Recent Posts

    Otoritas Turki Menyetujui Pengubahan Gereja Bersejarah Menjadi Masjid


    Dewan Negara Turki telah menyetujui konversi Gereja Ortodoks Yunani yang bersejarah menjadi tempat ibadah Islam.

    Gereja "Chora" era Bizantium awalnya dibangun pada awal abad ke-4 sebagai kompleks biara di luar tembok Konstantinopel. Biara tersebut kemudian diubah menjadi masjid setelah penyerbuan Ottoman ke Istanbul.


    Pada tahun 1945, gereja tersebut dipulihkan dan dilestarikan sebagai "Museum Kariye." Meskipun diubah kembali menjadi simbol agama Kristen, gugatan kemudian diajukan oleh Asosiasi Yayasan Permanen dan Layanan untuk Artefak Sejarah dan Lingkungan yang mengklaim bahwa bangunan itu adalah masjid dan dengan demikian milik Yayasan Fatih Sultan Mehmet.

    Keputusan baru-baru ini oleh Dewan Negara mendukung kepercayaan ini dan membuka jalan bagi bangunan untuk diubah menjadi masjid yang aktif, menurut International Christian Concern.

    "Masjid Kariye ... adalah salah satu benda tak bergerak umum milik Yayasan Fatih Sultan Mehmet," kata dewan itu dalam sebuah pernyataan, lapor Greek City Times.

    Universitas Princeton menjelaskan lebih banyak tentang sejarah gereja dan signifikansi keagamaan:

    Baca juga: Mantan Pecandu Narkoba Dibaptis di Gereja yang Dia Rusak 6 Bulan Sebelumnya: 'Tuhan Itu Nyata'


    "Digambarkan oleh Osterhaut sebagai 'kedua yang terkenal hanya setelah Hagia Sophia di antara gereja-gereja Bizantium di Istanbul', Kariye Camii [Masjid] menarik banyak perhatian karena kaya akan mosaik dan lukisan dindingnya. Struktur aslinya dibangun oleh Theodus Suci pada tahun 534 pada masa pemerintahan Justinian. Pada abad ke-11 dan ke-12, tempat itu dibangun kembali oleh keluarga Comnenus dan didedikasikan untuk Kristus (dengan demikian nama, Kristus dalam Chora). Bangunan itu terkena gempa bumi yang dahsyat pada tahun 1296 dan kemudian diubah menjadi masjid pada tahun 1511 setelah Turki menaklukkan Istanbul. Sejak 1948, bangunan itu telah menjadi Museum Kariye, objek wisata yang populer."

    Pada bulan Maret tahun ini, Presiden Turki Recep Erdogan menyatakan bahwa katedral Hagia Sophia yang ikonis, yang juga dilestarikan sebagai museum diubah menjadi tempat ibadah Islam.

    "Seperti yang Anda ketahui, masjid tersebut diubah menjadi museum pada tahun 1935, sebagai refleksi dari mentalitas (Republican People’s Party) CHP. Kita mungkin juga mengambil sebuah langkah dan mengubahnya," Erdogan dikutip mengatakan demikian, menurut Reporter Yunani, yang memicu protes dari komunitas Kristen.

    Banyak yang percaya bahwa pengumuman terbaru ini akan mempercepat proses konversi Hagia Sophia menjadi masjid yang berkembang penuh.

    Baca juga: China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    Sejarawan Dr. Vassilios Meichanetsidis mengatakan kepada Greek Times bahwa konversi masjid adalah "tanda penaklukan dan supremasi Islam" yang telah berakar pada periode Ottoman dan islamisasi brutal di wilayah tersebut.

    "Hal itu dipraktekkan secara luas pada masa-masa penaklukan dan di sepanjang periode Ottoman dan dengan demikian sebagian besar gereja Bizantium yang benar-benar hebat diubah menjadi masjid dan mengalami kerusakan yang serius," tambah Vassilios.

    "Dalam banyak hal, konversi gereja menjadi masjid atau museum menjadi bagian dari proses genosida di mana genosida fisik manusia (Yunani, Armenia, dan Asyur / Aram) telah berubah menjadi genosida budaya."

    Menawarkan analisisnya tentang situasi tersebut kepada Faithwire, Manajer Daerah dari International Christian Concern untuk Timur Tengah, Claire Evans berkata:

    Baca juga: Alkitab yang Diyakini Berusia 1.200 Tahun Ditemukan di Turki


    "Ketika membaca Perjanjian Baru, tampak jelas bahwa sejarah Gereja dibangun di atas tanah Turki. Negara tersebut adalah Kristen pertama, tetapi invasi Ottoman diikuti oleh penghapusan terus-menerus akan sejarah Kristen di tanah ini. Meskipun Turki modern adalah negara sekuler menurut Undang-Undang, lingkungan politik saat ini semakin Islami.

    Lingkungan memperkuat keyakinan bahwa Kekristenan adalah agama asing bagi Turki, dan dengan demikian merupakan ancaman bagi bangsa. Sesungguhnya, Presiden Erdogan telah membangun basisnya di sekitar konsep-konsep yang mempolarisasi dan memperdalam mentalitas 'kita melawan mereka'. Gereja-gereja bersejarah membuktikan konsep yang sulit bagi Turki; banyak yang tidak menyadari bahwa negara mereka adalah Kristen pertama, dan bahwa Islam sebenarnya adalah agama asing. Mengubah gereja-gereja bersejarah, yang sekarang berfungsi sebagai museum, menjadi masjid mencetak poin-poin politik bagi pemerintahan yang menemukan identitasnya dalam sejarah Ottoman negara itu."

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Otoritas Turki Menyetujui Pengubahan Gereja Bersejarah Menjadi Masjid"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel