Recent Posts

    Tuhan Akan Mengakhiri Pemakzulan Trump, Memberinya Kesempatan Lain, Nubuat Kris Vallotton Dari Gereja Bethel


    Kris Vallotton, pemimpin asosiasi senior Gereja Bethel dan salah satu pendiri Bethel School of Supernatural Ministry di Redding, California mengatakan Tuhan ingin Presiden Donald Trump memiliki kesempatan lain dan akan mengakhiri proses pemakzulan (impeachment) dengan cara yang "tidak akan mulus."

    "Aku percaya bahwa Tuhan akan melangkah ke dalam proses pemakzulan. Maksudku, aku tahu itu akan terjadi. Itu tidak akan menjadi mulus tetapi akan berakhir. Karena Tuhan membuat keputusan," kata Vallotton dalam sebuah ucapan kenabian selama pesan terbaru berjudul "Sovereign Providence," diposting ke situs web gereja pada 8 Desember.

    Pada hari Rabu, Presiden Trump menghadapi menjadi presiden ketiga dalam sejarah Amerika yang secara resmi didakwa dengan pemakzulan.

    Baca juga: Presiden Trump Menjadi Presiden Amerika Serikat Ke-3 yang Dimakzulkan


    Vallotton, yang menggambarkan "pemeliharaan berdaulat" sebagai sebuah masa di saat Tuhan memutuskan untuk mengambil alih, mengatakan iklim politik saat ini sudah matang untuk langkah seperti itu.

    "Ini bukan tentang politik. Saya sangat menyesal jika rasanya seperti itu. Saya tahu bagaimana itu bisa terjadi. Semua orang di barisan depan mengenal saya. Ini bukan tentang politik. Jika Tuhan memberi saya ucapan ini tentang Presiden Obama, saya akan berdiri di sini dan memberikan dan saya sudah pernah melakukannya sebelumnya. Keputusan ini, Tuhan akan melangkah secara berdaulat. Dia akan menutupnya. Dan itu akan menjadi jelek tetapi itu akan menjadi [kedaulatan] Tuhan," kata Vallotton.

    "Dan saya percaya Tuhan akan memberinya [Presiden Trump] kesempatan lain. Saya percaya itu karena ... Tuhan menginginkannya. Sebab Tuhan menginginkannya," katanya.

    Dia mengatakan meskipun orang mungkin tidak sepenuhnya memahami mengapa Tuhan ingin mempertahankan Trump di kantor, mereka hanya harus percaya bahwa ada rencana yang lebih besar.

    Baca juga: Presiden Trump Janji Sumbangkan Gaji Kuartal Ke-3 Untuk Perangi Narkoba


    "Dengar. Inilah yang telah kupelajari selama 14 tahun berada di DC Tundukkan kepalamu. Dengar. Teruslah. Tundukkan kepalamu. Dengar. Teruslah. Karena berusaha mencari tahu semua itu ketika Anda berada di tengahnya terlalu membingungkan bagi manusia," jelasnya.

    "Anda tidak ingin menjadi orang yang menolak gerakan pada saat ini. Anda dapat berada di masa penuh anugerah karena ada banyak garis lintang. Saya hanya tahu kita semua hidup dalam ton garis lintang. Kita semua benar-benar salah dan Tuhan menghadirkan saja dan kita seperti, Tuhan sangat baik. Tapi kemudian ada saat-saat ketika Tuhan berkata 'keluar dari jalan.' Dan tiba-tiba Anda menyadari, saya tidak memiliki Tuhan yang marah, tetapi kadang-kadang Tuhan marah," katanya.

    Vallotton memulai pesannya dengan menunjukkan tiga nubuat baru-baru ini yang ia dapatkan dari Tuhan.

    "Saya ditugaskan oleh Tuhan untuk melakukan hal ini hari ini. Saya memiliki tiga mimpi dalam satu malam," dia menjelaskan, mencatat bahwa yang pertama dia dikirim ke buku Yeremia.

    "Dan itu adalah ramalan di mana Tuhan berkata kepada para imam dan para nabi, Aku muak dan lelah dengan apa yang terjadi di sini karena kamu mencemari rumah-Ku. Dan Dia menegur para imam dan para nabi karena menguatkan tangan mereka yang melakukan perzinaan dan percabulan. dan homoseksualitas. Dan Dia berkata kepada mereka, Aku muak dengan kamu memperkuat orang-orang yang melakukan kejahatan sehingga mereka tidak bertobat. Yeremia 23, bacalah sendiri," katanya.

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen Berdoa Untuk Donald Trump di Gedung Putih


    Dia berkata bahwa dia kembali tidur, kemudian bangun dan Tuhan menuntunnya ke Yesaya 19, yaitu tentang Mesir.

    "Aku bangun di Yesaya 19, Tuhan berkata Mesir arogan, sombong, dan Aku akan menampar mereka dan Aku akan menjatuhkan mereka, dan Aku akan menginjak mereka. Saya meletakkannya dalam kata-kata saya, Anda tahu, Dia akan merendahkan mereka."

    "Dan kemudian dikatakan setelah itu mereka akan berbalik. Dan orang-orang Mesir akan memanggil Aku dan Aku akan mengirim mereka seorang pemenang dan penyelamat dan Aku akan membebaskan mereka. Dan bukan hanya Aku akan membebaskan mereka tapi aku akan membawa orang-orang Mesir ke tengah-tengah istanaku. Mereka akan berteman dengan orang-orang Asyur yang mengikuti Aku. Mereka akan berteman dengan orang-orang Israel yang mengikuti Aku. Dan mereka akan pergi untuk berada di tengah-tengah semua yang Aku lakukan dan Aku akan memindahkan mereka dengan berdaulat dan mereka akan melayani-Ku...," kata Vallotton.

    Dia kemudian bertanya kepada jemaatnya apakah mereka mengenal Raja Babilonia (Babel) Nebukadnezar yang menghancurkan Yerusalem. Sambil menunjuk ke Yeremia 27: 5, ia menjelaskan bahwa terlepas dari dosa Nebukadnezar, Allah memanggilnya hamba yang melayani Dia.

    Baca juga: 45 Persen Mahasiswa Menginginkan ‘In God We Trust’ Dihapus dari Mata Uang AS


    "Sekarang saya tidak tahu apakah kalian tahu banyak tentang orang ini. Ini adalah pemimpin Babel yang bahkan dalam kitab Wahyu, Babel adalah ikon untuk kejahatan. Orang ini, adalah raja. Dia pergi ke Israel. Dia menghancurkan Yerusalem dan Yehuda, menghancurkan kuil Salomo, dan mengambil 10.000 tawanan perang dan membawa mereka ke Babel. Kemudian dia mendirikan patung-patung. Ini adalah kisah Sadrakh, Mesakh dan Abednego, kisah Daniel. Semua itu mengelilingi Nebukadnezar. patung untuk dirinya sendiri dan semua orang harus menyembah patung selama sesi ibadah. Ketika para musisi bermain, itulah saatnya untuk sujud dan menyembah patung," jelasnya.

    "Ini keseluruhan cerita ini. Dia membunuh ribuan orang percaya. Dan Tuhan datang, Aku suka dia. Dia teman-Ku. Kemudian di bab keempat Daniel, dia bertemu dengan Tuhan. Tujuh tahun, dia sakit mental selama tujuh tahun. dan pada akhir tujuh tahun Tuhan menyembuhkan pikirannya dan dia mengundurkan diri dari mengikuti allah lain dan dia memutuskan, Tuhan Daniel akan dilayani atau engkau akan dibunuh," lanjutnya.

    Dia kemudian membandingkan Presiden Trump dengan Nebukadnezar.

    "Maksud saya adalah ini, Tuhan memilih Nebukadnezar dan mengatakan dia adalah teman-Ku, dia adalah pelayan-Ku sebelum dia lahir. Tuhan memandang orang-orang secara berbeda dari kita. Gereja berpikir bahwa Tuhan untuk kaum Republikan atau Demokrat, atau independen atau sosialis, kapitalis. Saya ingin menyarankan bahwa inilah saatnya bagi kita untuk melangkah dan meningkatkan kesetiaan kita kepada kerajaan. Saya ingin menyarankan bahwa jika Anda memiliki semangat politik bahwa Anda akan merindukan momen Kairos ini karena itu tidak akan ditentukan oleh lorong," kata Vallotton.

    Baca juga: Mantan Presiden AS George W. Bush Menegaskan Imannya Kepada Yesus Kristus


    "Setahun sebelum Presiden Obama menjadi presiden, Tuhan berkata kepada saya, 'Tuan Obama akan menjadi Presiden Amerika Serikat.' Saya seperti, Ok. Itu bukan pikiran saya dan saya dari podium ini, kata saya cinta Presiden Obama, dia bukan hanya presiden, dia presiden saya. Dan banyak orang dari kita tidak suka itu, tetapi saya bilang saya tidak berbicara tentang menyukai kebijakannya, saya sedang berbicara tentang melakukan apa yang Tuhan katakan agar kita lakukan dan Dia berkata bahwa kita harus mengasihi orang-orang yang ada di atas kita dan bahwa kita harus berdoa untuk mereka. Dan saya bermaksud untuk melakukan itu," kata pemimpin Gereja Bethel.

    "Tuhan memberiku ucapan kenabian untuk Presiden Trump. Yesaya 54:11[-17] — 'Hai yang tertindas, yang dilanggar angin badai, yang tidak dihiburkan! Sesungguhnya, Aku akan meletakkan alasmu dari batu hitam dan dasar-dasarmu dari batu nilam. Aku akan membuat kemuncak-kemuncak tembokmu dari batu delima, pintu-pintu gerbangmu dari batu manikam merah dan segenap tembok perbatasanmu dari batu permata ... Setiap senjata yang ditempa terhadap engkau tidak akan berhasil, dan setiap orang yang melontarkan tuduhan melawan engkau dalam pengadilan, akan engkau buktikan salah. Inilah yang menjadi bagian hamba-hamba TUHAN dan kebenaran yang mereka terima dari pada-Ku, demikianlah firman TUHAN,'" tambahnya.

    Baca juga: Robot di Atas Mimbar? Nubuatan Alkitab Akhir Zaman Sedang Digenapi

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Tuhan Akan Mengakhiri Pemakzulan Trump, Memberinya Kesempatan Lain, Nubuat Kris Vallotton Dari Gereja Bethel "

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel