Recent Posts

    'Aku Memaafkannya': Putri Korban Penembakan Gereja Mengatakan Dia Mengampuni Pria yang Membunuh Ayahnya


    "Aku memaafkannya, dan itu adalah hal yang paling sulit untuk dikatakan." Ini adalah kata-kata dari Tiffany Wallace yang berusia 32 tahun, putri dari salah satu korban yang meninggal dalam penembakan di West Freeway Church of Christ selama akhir pekan.

    Seperti yang dilaporkan Christian Headlines sebelumnya, lebih dari 240 jemaat berkumpul di dalam gereja yang terletak di dekat Fort Worth, Texas, ketika seorang pria bersenjata mulai menembaki mereka. Pria bersenjata itu menembak dua anggota gereja sebelum anggota tim keamanan gereja mengeluarkan senjata mereka sendiri dan membunuh si penembak. Salah satu dari dua korban adalah Anton "Tony" Wallace yang berusia 64 tahun, lapor NBC DFW. Tony adalah seorang ayah, kakek, suami, diaken gereja dan perawat terdaftar.

    Baca juga: Pahlawan dengan Senjata Selamatkan Kehidupan Dengan Menghentikan Penyerang Gereja


    Menurut putrinya, Tony baru saja selesai membagikan ekaristi ketika seorang pria yang tidak dikenal berdiri dan membidik penjaga keamanan gereja. Dalam kekacauan itu, ayahnya tertembak.

    Wallace ingat berlari ke ayahnya ketika menyadari bahwa dia telah tertembak.

    "Saya berlari ke arah ayah saya dan hal terakhir yang saya ingat adalah dia meminta oksigen, dan saya hanya menggendongnya, mengatakan kepadanya bahwa saya mencintainya dan bahwa dia akan berhasil melalui ini," kata Wallace kepada afiliasi NBC News.

    Anak perempuan yang sedang bersedih tersebut lalu merenungkan betapa orang yang luar biasa ayahnya.

    Baca juga: Menyaksikan Tragedi 11 September Membawa Seorang Wanita Lebih Dekat kepada Kristus


    "Dia sangat dicintai – seorang pria yang sangat dicintai – sangat rendah hati. Dia benar-benar akan melakukan apapun untuk menolong orang lain," katanya. "Dia luar biasa. Dia adalah orang yang saleh, dan bahkan ketika kita berbicara tentang pergi ke surga, dia selalu berkata, 'Aku selalu siap,' Tapi Anda tidak pernah berpikir hal ini akan terjadi."

    Dia melanjutkan, "Anda hanya ingin tahu mengapa. Bagaimana seseorang yang begitu jahat – iblis – masuk ke dalam gereja dan melakukan ini?"

    Namun, meski kehilangan ayahnya, Wallace mengatakan dia memaafkan penembak itu.

    "Saya memaafkannya [pria bersenjata itu], dan itu adalah hal yang paling sulit untuk dikatakan," katanya.

    Wallace juga mengucapkan terima kasih kepada jemaat bersenjata yang menghentikan penembak tersebut.

    Baca juga: Pria Ini Mengampuni, Memeluk Mantan Polisi yang Membunuh Saudaranya: "Berikan Hidupmu Kepada Kristus"


    "Dia adalah pahlawan bagi saya, dan saya menghargainya," katanya. "Saya senang semua orang baik-baik saja. Saya tahu ayah saya ada di sana bersama saudara perempuannya, orang tuanya, di tempat yang indah. Tidak dalam keadaan sakit lagi ... Dia sudah tenang sekarang. Saya tahu dia ada di tangan yang baik."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Aku Memaafkannya': Putri Korban Penembakan Gereja Mengatakan Dia Mengampuni Pria yang Membunuh Ayahnya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel