Recent Posts

    23.000 Warga Kamboja Mendengar Injil, Lebih dari 1.300 Menyerahkan Hidup Kepada Kristus di Festival Franklin Graham


    Lebih dari 23.000 mendengar Injil dan 1.396 membuat keputusan untuk memberikan hidup mereka kepada Kristus selama Festival Franklin Graham selama dua hari selama akhir pekan di Kamboja, sebuah negara yang 98 persen beragama Buddha.

    "Apakah Anda tahu bahwa Anda memiliki jiwa?" Graham bertanya kepada orang banyak. "Suatu hari Anda akan mati, tetapi jiwamu terus hidup. Jiwa Anda akan hidup di hadirat Tuhan, atau akan terpisah dari Tuhan. Keputusan yang Anda buat malam ini akan memutuskan di mana jiwa Anda akan menghabiskan kekekalan."

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    "Love Phnom Penh Festival bersama Franklin Graham" diadakan tanggal 7-8 Desember di negara yang sama di mana kekristenan hampir dihilangkan selama Khmer Merah – sebuah genosida (pembunuhan besar-besaran terhadap ras secara berencana) pada tahun 1970-an yang berusaha untuk menghilangkan agama dan mengembangkan "ras penguasa" di bawah kepemimpinan Pol Pot. Itu adalah fokus film The Killing Fields. Diperkirakan 2 juta orang meninggal, dan hanya sekitar 200 orang Kristen selamat dari kekejaman itu, menurut siaran pers. Misionaris melarikan diri selama genosida.

    Para pemimpin Kristen setempat mengatakan Festival itu memiliki dampak besar. Itu adalah penjangkauan Kristen terbesar di negeri ini, dengan 23.700 orang hadir, Christian Newswire melaporkan.

    "Roh Kudus telah menyentuh kota dan seluruh negeri kami. Kami bersyukur bahwa orang-orang mendengar Injil bahwa Yesus adalah Kebenaran, Jalan dan Hidup," kata Sin Somnang, Pendeta Gereja Persekutuan Pochentong dan ketua umum Festival. "Ini akan menjadi berkat bagi negara kita dan warisan spiritual kita untuk diingat generasi selanjutnya melalui Festival."

    Di antara mereka yang membuat keputusan untuk Kristus adalah Chhimreth yang berusia 59 tahun. Dia pernah mendengar tentang Yesus sebelumnya, tetapi belum menjadikan Dia Tuhan atas hidupnya.

    Baca juga: Ribuan Orang Datang kepada Kristus di 'Ibadah Minggu' Kanye West di Baton Rouge


    "Saya merasa sangat bahagia dan gembira," kata Chhimreth melalui penerjemah.

    Gereja-gereja lokal akan menindaklanjuti mereka yang telah membuat keputusan.

    "Kami berdoa [Festival] ini akan membuka pintu bagi lebih banyak pekerjaan Tuhan di masa depan," kata Graham.

    Baca juga: Lebih dari 19.000 Terima Yesus di Manila Setelah Will Graham Berkhotbah di Pertemuan Bersejarah

    (Sumber: Christianheadlines)

    5 Komentar untuk "23.000 Warga Kamboja Mendengar Injil, Lebih dari 1.300 Menyerahkan Hidup Kepada Kristus di Festival Franklin Graham"

    1. Kamboja..? Luar biasa Tuhan bekerja ditempat yg selama ini kita pikir tdk ada kekristenan

      BalasHapus
    2. Puji Tuhan Haleluya, Tuhan Yesus mengasihi Rakyat Kambodja..

      BalasHapus
    3. Tuhan Yesus luar biasa. Dia melawat bgs Kamboja melalui hambaNya yg rindu akan keselamatan jiwa2.Jesus bless you all.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel