Recent Posts

    Serangan Brutal di Gereja Burkina Faso Menewaskan 14 orang


    Sekitar empat belas orang tewas setelah sekelompok gerilyawan Islam melancarkan serangan senjata brutal ke sebuah Gereja di negara Afrika Barat, Burkina Faso.

    Orang-orang bersenjata dilaporkan masuk ke Gereja ketika para jemaat sedang merayakan misa, memberondong mereka dengan peluru. Sebuah sumber keamanan dilaporkan mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa orang-orang bersenjata melakukan serangan, "mengeksekusi umat beriman termasuk Pendeta dan anak-anak" bersama dengan beberapa orang lain.

    Serangan itu terjadi di kota Hantoukoura, yang terletak di dekat perbatasan dengan Niger. Meskipun identitas para penyerang belum dikonfirmasi secara resmi, dalam beberapa bulan terakhir, wilayah tersebut telah dikepung oleh para pejuang Islam yang terkait dengan al-Qaeda dan Islamic State (ISIS).

    Baca juga: 4 orang Kristen Dibunuh oleh Para Jihadis di Burkina Faso karena Mengenakan Salib


    Menanggapi pembantaian itu, Presiden Burkina Faso Roch Marc Christian Kabore mentweet kecamannya atas "serangan biadab terhadap Gereja Protestan Hantoukoura di Departemen Foutouri, yang menewaskan 14 orang dan beberapa terluka."

    "Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga yang meninggal dan berharap pemulihan yang cepat bagi yang terluka," tambahnya.

    Selama sekitar setahun terakhir, komunitas Kristen Burkina Faso dilumpuhkan oleh kekerasan brutal di tangan kelompok-kelompok teror Islam. Jumlah serangan telah melonjak dari hanya 33 pada tahun 2017 menjadi 158 pada tahun 2018.

    Awal tahun ini, empat orang Kristen terbunuh ketika gerilyawan menyerbu sebuah Gereja di kota Toulfe, yang hanya 150 mil jauhnya dari ibu kota negara Ouagadougou. Pada bulan yang sama, sebuah serangan diluncurkan pada Gereja Katolik di kota Dablo – seorang Pastor dan lima jemaat dieksekusi.

    Baca juga: Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani


    Pada bulan September, bantuan amal penganiayaan kepada Gereja yang Membutuhkan melaporkan bahwa banyak orang percaya di seluruh negeri diberikan ultimatum yang menakutkan oleh kelompok-kelompok Islam militan – kota-kota Hitté dan Rounga semuanya dikosongkan setelah para teroris secara efektif memerintahkan penduduk Kristen untuk pindah agama ke Islam atau lari.

    "Mereka bukan satu-satunya yang menghadapi situasi ini," kata sumber setempat tentang ancaman itu. "Selebihnya mereka hanya bagian dari program oleh para jihadis yang dengan sengaja menabur teror, membunuh anggota komunitas Kristen dan memaksa orang Kristen yang tersisa melarikan diri setelah memperingatkan mereka bahwa mereka akan kembali dalam waktu tiga hari — dan bahwa mereka tidak berharap untuk menemukan orang Kristen atau katekumen masih di sana."

    Baca juga: Lagi, Penerjemah Alkitab Kamerun Dibunuh di Rumahnya

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Serangan Brutal di Gereja Burkina Faso Menewaskan 14 orang"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel