Recent Posts

    Miris: 629 Gadis Pakistan Dijual sebagai Pengantin ke China


    Halaman demi halaman, nama-nama itu menumpuk: 629 perempuan dari seluruh Pakistan yang dijual sebagai pengantin kepada para pria China dan dibawa ke China. Daftar tersebut, yang diperoleh oleh The Associated Press, disusun oleh para penyelidik Pakistan yang bertekad untuk memecah jaringan perdagangan yang mengeksploitasi masyarakat miskin dan rentan di negara itu.

    Daftar tersebut memberikan angka paling konkret untuk jumlah wanita yang terjebak dalam skema perdagangan manusia sejak 2018.


    Tetapi sejak saat itu disatukan pada bulan Juni, dorongan agresif para penyelidik terhadap jaringan-jaringan tersebut telah sebagian besar terhenti. Para pejabat yang mengetahui penyelidikan itu mengatakan bahwa hal tersebut karena tekanan dari pejabat pemerintah yang takut akan merusak hubungan Pakistan yang menguntungkan dengan Beijing.

    Kasus terbesar terhadap para pedagang manusia telah berguguran. Pada bulan Oktober, sebuah pengadilan di Faisalabad membebaskan 31 warga negara Tiongkok yang didakwa sehubungan dengan perdagangan manusia. Beberapa wanita yang pada awalnya diwawancarai oleh polisi menolak untuk memberikan kesaksian karena mereka diancam atau disuap untuk diam, menurut seorang pejabat pengadilan dan seorang polisi penyelidik yang mengetahui kasus tersebut. Keduanya berbicara dengan syarat anonim karena mereka takut akan pembalasan karena memberitahukan hal tersebut.

    Pada saat yang sama, pemerintah telah berusaha untuk membatasi penyelidikan, memberikan "tekanan besar" pada para pejabat dari Badan Investigasi Federal yang mengejar jaringan perdagangan manusia, kata Saleem Iqbal, seorang aktivis Kristen yang telah membantu para orang tua menyelamatkan beberapa gadis muda dari Tiongkok dan mencegah yang lain untuk dikirim ke sana.

    "Beberapa (pejabat FIA) bahkan dipindahkan," kata Iqbal dalam sebuah wawancara. "Ketika kami berbicara dengan penguasa Pakistan, mereka tidak memperhatikan."

    Ditanya tentang keluhan tersebut, menteri dalam negeri dan luar negeri Pakistan menolak memberikan komentar.

    Baca juga: Tiongkok Berusaha Untuk 'Menulis Ulang Alkitab', Memaksa Gereja Menyanyikan Lagu-Lagu Komunis


    Beberapa pejabat senior yang akrab dengan peristiwa itu mengatakan bahwa penyelidikan terhadap perdagangan manusia telah melambat, para penyelidik frustrasi, dan media Pakistan telah didorong untuk mengekang pelaporan mereka tentang perdagangan manusia. Para pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka takut akan pembalasan.

    "Tidak ada seorangpun yang melakukan sesuatu untuk membantu gadis-gadis ini," kata salah satu pejabat. "Seluruh kegiatan terus berlanjut, dan terus bertambah. Mengapa? Karena mereka tahu mereka bisa lolos begitu saja. Pihak berwenang tidak akan menindaklanjuti, semua orang ditekan untuk tidak menyelidiki. Perdagangan manusia sedang meningkat sekarang."

    Dia berkata dia memberitahukan hal tersebut "karena saya harus hidup dengan diri saya sendiri. Di mana kemanusiaan kita?"

    Kementerian Luar Negeri China mengatakan tidak mengetahui daftar itu.

    "Kedua pemerintah Tiongkok dan Pakistan mendukung pembentukan keluarga bahagia antara rakyat mereka secara sukarela sesuai dengan hukum dan peraturan, sementara pada saat yang sama tidak memiliki toleransi untuk dan secara tegas melawan siapa pun yang terlibat dalam perilaku pernikahan lintas batas ilegal," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui faks pada hari Senin ke biro AP Beijing.

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    Penyelidikan AP awal tahun ini mengungkapkan bagaimana minoritas Kristen Pakistan telah menjadi target baru para pialang yang membayar orang tua miskin untuk menikahkan anak gadis mereka, beberapa di antaranya remaja, dengan suami Chinese yang kembali bersama mereka ke tanah air mereka. Banyak pengantin wanita kemudian diisolasi dan dianiaya atau dipaksa menjadi pelacur di China, sering menghubungi rumah dan memohon untuk dibawa kembali. AP berbicara dengan para polisi dan pejabat pengadilan dan lebih dari selusin pengantin — beberapa di antaranya berhasil kembali ke Pakistan, yang lainnya masih terjebak di Tiongkok — serta orangtua, tetangga, kerabat yang sangat menyesal dan pekerja hak asasi manusia.

    Orang-orang Kristen menjadi sasaran karena mereka adalah salah satu dari komunitas termiskin di Pakistan yang mayoritas penduduknya Muslim. Lingkaran perdagangan manusia terdiri dari para perantara China dan Pakistan dan termasuk para pendeta Kristen, kebanyakan dari gereja-gereja evangelis kecil, yang menerima suap untuk mendesak para jemaat mereka untuk menjual anak perempuan mereka. Para penyelidik juga menemukan setidaknya seorang ulama Muslim yang menjalankan biro pernikahan dari madrasahnya, atau sekolah agama.

    Para penyelidik menyusun daftar 629 perempuan dari sistem manajemen perbatasan terintegrasi Pakistan, yang secara digital mencatat dokumen perjalanan di bandara-bandara negara itu. Informasi tersebut meliputi nomor identitas nasional pengantin wanita, nama suami Chinese mereka dan tanggal pernikahan mereka.

    Semua kecuali segelintir pernikahan yang terjadi pada tahun 2018 dan hingga April 2019. Salah satu pejabat senior mengatakan diyakini bahwa semua 629 dijual kepada pengantin pria oleh keluarga mereka.

    Tidak diketahui berapa banyak lagi perempuan dan anak gadis yang diperdagangkan sejak daftar itu disatukan. Tetapi pejabat itu mengatakan, "perdagangan yang menguntungkan terus berlanjut." Dia berbicara kepada AP dalam sebuah wawancara yang dilakukan ratusan kilometer dari tempat kerjanya untuk melindungi identitasnya. "Para pialang China dan Pakistan menghasilkan antara 4 juta dan 10 juta rupee ($25.000 dan $65.000) dari pengantin pria, tetapi hanya sekitar 200.000 rupee ($1.500), diberikan kepada keluarga," katanya.

    Baca juga: China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    Pejabat itu, dengan pengalaman bertahun-tahun mempelajari perdagangan manusia di Pakistan, mengatakan banyak perempuan yang berbicara dengan penyelidik menceritakan tentang perawatan kesuburan paksa, pelecehan fisik dan seksual dan, dalam beberapa kasus, pelacuran paksa. Meskipun tidak ada bukti yang muncul, setidaknya satu laporan investigasi berisi dugaan pengambilan organ dari beberapa perempuan yang dikirim ke Tiongkok.

    Pada bulan September, agen investigasi Pakistan mengirim laporan yang diberi label "kasus perkawinan China palsu" kepada Perdana Menteri Imran Khan. Laporan itu, salinan yang diperoleh oleh AP, memberikan perincian kasus yang terdaftar terhadap 52 warga negara Tiongkok dan 20 rekan Pakistan mereka di dua kota di provinsi Punjab timur - Faisalabad, Lahore - serta di ibu kota Islamabad. Para tersangka Tiongkok termasuk 31 yang kemudian dibebaskan di pengadilan.

    Laporan itu mengatakan polisi menemukan dua biro pernikahan ilegal di Lahore, termasuk satu yang dioperasikan dari pusat Islam dan madrasah - laporan pertama yang diketahui tentang para Muslim miskin juga menjadi target para calo. Ulama Muslim yang terlibat melarikan diri dari polisi.

    Setelah pembebasan tersebut, ada kasus-kasus lain sebelum pengadilan yang melibatkan orang-orang Pakistan yang ditangkap dan setidaknya 21 tersangka China lainnya, menurut laporan tersebut dikirim ke perdana menteri pada bulan September. Tetapi para terdakwa Tiongkok dalam kasus-kasus itu semuanya diberi jaminan dan meninggalkan negara itu, kata para aktivis dan seorang pejabat pengadilan.

    Aktivis dan pekerja hak asasi manusia mengatakan Pakistan telah meminta untuk tidak membuka suara mengenai perdagangan perempuan agar tidak membahayakan hubungan ekonomi Pakistan yang semakin dekat dengan China.

    Baca juga: China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah


    China telah menjadi sekutu Pakistan yang teguh selama beberapa dekade, khususnya dalam hubungan yang tidak sabar dengan India. China telah memberi Islamabad bantuan militer, termasuk alat nuklir yang telah diuji sebelumnya dan rudal berkemampuan nuklir.

    Hari ini, Pakistan sedang menerima bantuan besar-besaran di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan China, upaya global yang bertujuan merekonstruksi Jalur Sutra dan menghubungkan Tiongkok ke seluruh penjuru Asia. Di bawah proyek Koridor Ekonomi China-Pakistan senilai $75 miliar, Beijing telah menjanjikan kepada Islamabad paket pengembangan infrastruktur yang luas, dari pembangunan jalan dan pembangkit listrik hingga pertanian.

    Permintaan untuk pengantin asing di China berakar di populasi negara itu, di mana ada sekitar 34 juta lebih pria daripada wanita — hasil dari kebijakan satu anak yang berakhir pada 2015 setelah 35 tahun, bersama dengan preferensi yang besar untuk anak laki-laki yang membawa pada aborsi akan anak perempuan dan pembunuhan bayi perempuan.

    Sebuah laporan yang dirilis bulan ini oleh Human Rights Watch, yang mendokumentasikan perdagangan pengantin wanita dari Myanmar ke Tiongkok, mengatakan praktik ini menyebar. Dikatakan Pakistan, Kamboja, Indonesia, Laos, Myanmar, Nepal, Korea Utara, dan Vietnam "semua telah menjadi negara sumber bagi sebuah bisnis brutal."

    "Salah satu hal yang sangat mencolok tentang masalah ini adalah seberapa cepat daftar tersebut berkembang dari negara-negara yang dikenal sebagai negara sumber dalam bisnis perdagangan pengantin wanita," Heather Barr, penulis laporan HRW, mengatakan kepada AP.

    Baca juga: Bagaimana Orang-Orang Muda Memimpin Kebangunan Rohani yang Berkobar-Kobar & Besar-Besaran di China Setiap Hari (Video)


    Omar Warriach, direktur kampanye Amnesty International untuk Asia Selatan, mengatakan Pakistan "tidak boleh membiarkan hubungan dekatnya dengan China menjadi alasan untuk menutup mata terhadap pelanggaran HAM terhadap warganya sendiri" - baik dalam pelecehan terhadap wanita yang dijual sebagai pengantin atau pemisahan perempuan Pakistan dari suami yang dari populasi Muslim Uighur Tiongkok dikirim ke "kamp pendidikan ulang" untuk menjauhkan mereka dari Islam.

    "Hal itu sangat mengerikan bahwa para wanita diperlakukan seperti ini tanpa ada kekhawatiran yang ditunjukkan oleh para otoritas di kedua negara. Dan yang mengejutkan bahwa itu terjadi pada skala ini," katanya.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Miris: 629 Gadis Pakistan Dijual sebagai Pengantin ke China"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel