Recent Posts

    Presiden Trump Menjadi Presiden Amerika Serikat Ke-3 yang Dimakzulkan


    Donald Trump menjadi presiden ketiga dalam sejarah AS yang dimakzulkan pada hari Rabu ketika DPR meloloskan dua pasal di sepanjang garis partai, meskipun pencopotannya dari jabatan di Senat sangat tidak mungkin.

    Satu pasal, tentang penyalahgunaan kekuasaan, menuduh dia meminta campur tangan pemerintah asing, Ukraina, dalam pemilihan presiden 2020. Pasal kedua, mengenai halangan Kongres, mengatakan Trump mengarahkan pembelaan dari panggilan pengadilan yang "belum pernah terjadi sebelumnya, kategoris, dan tidak pandang bulu" yang dikeluarkan oleh DPR.

    Baca juga: Tuhan Akan Mengakhiri Pemakzulan Trump, Memberinya Kesempatan Lain, Nubuat Kris Vallotton Dari Gereja Bethel 


    Trump bergabung dengan Andrew Johnson dan Bill Clinton sebagai presiden yang akan dimakzulkan. Tetapi seperti para pendahulunya, ia kemungkinan tidak akan dicopot dari jabatannya selama persidangan di Senat, yang dikendalikan oleh Partai Republik.

    Konstitusi A.S. mensyaratkan dua pertiga suara di Senat - 67 suara di badan saat ini - untuk mengeluarkan seorang presiden. Partai Republik memiliki 53 kursi.

    Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell (R-Ky.) Pada hari Kamis mengkritik House Demokrat karena menentang Trump sebelum ia bahkan menjabat.

    "[Pemakzulan] adalah akhir dari perang salib partisan yang dimulai sebelum Presiden Trump dicalonkan, apalagi dilantik," kata McConnell di lantai Senat. "Untuk pertama kalinya dalam sejarah modern, kita telah melihat faksi politik dalam janji Kongres sejak saat ... pemilihan presiden berakhir, mereka akan menemukan cara untuk membalikkannya."

    Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer (D-N.Y.), Namun, mendesak Senat untuk melakukan persidangan yang adil.

    Baca juga: Presiden Trump Janji Sumbangkan Gaji Kuartal Ke-3 Untuk Perangi Narkoba


    "Pemimpin McConnell merencanakan pengadilan pemakzulan paling terburu-buru ... dan paling tidak adil dalam sejarah modern," kata Schumer.

    Trump akan menjadi presiden pertama yang mencalonkan diri dalam pemilihan umum setelah dimakzulkan. Johnson gagal memenangkan nominasi partainya, dan pemakzulan Clinton datang setelah memenangkan masa jabatan kedua dan terakhirnya.

    Semua anggota Partai Republik menentang kedua pasal tersebut. Gedung yang dikuasai Demokrat meloloskan artikel penyalahgunaan kekuasaan, 230-197, dan obstruksi artikel Kongres, 229-198.

    Republik Rep. Kevin McCarthy (Calif.), Pemimpin minoritas, berpendapat bahwa "karena mereka kehilangan dia pada tahun 2016" Demokrat akan "melakukan apa saja atau mengatakan apa pun untuk menghentikannya pada tahun 2020."

    "Itu bukan Amerika. Bukan seperti itu perilaku republik yang demokratis. Pemilu penting. Masalah pemilih. Dan dalam 11 bulan, suara rakyat akan didengar lagi," kata McCarthy.

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen Berdoa Untuk Donald Trump di Gedung Putih


    Perwakilan Demokrat Adam Schiff (Calif.) Berpendapat bahwa Trump melanggar hukum.

    "Apa yang beresiko di sini adalah gagasan Amerika," kata Schiff selama debat lantai. "Gagasan itu menyatakan bahwa kita adalah bangsa hukum, bukan manusia. Kami adalah bangsa yang percaya pada aturan hukum. ... Tidak ada cabang pemerintahan yang dapat mendominasi yang lain. Itulah artinya menegakkan Konstitusi. Jika Anda mengabaikannya, jika Anda mengatakan presiden mungkin menolak untuk mematuhi, dapat menolak proses yang sah, dapat memaksa sekutu, dapat menipu dalam pemilihan karena dia adalah presiden partai kami, [maka] Anda tidak menjunjung tinggi Konstitusi kami, [dan] Anda tidak menegakkan sumpah jabatan Anda."

    Baca juga: Trump Umumkan Pendanaan $25 Juta untuk Melindungi Kebebasan Beragama: ‘Amerika Mendukung Orang Percaya’

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Presiden Trump Menjadi Presiden Amerika Serikat Ke-3 yang Dimakzulkan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel