Recent Posts

    Sarjana Ateis Tiba pada Kesimpulan Tidak Terduga Tentang Yesus Kristus


    Paul selalu menjadi pemikir yang mendalam. Apakah itu sains atau filsafat, dialah yang terus-menerus bertanya "Mengapa" dan "Bagaimana?" Ketika Paul masih kecil, dia tertarik pada sains.

    "Dan saya suka mengetahui bagaimana segala sesuatunya bekerja," kata Paul. "Saya ingin menelusuri sampai dasar sesuatu dimana sesuatu itu berada, Anda tahu, seperti membongkar jam alarm atau kemudian sepeda motor atau mesin mobil."


    Paul unggul dalam sains, dan rasa hausnya akan pengetahuan bertumbuh. Sepanjang sekolah menengah dan perguruan tinggi, ia mempelajari humanisme dan materialisme. Dia mengambil jurusan kimia, tetapi filsafat adalah bidang minat utamanya.

    "Jadi meskipun aku mungkin berpikir tentang dari mana alam semesta berasal, 'Di manakah Tuhan,' 'Apakah ada kehidupan setelah kematian?' Aku mendorong mereka ke tempat yang tidak diketahui."

    Pada saat itu dalam hidupnya, Paul melihat sains dan iman sebagai dua dunia yang berbeda.

    "Gambaran yang saya miliki tentang orang-orang Kristen adalah bahwa karena mereka tidak dalam sains, mereka berada di dunia lain yang tidak dapat diketahui, dan beberapa di antaranya tampak konyol bagi saya sehingga saya tidak tertarik pada hal itu."

    Sepanjang usia empat puluh, pandangan dunia Paul tetap sekuler, sepenuhnya anti-agama. Kemudian sesuatu terjadi: The big 5-0. Usia Lima puluh tahun. Kematian, yang dulunya tidak relevan, kini memiliki makna yang baru.

    Baca juga: Dari Ateis Menjadi Kristen: Kisah Aktor Terkenal, Kirk Cameron Yang Berubah Menjadi Revivalis


    "Saya takut mati. Saya tidak ingin dilupakan atau bahkan, atau lebih buruk lagi, menjadi semacam penilaian.

    "Seorang teman Paul, Tom Anderson, menulis sebuah makalah berjudul An Attorney Gives a Defence of the Deity of Christ. Paul membacanya, dan dia menyimpannya dalam hati.

    "Saya tahu jika ini benar, ini mengubah segalanya. Ini sangat besar. Jadi saya bisa segera mengatakan bahwa ini adalah sesuatu yang besar yang perlu dikejar. Tetapi bagian terbesar dari gambar ini adalah individu ini memiliki peta jalan untuk menghubungkan titik-titik ke tempat saya, pada awalnya, melihat kemungkinan mengetahui apakah itu benar atau tidak. Dan saya pikir 'Saya tidak akan hidup selamanya; mungkin aku lebih baik memeriksa hal-hal ini dan menyelesaikannya.'"

    Kemudian seorang teman lain memberi Paul sebuah buku berjudul The Case for Christ.

    "Buku tersebut mewawancarai para sarjana Kristen tentang berbagai topik seperti kebangkitan, teks yang dapat dipercaya, dan seolah-olah reporter investigasi ini, Lee Strobel, sedang mewawancarai para pakar yang berbeda ini. Dan maka saya mulai meniru proses dari apa yang saya lihat sedang terjadi dalam The Case For Christ. Dan itu semacam menempatkan saya dalam beberapa kekacauan. 'Apakah itu benar? Mungkin ya. Mungkin tidak.' Dan hal itu berlangsung sekitar satu tahun."

    Paul menimbang bukti, meneliti dirinya sendiri dalam filsafat, sains, dan agama. Namun, tersisa satu buku ... belum dibaca.

    Baca juga: Sepanjang Hidupnya Ateis, Pasien Kanker Terminal Ini Terima Kristus dan Dibaptis di Saat-Saat Terakhirnya


    "Sampai pada titik ini saya telah membaca buku-buku tentang Alkitab dan jenis bukti lain untuk itu, tetapi saya belum benar-benar membaca Alkitab. Saya agak takut untuk membacanya, bahwa buku itu akan membawa saya jauh dari apa yang sekarang saya harapkan benar. Tetapi melalui penelitian saya, saya belajar tentang perikop yang disebut Yesaya 53 ini, dan saya membacanya. Dan itu adalah gambar salib. Dan saya berkata, "Pasti ada makhluk transenden di atas yang memiliki kendali atas buku ini dan mengetahui awal dan akhir," karena ada informasi di sini yang hanya bisa diketahui oleh makhluk luar saja.

    "Saya mulai melihat bahwa para sarjana Kristen benar-benar unggul dalam permainan ini. Mereka punya barang-barang tersebut. Dan hal tersebut menjadi semakin jelas bahwa sisi ateis adalah argumen yang sangat lemah. Hal itu benar-benar didasarkan pada anggapan bahwa dunia alami adalah semua yang ada. Gelombang itu benar-benar berpihak pada kebenaran Kristen. Dan pada saat itu saya benar-benar membentuk ide ‘Saya terpaksa percaya ini.’"

    Sendirian di ruang kerjanya, ketika membaca Yesaya 53, Paul meminta Yesus Kristus masuk ke dalam hatinya.

    "Saya rasa, itu adalah perasaan percaya dan harapan, karena saya menyadari tingkat keputusasaan dalam hidup saya. Jadi saya akan mengatakan bahwa bagian dari kekristenan yang menyerang saya pertama dan terbesar adalah harapan."

    Baca juga: ‘Bagaimana Saya Datang kepada Yesus Kristus’ – Aktor Hollywood Terkenal Stephen Baldwin


    Paul telah menjadi seorang Kristen, pengikut Kristus, sejak tahun 2001. Itu adalah tahun yang sama ia menikahi Mary.

    "Ketika dia berbicara tentang Yesaya 53 kepada orang lain, dia menangis karena bab itu sangat kuat," kata Mary. "Cinta mendalam dari Tuhan Yesus kepada kita melampaui kata-kata bagi saya. Hanya ada kemenangan di dalam Kristus. Dan kita berdua, jika kita sedang berbicara tentang iman kita, kita berbicara tentang Yesus."

    "Jadi, jika Yesus bangkit dari kematian, mengapa Ia bangkit dari kematian?" Tanya Paul. "Dan penjelasan terbaik dari semua yang mungkin, baik yang alami maupun dari agama lain, adalah bahwa Allah Alkitab membangkitkan Yesus dari antara orang mati."

    Buku Paul, You Bet Your Life, menunjukkan perjalanan penyelidikannya kepada Yesus Kristus.


    "Yesus menyelamatkan saya. Dia membayar hutang saya. Dia membayar harganya. Jadi ada, dalam suatu cara, ada sebuah hutang yang tidak pernah bisa saya bayar kecuali hidup untuk Dia."

    Baca juga: Juara Tinju Kelas Berat Dunia, Tyson Fury Beritakan Yesus di BBC News (Video)

    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Sarjana Ateis Tiba pada Kesimpulan Tidak Terduga Tentang Yesus Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel