Recent Posts

    Semua Perayaan Natal Dibatalkan di Burkina Faso Setelah Serangan Teroris yang Mematikan


    Sebuah serangan di Burkina Faso telah menewaskan 35 orang warga sipil, hampir semuanya wanita, dalam salah satu serangan paling mematikan yang menghantam negara Afrika Barat itu dalam hampir lima tahun kekerasan.

    Tujuh orang tentara dan 80 pejuang bersenjata juga tewas dalam serangan ganda pada hari Selasa di sebuah pangkalan militer dan kota Arbinda di provinsi Soum, di bagian utara negara itu, menurut militer.


    "Sekelompok besar teroris serentak menyerang pangkalan militer dan penduduk sipil di Arbinda," kata kepala staf angkatan darat dalam sebuah pernyataan.

    "Tindakan heroik prajurit kami telah memungkinkan untuk menetralisir 80 teroris," kata Presiden Roch Marc Christian Kabore. "Serangan tak bermoral ini mengakibatkan kematian 35 orang warga sipil, kebanyakan dari mereka adalah wanita."

    Remis Dandjinou, menteri komunikasi dan juru bicara pemerintah, kemudian mengatakan 31 dari korban sipil adalah perempuan.

    "Orang-orang, wanita sebagian besar, sedang mencari air dan dibunuh dengan keji oleh para teroris saat mereka mundur. Kita harus menunjukkan belas kasihan kepada penduduk, itulah sebabnya semua bendera akan dikibarkan setengah tiang selama dua hari dan semua perayaan Natal dibatalkan."

    Baca juga: Serangan Brutal di Gereja Burkina Faso Menewaskan 14 orang


    Islam adalah agama dominan di Burkina Faso, sebuah negara berpenduduk sekitar 20 juta orang, tetapi ada minoritas Kristen yang cukup besar sekitar 20 persen.

    Presiden telah menyatakan 48 jam berkabung nasional.

    Serangan pagi itu dilakukan oleh puluhan militan dengan sepeda motor dan berlangsung beberapa jam sebelum pasukan, didukung oleh angkatan udara, mengusir para penyerang mundur, kata militer.

    Tidak ada kelompok yang secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi kekerasan sebelumnya di Burkina Faso dipersalahkan pada militan yang terkait dengan kelompok-kelompok Al-Qaeda dan ISIL (ISIS).

    Baca juga: Boko Haram Memulai Serangan Terhadap Orang-orang Kristen Kamerun


    "Ini adalah serangan terburuk yang pernah ada, sejauh yang saya tahu, di Burkina Faso, yang memiliki serangan terorisme pertamanya hanya pada tahun 2015," kata William Lawrence, profesor tamu ilmu politik dan hubungan internasional di George Washington University’s Elliott School. "Baik frekuensi dan kematiannya telah meningkat, tetapi ini jauh lebih buruk."

    "Ini adalah kelompok yang dipimpin oleh seseorang dari Burkina Faso, yang merekrut militan dari Burkina Faso, meskipun mereka melancarkan serangan dari Mali. Dan ketika mereka mencoba untuk menabur kekacauan dan mereka berada di bawah tekanan dari Perancis, tujuan utama mereka adalah untuk membebaskan daerah ini dan mendirikan negara Islam, tidak seperti apa yang kita lihat di Mali utara pada tahun 2012."

    Baca juga: "Aku Akan Membela Orang Kristen di Seluruh Dunia”: Pesan Natal Boris Johnson (Video)

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Semua Perayaan Natal Dibatalkan di Burkina Faso Setelah Serangan Teroris yang Mematikan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel