Recent Posts

    Tiongkok Berusaha Untuk 'Menulis Ulang Alkitab', Memaksa Gereja Menyanyikan Lagu-Lagu Komunis


    Pemerintah China sedang mengerjakan rencana lima tahun untuk membuat Kekristenan lebih cocok dengan sosialisme di mana akan ada "penulisan ulang" Alkitab, kata seorang aktivis kebebasan beragama terkemuka kepada Kongres Amerika Serikat.


    Pdt. Bob Fu, seorang mantan pemimpin gereja rumah Tiongkok yang berimigrasi ke Amerika Serikat pada tahun 1997 dan mendirikan organisasi pengawas penganiayaan China Aid, memberikan detail yang besar selama rapat dengar pendapat Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Kamis tentang sebuah rencana yang dibuat oleh denominasi terkemuka yang disetujui negara di Tiongkok untuk "mengubah" kekristenan dibawah pengaruh karakter China, menurut Christian Post.

    Karena tindakan keras Tiongkok terhadap agama telah melihat banyak gereja rumah dihancurkan dan ribuan salib disingkirkan dari gereja-gereja di seluruh negeri, Fu memperingatkan di muka bahwa apa yang sedang terjadi sekarang di Tiongkok mewakili tingkat penganiayaan tertinggi bagi kelompok-kelompok agama independen yang telah dilihat negara dalam beberapa dekade.

    "Kebebasan beragama di Tiongkok benar-benar telah mencapai tingkat terburuk yang belum pernah terlihat sejak awal Revolusi Kebudayaan oleh Ketua Mao [Zedong] pada tahun 1960-an," katanya kepada para anggota Subkomite Dewan Luar Negeri DPR untuk Afrika, Kesehatan Global, Hak Asasi Manusia Global, dan Organisasi Internasional.

    Di tengah tingkat penganiayaan baru ini adalah peraturan baru Tiongkok tentang urusan agama yang dikeluarkan tahun lalu tetapi diberlakukan pada tanggal 1 Februari. Menurut Fu, revisi peraturan agama adalah untuk secara aktif membimbing agama untuk "beradaptasi dengan masyarakat sosialis."


    Dalam kesaksian tertulis, Fu mengatakan bahwa di bawah peraturan yang baru, situs-situs kegiatan keagamaan akan "menerima bimbingan, pengawasan, dan inspeksi departemen terkait dari pemerintah masyarakat setempat mengenai pengelolaan personel, keuangan, aset, akuntansi, keamanan, perlindungan kebakaran, perlindungan peninggalan, kesehatan dan pencegahan penyakit dan sebagainya."

    Fu mengatakan bahwa untuk mematuhi peraturan agama baru tersebut, Three Self Patriotic Movement and Chinese Christian Council (badan Protestan yang disetujui negara China) telah mengembangkan rencana lima tahun tentang "mendukung pengubahan Kekristenan di bawah pengaruh budaya China."

    Dia menjelaskan bahwa CCC dan TSPM mengadakan seminari bulan Juli lalu untuk diskusi awal tentang rencana lima tahun. Dia menambahkan bahwa garis besar rencana itu diselesaikan pada pertemuan Maret ini.

    Rencana itu mengusulkan "menumbuhkan dan menerapkan nilai-nilai inti sosialis." Rencana itu akan diawasi oleh biro urusan agama nasional dan "setiap provinsi, seminari dan gereja TSPM dan CCC kotamadya dan daerah akan bekerja sama dengannya."

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    Satu cara dimana mereka berencana untuk mendikteisasi Kekristenan, Fu mengatakan, adalah dengan "menerjemahkan kembali" Perjanjian Lama dan memberikan komentar baru kepada Perjanjian Baru untuk membuat cita-cita sosialis dan budaya China tampak lebih ilahi.

    "Rencana itu memperjelas bahwa 'Sinicization of Christianity' artinya mengubah 'Kekristenan dalam China' menjadi 'Kekristenan Cina'” jelasnya. [Rencana itu] menekankan bahwa 'hati dan jiwa Sinicisasi Kekristenan adalah untuk Mengubah teologi Kristen,' dan bahkan mengusulkan untuk 'menerjemahkan kembali Alkitab atau menulis ulang komentar Alkitab.'"

    Menurut garis besarnya yang terbaru, Fu berkata, sebuah terjemahan ulang akan menjadi ringkasan Perjanjian Lama dengan beberapa kitab Buddha dan ajaran Konfusianisme dan komentar baru untuk Perjanjian Baru.

    "Ada garis besar bahwa Alkitab yang baru seharusnya tidak terlihat kebarat-baratan dan [harus terlihat] Tionghoa dan mencerminkan etika China tentang Konfusianisme dan sosialisme," kata Fu kepada The Christian Post setelah rapat pendapat. "Perjanjian Lama akan kacau. Perjanjian Baru akan memiliki komentar baru untuk menafsirkannya."

    Baca juga: Anggota Gereja Early Rain Church Dibebaskan Dari Penjara Tiongkok


    Fu menambahkan bahwa rencana lima tahun itu mengadvokasi untuk "memasukkan unsur-unsur China ke dalam kebaktian, nyanyian pujian dan lagu gereja, pakaian kependetaan, dan gaya arsitektur bangunan gereja."

    "Ini termasuk 'mengedit dan menerbitkan lagu-lagu ibadah dengan karakteristik China dan mendukung Sinicisasi musik penyembahan,' menggunakan bentuk-bentuk seni China yang unik, seperti lukisan China, kaligrafi, tulisan, dan memotong kertas untuk mengekspresikan iman Kristen," katanya. "[Ini juga] mendorong gereja untuk berbaur dalam gaya dengan arsitektur China sampai gaya arsitektur lokal."

    Fu mengatakan bahwa sementara lebih dari 4.000 hingga 6.000 salib dari gereja-gereja yang direstui negara telah diruntuhkan, gereja-gereja yang memiliki salib di bagian dalamnya harus "memasang foto-foto Ketua Mao dan Ketua Xi [Jinping] di kedua sisi salib."

    "Di awal setiap kebaktian gereja, paduan suara gereja harus menyanyikan beberapa lagu revolusioner komunis yang memuji partai komunis sebelum mereka dapat menyanyikan lagu-lagu penyembahan," jelasnya.

    Baca juga: China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    Ada laporan-laporan bahwa para pejabat negara telah pergi dari rumah ke rumah mencoba membuat orang-orang Kristen menandatangani sebuah pernyataan yang melepaskan iman Kristen mereka.

    "Untuk pertama kalinya sejak revolusi budaya, partai komunis sekarang menerapkan sebuah kebijakan untuk mengamanatkan warga negara Tiongkok yang setia untuk menandatangani formulir untuk melepaskan keyakinan mereka," katanya. "Kami telah menghasilkan dokumentasi yang menunjukkan [pejabat pemerintah] pergi dari pintu ke pintu untuk memaksa para orang percaya untuk menandatangani formulir yang dipersiapkan yang menyatakan bahwa para orang percaya ini disesatkan oleh penginjil untuk memercayai agama Kristen. Sekarang, setelah beberapa minggu melakukan pemeriksaan diri dan studi politik, mereka menyadari bahwa mereka telah melakukan kesalahan. Hal ini tidak terjadi di masa lalu."

    Di beberapa provinsi, mereka bahkan melarang anak-anak pergi ke gereja.

    Fu mengatakan ada juga sebuah rencana untuk menutup sekitar dua pertiga dari gereja-gereja yang direstui negara di China dalam upaya untuk menggabungkan mereka. Para pejabat negara juga telah mendesak 20.000 gereja rumah untuk tutup dan bergabung dengan gereja-gereja yang disetujui negara, menurut Fu.

    Meskipun para pemimpin di gereja-gereja dan denominasi yang direstui negara ini telah disetujui oleh pemerintah, Fu mengatakan kependetaan telah dipaksa untuk menjalani putaran pemeriksaan lain untuk memastikan kesetiaan mereka adalah untuk berpartai di hadapan Tuhan.

    Baca juga: China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah


    "Kriteria pertama yang harus mereka lewati adalah apakah mereka dapat berjanji secara publik bahwa mereka akan [menjunjung tinggi] kata-kata partai dan jalan partai. Slogan-slogan ini digantung di sekitar gereja, bahkan di banyak gereja Katolik, di dinding dan di pintu. Di pintu masuk, tertulis, "Dengarkan kata-kata partai, ikuti jalan partai." Bagaimana Anda bisa memiliki iman independen yang nyata sebagai orang percaya? Sebagai orang Kristen yang percaya, kita diajarkan untuk mematuhi perintah Tuhan dan mendengarkan perintah Tuhan. Intinya, partai komunis ingin memaksakan diri mereka sebagai Tuhan atas gereja."

    Fu mengatakan kepada CP bahwa menurut mantan ketua TSPM, mereka percaya "doktrin pembenaran iman oleh Yesus Kristus terlalu sempit."

    "Dia mempromosikan pembenaran dengan cinta dalam melakukan perbuatan baik. Dia pada dasarnya mengatakan bahwa Tuhan sangat inklusif sehingga para pahlawan partai komunis yang dia daftarkan melakukan begitu banyak perbuatan baik dan mereka harus diterima ke dalam Surga oleh Tuhan kita," jelasnya. "Ini semacam doktrin universalis."

    Ratusan pemimpin Kristen di Tiongkok menandatangani pernyataan bulan ini mengecam peraturan baru, meningkatnya penganiayaan dan kontrol partai sedang mengambil alih gereja.

    "Kami percaya dan berkewajiban untuk mengajar semua orang percaya bahwa semua gereja sejati di China yang milik Kristus harus berpegang pada prinsip pemisahan gereja dan negara dan harus menyatakan Kristus sebagai satu-satunya kepala gereja," bunyi pernyataan itu.

    Baca juga: Bagaimana Orang-Orang Muda Memimpin Kebangunan Rohani yang Berkobar-Kobar & Besar-Besaran di China Setiap Hari (Video)


    "Kami menyatakan bahwa dalam hal perilaku eksternal, gereja bersedia menerima pengawasan yang sah oleh administrasi sipil atau departemen pemerintah lainnya seperti yang dilakukan organisasi sosial lainnya. Tetapi dalam keadaan apa pun kita tidak akan memimpin gereja-gereja kita untuk bergabung dengan organisasi keagamaan yang dikendalikan oleh pemerintah, untuk mendaftar pada departemen administrasi agama, atau untuk menerima segala bentuk afiliasi. Kami juga tidak akan menerima 'larangan' atau 'denda' yang dikenakan pada gereja kami karena iman kami. Demi Injil, kita siap menanggung semua kehilangan - bahkan hilangnya kebebasan dan hidup kami."

    Baca juga: Miris: 629 Gadis Pakistan Dijual sebagai Pengantin ke China

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Tiongkok Berusaha Untuk 'Menulis Ulang Alkitab', Memaksa Gereja Menyanyikan Lagu-Lagu Komunis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel