Recent Posts

    Al Shabaab Tewaskan Tiga Guru Kristen di Kenya, kata Sumber


    Para pemberontak Somalia, Al Shabaab, menewaskan tiga guru Kristen di timur laut Kenya sekitar pukul 02:30 pagi, Senin (13 Januari), kata sumber.

    "Salah satu penyerang berkata, 'Kami tidak bisa membiarkan orang-orang kafir mengajar anak-anak kami,' dan di sana kemudian menembaki tiga guru tersebut ketika saya berhasil melarikan diri melalui jendela," kata seorang guru yang masih hidup kepada Morning Star News.


    Dia mengatakan bahwa para penyerang tiba di sekolah asrama dasar di Kamuthe, Kabupaten Garissa, ketika para guru sedang tidur, menyuruh mereka keluar dari kamar mereka dan memisahkan yang non-lokal yang datang dari bagian lain Kenya - yang dianggap Kristen karena mereka bukan Muslim etnis Somalia yang dominan di wilayah dekat perbatasan Somalia.

    "Al Shabaab tahu kamar tempat tinggal kita," katanya. "Serangan itu terencana dengan baik. Ini adalah konspirasi antara Al Shabbab dan komunitas Muslim setempat."

    Kepala sekolah di sekolah telah menginstruksikan dia dan guru-guru lain untuk tidak mengungkapkan nama-nama korban karena takut akan pembalasan dari Al Shabaab. Kepala sekolah juga menolak untuk membagikan nama mereka dengan Morning Star News.

    Sementara identitas ketiga guru yang terbunuh belum terungkap, seorang pendeta wilayah mengatakan para korban berada di antara empat guru non-lokal yang menghadiri gerejanya setelah datang ke daerah itu pada awal tahun ajaran September lalu.

    Baca juga: Pendeta yang Diculik Boko Haram Membuat Video Permohonan Untuk Meminta Bantuan


    "Pada awal September 2019, empat guru menghadiri kebaktian hari Minggu kami sebelum melanjutkan ke stasiun pengajaran mereka di sekolah dasar asrama Kamuthe," kata pendeta, yang meminta anonimitas untuk alasan keamanan. "Saya sangat yakin bahwa masyarakat telah memantau keyakinan Kristen dari para guru ini."

    Para pemberontak ekstrimis Islam telah menculik seorang guru keempat, kata guru yang berbicara dengan Morning Star News.

    "Salah satu guru yang mengikuti saya secara dekat ditangkap oleh para penyerang tersebut dan dibawa pergi, dan keberadaannya tidak diketahui," katanya kepada Morning Star News. "Semoga Tuhan menyelamatkannya."

    Polisi melaporkan bahwa seorang guru lainnya terluka, menurut The Associated Press, menambahkan bahwa para petugas melaporkan bahwa guru yang diculik itu adalah Muslim.

    Al Shabaab mengaku bertanggung jawab atas serangan itu di situs resminya, pada Senin (13 Januari), Shahada.

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria


    Guru yang terluka itu dirawat di sebuah rumah sakit di Garissa karena luka tembak di pinggul dan kaki, kata seorang sumber.

    Guru yang berbicara dengan Morning Star News mengatakan dia terguncang.

    "Aku belum bisa menerima apa yang terjadi," katanya. "Hatiku sakit di dalam."

    Kelompok ekstremis Islam biasanya melepaskan para wanita dan anak perempuan, dan seorang wanita yang selamat dari serangan itu mengatakan kepada Morning Star News bahwa para penyerang hanya mengejar para pria.

    "Ketika saya melihat Al Shabaab mendekat ke tempat saya berada, saya hanya berdoa kepada Tuhan, dengan mengatakan, 'Yesus tolong aku - Tuhan bantu kami,' dan aku diselamatkan ketika Al Shabbab mengejar salah satu guru yang lolos dari serangan itu," kata wanita itu dengan syarat anonimitas. "Kami dibunuh seperti binatang buas. Sangat menyedihkan bahwa ketika Anda menikmati tidur yang diberikan Tuhan, para penyerang tanpa ampun memutuskan untuk mengambil kehidupan para guru yang tak berdosa yang melayani anak-anak komunitas."

    Pada 6 Desember di Kabupaten Wajir, di Kenya utara, orang-orang yang dicurigai sebagai anggota kelompok ekstremis Islam Somalia Al Shabaab mencegat sebuah bus, memisahkan mereka yang bukan Muslim Somalia setempat, dan mengeksekusi mereka.

    Baca juga: Muslim Kenya Pertaruhkan Nyawa Mereka untuk Selamatkan 20 Orang Kristen dari Serangan Al-Shabaab


    Al Shabaab, yang bersekutu dengan Al Qaeda, atau simpatisan Al Shabaab telah membunuh beberapa orang non-lokal di Kenya utara sejak 2011, ketika pasukan Kenya memimpin koalisi Afrika ke Somalia melawan para pemberontak dalam menanggapi serangan teroris terhadap turis dan lainnya di Kenya pantai. Militan Al Shabaab dicurigai dalam pembunuhan dua guru Kristen pada 10 Oktober 2018.

    Pada tanggal 2 April 2015, 148 orang di Garissa University College kehilangan nyawa mereka dalam sebuah serangan oleh Al Shabaab, dan beberapa serangan terhadap gereja dan orang-orang Kristen telah terjadi di Garissa.

    Konstitusi Somalia menetapkan Islam sebagai agama negara dan melarang penyebaran agama lain, menurut Departemen Luar Negeri AS. Hal tersebut juga mensyaratkan bahwa hukum mematuhi prinsip-prinsip syariah (hukum Islam), tanpa pengecualian dalam aplikasinya untuk non-Muslim.

    Baca juga: Di Belakang Garis Musuh. Para Prajurit Maasai Menemukan Yesus Kristus

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Al Shabaab Tewaskan Tiga Guru Kristen di Kenya, kata Sumber"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel