Recent Posts

    Putri Pendeta Dihukum 40 Tahun Penjara Karena Narkoba, Temukan Kehidupan Baru Dalam Yesus Kristus


    Janie Burkett dibesarkan di kota yang tenang di Oklahoma. Dia adalah putri seorang pendeta dengan masa kecil yang bahagia dan keluarga yang penuh kasih.

    "Kami memiliki gereja yang hebat," kata Janie. "Saya selalu tahu saya akan melakukan sesuatu yang besar untuk Tuhan. Saya sangat mencintai Yesus."

    Tetapi ketika Janie berusia 10 tahun, orang tuanya berpisah.


    "Kami sibuk, sibuk dengan Tuhan," kata Janie. "Mereka sibuk membantu orang lain tetapi mereka lupa tentang diri mereka sendiri. Visi yang saya miliki tentang Tuhan mulai beralih. Bahwa Dia adalah Allah yang menghakimi. Visi tersebut adalah "Jika Engkau adalah Tuhan yang penuh kasih, lalu mengapa Engkau membiarkan hal-hal buruk terjadi pada orang baik?"

    Beberapa bulan kemudian, orang tua Janie berdamai. Mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan penuh waktu sebagai penginjil tetapi Janie membenci kehidupan barunya di jalan.

    "Masa kecil saya sejak saat itu sulit karena semua yang telah saya tahu hancur," kata Janie. “Saya mulai merasa nyaman untuk makan. Itu adalah satu hal yang akan ada di sana ketika semua orang pergi. Berat saya 200 pound pada usia 15, 16 tahun."

    Pada usia 15, ketika orang tuanya sedang berkhotbah di sebuah kebangunan rohani, Janie diperkosa oleh bocah seusianya. Selama bertahun-tahun, dia merahasiakannya.

    "Untuk waktu yang lama, aku menyalahkan diriku, bahwa itu salahku," kata Janie, "dan aku membenci diriku sendiri. Aku diperkosa ketika aku gemuk, jadi aku hanya ingin menyingkirkannya. Aku ingin menyingkirkannya, jadi aku pikir di situlah sebagian besar bulimia dimulai." [Red: Bulimia adalah penyakit gangguan makan yang serius, yang melahap makanan dalam jumlah berlebihan, lalu mengeluarkannya dari tubuh secara paksa dengan muntah atau obat pencahar]

    Baca juga: Pendeta Menyesal, Menikah Lagi dengan Istri yang Sama Setelah 2 Tahun Bercerai


    Setelah lima tahun di jalan, keluarga Janie menetap di kota kecil Texas. Janie terjun ke kehidupan pesta.

    "Aku mulai bergaul dengan kerumunan yang salah," kata Janie. "Lalu ketika aku mengkonsumsi kokain pertamaku pada umur 17 adalah ketika itu 'aku merasa luar biasa'. Seluruh perasaan tidak aman memudar. Dan, inilah yang membuat aku ketagihan dengan narkoba, karena benda itu benar-benar menghilangkan kenyataan dari apa yang aku pikirkan tentang diriku. Tapi, segera setelah perasaan yang luar biasa itu memudar, rasa tidak aman segera kembali ku rasakan. Jadi, aku semakin ketagihan."

    Sementara penggunaan narkobanya meningkat, berat badan Janie menurun drastis.

    "Ketika aku akan melihat ke cermin dan beratku 110 pound, aku harus menjadi lebih kurus," kata Janie. "Satu-satunya cara agar aku dicintai adalah jika aku benar-benar kurus. Semakin banyak narkoba yang aku konsumsi, semakin aku bisa kurus. Semakin aku muntah, semakin aku bisa kurus."

    Segera, Janie menemukan cara baru untuk menggunakan narkoba; jarum.

    "Aku punya kebiasaan menghabiskan $300 sehari atau $400 sehari," kata Janie. Jadi kamu mulai menjual obat bius, lalu kamu mulai melakukan pemalsuan, kamu mulai melakukan kejahatan terorganisir. Itu bukan kehidupan pesta lagi, itu adalah cara bertahan hidup."

    Baca juga: ‘Bagaimana Saya Datang kepada Yesus Kristus’ – Aktor Hollywood Terkenal Stephen Baldwin


    Keluarga Janie berduka atas kecanduannya, tetapi upaya mereka untuk menghentikan kecanduannya sia-sia.

    "Mereka akan berusaha melakukan sebanyak yang mereka bisa untuk menuangkan Yesus ke dalam diriku saat aku akan pulang," kata Janie. "Mereka akan memasang musik penyembahan Kristen ketika aku pulang dan aku akan bersih-bersih selama sehari, dan itulah kenapa aku akan pergi. Aku ingat ayahku berada di jalan masuk dengan berlinang air mata di wajahnya karena dia tahu dia tidak akan melihatku lagi selama berbulan-bulan."

    Pada usia 22, Janie adalah pengedar narkoba terkenal. Ia ditangkap dengan 17 dakwaan.

    Janie akhirnya menjalani hukuman penjara 18 bulan dari 5 tahun penjara. Tapi, kurang dari setahun setelah pembebasannya, dia melanggar masa percobaannya dengan mengkonsumsi alkohol dan penggunaan narkoba.

    "Pada tanggal 18 Desember adalah sidang saya di depan hakim," kata Janie. "Dia menatapku melalui kacamatanya dan dia berkata," Aku akan menahan Nona Burkett di Lembaga Pemasyarakatan Texas selama 40 tahun."

    Baca juga: 'Dari Pengedar Narkoba Menjadi Pendeta': Bagaimana Tuhan Mengubahkan Viktor


    "Aku memikirkan, ketika waktunya untuk menikah, aku akan berada di penjara. Ketika Saatnya memiliki anak dan menyaksikan mereka tumbuh dewasa, aku akan berada di penjara. 24 tahun, benar-benar hancur, pecandu dengan berat 90-an pound, pecandu alkohol, narkoba. Hidupku benar-benar hancur."

    "Aku dipindahkan kembali ke Penjara Wanita untuk menjalani 40 tahun aku," kata Janie. "Aku ingat melihat ke luar jendela, melihat semua yang ada di hadapanku, hanya aku dan Yesus ... aku dan Juruselamat yang telah mati untukku."

    "Dan aku berkata, Tuhan, aku telah membuat hidupku berantakan," kata Janie. "Aku berkata jika Engkau bisa mengambil orang yang rusak ini dan membuat sesuatu yang baik dari itu, maka lakukanlah. Dan aku bertanya kepada Engkau Tuhan, jika itu kehendak-Mu, maukah Engkau membalikkan hukuman ini? Tetapi jika tidak, berikan aku rahmat untuk menerima kenyataan bahwa di sinilah aku akan menghabiskan sebagian besar hidupku dan beri aku kedamaian dan cinta untuk melakukannya."

    "Bagian dalam diriku mulai berubah," kata Janie. “Saya mulai membaca Alkitab saya. Saya mulai berdoa, kemarahan saya mulai hancur dan kebencian saya mulai hancur dan cinta Tuhan mulai mengalir melalui saya.

    Pada saat yang sama Janie dan orang tuanya berdoa untuk mukjizat, hakim yang menghukumnya mengundurkan diri. Segera setelah itu, Janie menerima surat dari ibunya.

    "Dan katanya, 'YAYYYY! Kita mendapat persidangan baru.' Dalam huruf-huruf besar tertulis, 'hakim baru akan mendengarkan kasusmu.'"

    Baca juga: "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu'"


    Janie meminta hakim baru tersebut untuk mengirimnya ke program rehabilitasi Kristen yang disebut Teen Challenge.

    "Dia keluar dan dia berkata, 'Jika saya bisa memberi Anda hukuman penjara 60 tahun dan mengesahkannya, saya akan melakukannya karena apa yang Anda lakukan adalah salah dan tidak dapat diterima dengan pengadilan ini.' Dia berkata, 'Namun, hal itu tidak akan bermurah hati, juga tidak berbelas kasih. Apa yang akan saya lakukan adalah mengesahkan hukuman itu, bahwa Anda pergi ke Teen Challenge, Anda menyelesaikan program tersebut, dan Anda membuat sesuatu dari diri Anda sendiri.'"

    "Pada hari itu, saya melihat Tuhan yang mencintai saya," kata Janie, "Bukan Tuhan yang menghakimi. Bukan Tuhan yang akan membuang Anda karena Anda tidak berharga, tetapi Tuhan yang membuat benda-benda yang rusak menjadi baru! Saya melihat Tuhan yang mencintai saya lebih dari saya mencintai diri saya sendiri."

    Janie berangkat ke Teen Challenge.

    "Saya pada dasarnya mati," kata Janie, "orang mati dengan kulit dan tulang dan Tuhan sedang mengubah saya 13 bulan ini. Saya lulus pada 135 pound. Saya akhirnya menyelesaikan sesuatu dalam hidup saya dan Tuhan telah memberi saya awal yang baru. Dan saya melihat ke cermin dan saya melihat seseorang yang sangat berbeda. Saya melihat rambut saya lebih penuh dan mata saya indah. Saya tidak melihat lemak lagi. Saya melihat siapa yang dilihat Tuhan."

    Baca juga: 'Saya Membagikan Injil Dengan Pemerkosa Saya'


    Hari ini, Janie bebas narkoba dan telah sepenuhnya berdamai dengan keluarganya. Dia juga seorang pembicara penuh waktu dan telah menulis sebuah buku berjudul, "Unshackled."

    "Tidak ada narkoba yang terlalu besar bagi Tuhan," kata Janie. "Tidak ada penjara yang terlalu besar bagi Tuhan. Berikan hidup Anda kepada Yesus karena itu akan menjadi keputusan terbaik yang pernah Anda buat dalam hidup Anda. Coba saja Yesus. Jangan biarkan Dia menjadi kesempatan terakhir Anda. Cobalah Dia dan lihat perbedaan apa yang dapat Dia lakukan dalam hidup Anda."

    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Putri Pendeta Dihukum 40 Tahun Penjara Karena Narkoba, Temukan Kehidupan Baru Dalam Yesus Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel