kita dan para pastor kita.

    "Lawan-lawan kita ingin mengusir Tuhan dari lapangan publik sehingga mereka dapat memaksakan agenda anti-agama yang ekstrem dan sosialis mereka di Amerika."

    Dia melanjutkan: "Pemilihan ini adalah tentang kelangsungan hidup bangsa kita," katanya. "Dengan bantuan kalian, doa-doa kalian dan upaya tak kenal lelah untuk memobilisasi komunitas-komunitas Kristen di seluruh tanah kita, pada tanggal 3 November 2020 [...] kami akan memenangkan kemenangan monumental lainnya atas iman dan keluarga, Tuhan dan negara, bendera, dan kebebasan."

    Baca juga: Pemimpin ISIS al-Baghdadi Tewas, Trump: "Dia Mati Seperti Pengecut"


    "Saya benar-benar percaya kita memiliki Tuhan di pihak kita. Tidak akan ada cara lain kita bisa menang [pada tahun 2016], kan?

    "Orang-orang berkata, 'Anda tidak memiliki media, Anda memiliki banyak hal yang menentang Anda.' Tapi kami menang. Jadi itu pasti ada sesuatu. "

    Peluncuran koalisi terjadi pada hari yang sama ketika serangan pesawat tak berawak AS menewaskan Soleimani, dengan cepat meningkatkan ketegangan di Timur Tengah dan menimbulkan kekhawatiran akan perang setelah Iran berjanji "balas dendam yang kuat".

    Pada Sabtu malam, Trump menciut di twitter bahwa Iran "akan diserang dengan sangat cepat dan sangat keras" jika dia membalas. Sebelumnya dia mengatakan bahwa serangan itu telah mengakhiri "pemerintahan teror" Soleimani dan telah dilakukan "untuk menghentikan perang, bukan untuk memulai perang".

    Para pemimpin evangelis telah membela Trump di tengah serangan balik.

    Baca juga: Kericuhkan Terjadi di Kota-Kota Besar Iran Pasca Kenaikan Harga BBM


    Franklin Graham mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa dia berdoa untuk Trump dan para pasukan AS yang dikerahkan ke Timur Tengah.

    "Kemarin Amerika Serikat mengeluarkan salah satu teroris terkemuka Iran di bandara Baghdad," katanya.

    "Qassem Soleimani bertanggung jawab atas kematian yang tak terhitung jumlahnya baik di dalam dan di luar Iran dan secara aktif merencanakan lebih banyak serangan teroris."

    "Kita perlu berdoa agar Tuhan akan memberikan kebijaksanaan kepada Presiden Donald J. Trump ketika dia melanjutkan perang melawan terorisme."

    "Bergabunglah denganku dalam doa agar Presiden, keluarganya, dan para pasukan kita yang melayani di wilayah itu akan dilindungi dari kejahatan."

    Baca juga: Tuhan Akan Mengakhiri Pemakzulan Trump, Memberinya Kesempatan Lain, Nubuat Kris Vallotton Dari Gereja Bethel 


    Dalam sebuah pos terpisah, dia menambahkan: "Saya setuju dengan Presiden bahwa kita harus membela kepentingan bangsa kita."

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Donald Trump Luncurkan Koalisi Evangelis Saat Ia Bela Keputusan Atas Iran"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel