Recent Posts

    Pendeta Terima Ancaman Kematian Setelah Mengatakan Acara Gay Pride 'Berbahaya Bagi Anak-Anak'


    Seorang pendeta Kristen menerima ancaman kematian setelah mengatakan bahwa dia percaya acara gay Pride (kebanggaan gay) "berbahaya bagi anak-anak".


    Dalam tweetnya pada tanggal 1 Juni, Pastor Keith Waters, dari Ely, Cambridgeshire, juga menyarankan agar orang-orang Kristen harus menahan diri untuk tidak mengambil bagian dalam acara Pride karena mereka tidak selaras dengan pengajaran Alkitab.


    Mengekspresikan keprihatinannya tentang acara Pride, ia berkata: "Mereka mendukung sebuah budaya dan mendorong kegiatan yang bertentangan dengan iman dan moral Kristen. Mereka terutama berbahaya bagi anak-anak."

    Tuan Waters mengatakan bahwa seorang jurnalis muncul di gerejanya sebelum kebaktian Minggu dan mencoba menekannya untuk meminta maaf atas komentarnya.

    Dia mengatakan pelecehan online mulai tumbuh setelah komentarnya dilaporkan di surat kabar lokal, dengan satu anggota dewan lokal Lib Dem memintanya di Twitter agar dia diselidiki oleh polisi karena "insiden kebencian".

    Baca juga: Penginjil Dipaksa Untuk Mengungsi dari Denmark Setelah Diserang Atas Iman Kristennya


    Dia mengatakan bahwa dia juga mengalami pelecehan di jalanan Ely, dengan istrinya pada suatu kesempatan membuka pintu depan di rumah keluarga yang kemudian mendapati seorang direktur pemakaman yang telah dikirim untuk "mengatur pemakamannya".

    Dalam insiden lain, dia mengatakan dia hampir terjatuh dari sepedanya yang dimana hal tersebut dilakukan oleh seorang penduduk lokal dengan mobilnya yang marah dengan komentarnya.

    Dia mengatakan dia menghapus tweet itu karena khawatir akan keselamatan keluarganya dan jemaatnya.

    Namun, ia mengalami kesulitan lebih lanjut ketika peran pengasuhnya di sekolah dasar setempat dipertanyakan.

    Dia diselidiki oleh sekolah atas tweet tersebut dan ketika dia diberi peringatan terakhir karena "membawa nama buruk bagi sekolah" dan melanggar kode etiknya, dia merasa tidak punya pilihan selain mengundurkan diri.

    Baca juga: Dukung Agenda LGBT Atau Saya Tidak Akan Bernyanyi, Penyanyi ini Ancam Salvation Army


    Dia sekarang didukung oleh Pusat Hukum Kristen dalam menuntut sekolah atas pemecatan konstruktif, diskriminasi tidak langsung dan pelanggaran tugas kesetaraan sektor publik. Dia juga percaya bahwa sekolah telah mengganggu haknya atas kebebasan beragama, berekspresi dan berpikir.

    Tuan Waters mengatakan dia tidak mengkritik komunitas LGBT tetapi sifat dari acara Pride.

    "Siapa pun yang percaya pada kebebasan beragama dan berekspresi harusnya sangat peduli dengan kisah saya," katanya.

    "Ini adalah serangan, tidak hanya terhadap kepercayaan Kristen saya, tetapi terhadap siapa pun yang berani mempertanyakan masalah ini di depan umum. Kekhawatiran terbesar seharusnya adalah bahwa kisah seperti saya menjadi normal.

    "Saya berpendapat bahwa tweet saya tidak mendiskriminasi siapa pun. Itu ditujukan kepada orang Kristen dan tidak mengkritik individu atau komunitas LGBT, hanya acara Pride. Orang lain telah dipermalukan dengan cara saya diperlakukan tetapi terlalu takut untuk berbicara.

    Baca juga: Ratusan Berkumpul di Orlando untuk Merayakan Bagaimana Yesus Membebaskan Mereka Dari Gaya Hidup Gay dan Transgender


    "Anak-anak seharusnya tidak boleh terpengaruh oleh hal-hal yang berkaitan dengan ketelanjangan atau tindakan seksual, apakah itu di Gay Pride atau di tempat lain. Saya bertekad untuk memperjuangkan kebebasan untuk mengatakan itu, dan percaya bahwa tidak ada yang harus kehilangan atau dipaksa keluar dari pekerjaan mereka karena memegang dan mengekspresikan pandangan yang sah."

    Mengomentari kasus tersebut, Andrea Williams, Kepala Eksekutif Christian Legal Center, mengatakan: "Sekolah dan gereja kami membutuhkan lebih banyak orang yang berpikiran komunitas seperti Pastor Keith Waters, tidak kurang. Untuk mengirim satu tweet, yang menimbulkan kepedulian yang tulus terhadap anak-anak, Keith telah diancam, dilecehkan dan dipaksa keluar dari pekerjaannya."

    "Ini bukan masalah lokal yang terlihat berbeda di Ely, tetapi tren yang semakin tidak toleran dan mengancam, bukan hanya terhadap orang Kristen, tetapi siapa pun di seluruh negeri yang berani menentang Pride."

    "Pastor Keith Waters benar untuk mengatakan bahwa orang Kristen tidak boleh menghadiri acara gay Pride karena mereka berbahaya bagi anak-anak. Mereka sering menunjukkan ketelanjangan dan secara eksplisit menunjukkan sifat seksual yang tidak harus dilihat oleh anak-anak. Jika seorang pendeta Kristen tidak bisa lagi mengatakan ini secara terbuka tanpa menerima ancaman kematian, maka kita hidup di masa yang sangat berbahaya.

    Baca juga: Mantan Lesbian, Sekarang Penginjil Yesus Kristus, Berkata Tuhan Dapat Memulihkan Jiwa Lesbian!


    "Ketika kami meluncurkan kasus ini, kami menyerukan Gereja untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi orang-orang Kristen yang berani seperti Keith Waters, dan untuk berbicara di depan umum tentang bagaimana pola pernikahan Allah yang baik antara satu pria dan satu wanita adalah fondasi bagi masyarakat yang sehat.

    "Merayakan kekacauan seksual dan amoralitas publik di acara-acara gay Pride tidak baik bagi siapa pun; itu tidak baik untuk keluarga atau anak-anak muda yang mudah terpengaruh."

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ditembak dan Dibunuh Ketika Berada di Mimbar Sedang Kebaktian Minggu

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Terima Ancaman Kematian Setelah Mengatakan Acara Gay Pride 'Berbahaya Bagi Anak-Anak'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel