Recent Posts

    Rumah-rumah Ibadah Diserang Dengan Frekuensi Mematikan di Tahun 2019


    Pada 1 Desember, sekelompok penyerang menembaki para jemaat di sebuah gereja Protestan di kota kecil di Burkina Faso, sebuah negara miskin di Afrika Barat di mana minoritas Kristen semakin menjadi sasaran penyerangan.

    Para korban termasuk pendeta dan beberapa remaja putra; Otoritas regional menghubungkan serangan itu dengan "orang bersenjata tak dikenal" yang, menurut saksi mata, melarikan diri dengan sepeda motor.

    Baca juga: Serangan Brutal di Gereja Burkina Faso Menewaskan 14 orang


    Pembantaian itu layak mendapat laporan singkat dari outlet berita internasional, kemudian dengan cepat menghilang dari sorotan — tidak mengherankan dalam satu tahun di mana serangan terhadap tempat-tempat ibadah terjadi dengan frekuensi yang tiada henti. Ratusan jemaah dan banyak imam atau rohaniawan terbunuh di gereja, masjid, sinagog, dan kuil.

    Rentang dua minggu di bulan Januari menggambarkan ruang lingkup fenomena yang suram ini. Di Thailand, sekelompok pemberontak separatis menyerang sebuah kuil Buddha, membunuh kepala biara dan salah satu biksunya. Di Filipina, dua penyerang bunuh diri meledakkan bom saat Misa di katedral Katolik Roma di pulau Jolo yang mayoritas Muslim, menewaskan 23 orang dan melukai sekitar 100 orang. Tiga hari kemudian, seorang penyerang melemparkan sebuah granat ke sebuah masjid di kota terdekat, menewaskan dua guru agama Muslim.

    Namun Yang terburuk datang.

    Pada tanggal 15 Maret, seorang pria bersenjata yang diduga dipicu oleh kebencian anti-Muslim menyerang dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, menewaskan 51 orang. Pria yang ditangkap karena pembunuhan itu sebelumnya menerbitkan sebuah manifesto yang menganut filosofi supremasi kulit putih dan merinci rencananya untuk menyerang masjid.

    Pada upacara peringatan nasional dua minggu kemudian, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa warga Selandia Baru telah mempelajari kisah-kisah yang terkena dampak serangan — banyak dari mereka yang baru tiba sebagai imigran.

    Baca juga: Pelaku Pembakaran Tiga Gereja Kulit Hitam di Louisiana Ditangkap


    "Itu adalah kisah tentang mereka yang lahir di sini, tumbuh di sini, atau yang menjadikan Selandia Baru sebagai rumah mereka. Yang telah mencari perlindungan atau mencari kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri atau keluarga mereka," katanya. "Mereka akan tetap bersama kami selamanya. Mereka adalah kami."

    Pada hari Minggu Paskah — 21 April — bom menghancurkan ibadah perayaan di dua gereja Katolik dan sebuah gereja Protestan di Sri Lanka.


    Target lain, dalam serangan bunuh diri terkoordinasi oleh para militan lokal, termasuk tiga hotel mewah. Tetapi para jemaat Kristen di tiga gereja tersebut — termasuk lusinan anak-anak — merupakan mayoritas dari sekitar 260 orang yang terbunuh.

    Para korban di St. Anthony’s Shrine di Kolombo termasuk Avon Gomez yang berusia 11 bulan, dua kakak laki-lakinya dan orang tuanya.

    Baca juga: Serangan Bom di Gereja Sri Lanka Tepat di Minggu Paskah, Korban Terus Bertambah


    Jumlah kematian terbesar hari itu — lebih dari 100 — ada di St. Sebastian, sebuah gereja Katolik di kota tepi laut Negombo. Ini dikenal sebagai "Little Rome" karena banyaknya gereja dan perannya sebagai pusat komunitas kecil Katolik Sri Lanka.

    Serangan itu mengejutkan banyak orang di negara yang mayoritas beragama Budha itu, di mana komunitas Kristen berjumlah sekitar 7% dari populasi dan telah lama menghindari keterlibatan dalam perpecahan etnis dan agama yang pahit.

    Enam hari setelah Paskah, lebih dari 9.400 mil (15.000 kilometer) dari Sri Lanka, seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke dalam sebuah sinagog di Poway, California, ketika para jemaat merayakan hari terakhir Paskah. Seorang wanita berusia 60 tahun terbunuh; seorang gadis berusia 8 tahun dan dua pria, termasuk rabi Chabad dari Poway, terluka.


    Beberapa anggota jemaah mengatakan wanita yang terbunuh, Lori Kaye, memblokir penembak dengan melompat di depan rabi Yisroel Goldstein, yang dua jari telunjuknya terluka.

    Baca juga: 'Rina yang Menahan Semua Ledakan Itu dan Menyelamatkan Kami' – Rabi yang Selamat Dari Ledakan Bom Tersebut


    Pria yang didakwa dengan pembunuhan dan percobaan pembunuhan dalam serangan itu, John T. Earnest, bisa menghadapi hukuman mati jika ia dinyatakan bersalah atas pembunuhan, meskipun para jaksa belum mengatakan apakah mereka akan menuntut hukuman mati.

    Pada sidang pengadilan di bulan September, para jaksa penuntut memainkan rekaman selama 12 menit yang dimana Earnest dengan tenang memberi tahu operator 911 bahwa ia baru saja menembak sebuah sinagog untuk menyelamatkan orang kulit putih dari orang Yahudi.

    Serangan itu terjadi tepat enam bulan setelah 11 orang terbunuh di sebuah sinagog Pittsburgh dalam serangan paling mematikan terhadap orang-orang Yahudi dalam sejarah AS.

    Pertumpahan darah anti-Semit tambahan dihindarkan pada bulan Oktober ketika seorang penyerang bersenjata mencoba meledakkan jalannya ke sebuah sinagog di Halle, Jerman, tempat sejumlah jemaah menghadiri ibadah di Yom Kippur, hari paling suci dalam Yudaisme.

    Tidak dapat menembus pintu yang terkunci, pria bersenjata itu mengamuk di jalan-jalan terdekat, menewaskan dua orang dan melukai dua lainnya.

    Baca juga: Membakar Gereja Tempat Yesus Melakukan Mujizat 5 Roti dan 2 Ikan, Beginilah Akhirnya Nasib Seorang Ekstremis Yahudi 


    Para pihak berwenang mengatakan pria Jerman berusia 27 tahun yang telah mengakui serangan itu telah mengepos surat anti-Semit yang panjang sebelum serangan tersebut dan menyiarkan penembakan secara langsung di situs video game populer.

    Berbeda dengan serangan Poway dan Halle, di mana para pihak berwenang telah mengidentifikasi para tersangka dan motif, beberapa serangan terburuk terhadap rumah-rumah ibadah terungkap tanpa penangkapan atau tuntutan tanggung jawab.

    Pada bulan Oktober, misalnya, lebih dari 60 orang tewas dalam pemboman saat salat Jumat di sebuah masjid di desa Jodari di Afghanistan timur.

    Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab dan para pihak berwenang menawarkan penjelasan yang bertentangan tentang bagaimana pemboman itu dilakukan.

    Salah satu elemen umum dari semua serangan: Kecewa bahwa banyak orang beriman sekarang memiliki alasan untuk khawatir ketika mereka berkumpul untuk beribadah.

    Baca juga: 'Hari Sedih' di Aljazair Ketika Petugas Menyegel Bangunan Gereja-Gereja Terbesar Negara


    "Tidak seorang pun harus takut pergi ke tempat ibadat mereka," kata Gubernur California Gavin Newsom setelah serangan Poway. "Tidak seorang pun harus menjadi target karena mempraktikkan ajaran agama mereka."

    (Sumber CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Rumah-rumah Ibadah Diserang Dengan Frekuensi Mematikan di Tahun 2019"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel