Recent Posts

    Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    Orang-orang Iran kecewa dengan Islam dan mereka mencari jawaban untuk kehidupan. Mereka tidak menemukan jawaban dalam bentuk tradisional agama negara atau kepercayaan nenek moyang mereka. Mereka mencari jawaban baru, mereka tidak bahagia dan puas di mana mereka berada secara spiritual. Sejumlah besar dari orang-orang ini sebenarnya mendapatkan mimpi dan penglihatan tentang seorang Pria yang bersinar berpakaian putih jauh sebelum kita di luar sana menceritakan kepada mereka tentang Yesus.


    Ini mungkin mengejutkan banyak orang, namun Kekristenan tumbuh lebih cepat di Republik Islam Iran daripada di negara lain mana pun di dunia. Puluhan ribu jiwa di negara yang sangat Muslim ini meninggalkan iman mereka dan berbalik kepada Yesus Kristus setelah menonton TV Satelit Kristen yang disiarkan selama 24 jam terus menerus.



    Iran berada di peringkat ke-9 pada organisasi dukungan Kristen, Open Doors, World Watch List 2019 dari 50 negara yang paling sulit menjadi orang Kristen, tetapi ini tidak menghentikan laju di mana Yesus Kristus memenangkan hati orang-orang tersebut bagi Diri-Nya.

    Mike Ansari, Presiden dari Heart4Iran Ministries, berbagi banyak kisah luar biasa tentang jumlah Muslim Iran yang belum pernah ada sebelumnya yang memeluk agama Kristen. Kebanyakan melalui perjumpaan dengan Yesus Kristus dalam mimpi penglihatan, dan kebanyakan lainnya melalui televisi Kristen.

    Heart4Iran Ministries adalah "kemitraan non-politik dari organisasi multi-nasional" yang menyatukan sekitar 86 pelayanan yang berbeda dengan tujuan melayani dan memberkati rakyat Iran.

    Baca juga: 'Gereja dengan Pertumbuhan Tercepat' di Dunia 'Menyebar Seperti Api Membakar' di Iran: Dokumenter Baru


    Mike Ansari mengatakan kekacauan politik menciptakan peluang unik untuk membagikan kasih Kristus.

    Setelah hampir 40 tahun rezim Islam, rata-rata orang Iran menyadari bahwa Islam bangkrut dan Islam tidak mampu menjawab kehidupan sosial mereka sehari-hari dan dilema yang mereka sedang hadapi. Iran sedang menghadapi sejumlah krisis, dari kecanduan narkoba, depresi, bunuh diri, penyakit menular seksual hingga perdagangan manusia. Sayangnya, Iran sedang berurusan dengan begitu banyak masalah dan mereka tidak menemukan jawaban dalam agama negara, tetapi hanya di dalam Kristus Yesus.

    "Banyak orang Kristen Iran yang berbalik menanyai kami apa yang harus mereka lakukan," tulis Ansari dalam email.

    Dia mengatakan dengan semua berita negatif tentang Iran, mudah untuk melewatkan kisah besar dan sering kisah yang tidak diceritakan tentang apa yang sebenarnya terjadi di dalam negara Islam.

    Baca juga: Kebangunan Rohani Besar Meluas di Iran, Ratusan Ribu Datang Kepada Yesus Kristus


    "Tuhan sedang bekerja di Iran," kata Ansari dengan begitu menyakinkan. "Yesus sedang membangun gereja-Nya, Roh Kudus sedang mengubah hidup dan Injil sedang bergerak."


    Mohabat TV adalah lengan media dari Heart4Iran Ministries.

    Pada tahun 2006, Mohabat TV menjadi saluran TV satelit Kristen Farsi 24 jam pertama yang mengirimkan program Injil ke Iran. Dewasa ini, itu adalah salah satu dari 4 saluran TV satelit yang menyiarkan program Kristen terus-menerus ke Iran.

    "Siaran TV satelit Kristen ke Iran telah memainkan peran penting dalam keberhasilan gerakan gereja rumah bawah tanah," tulis Ansari.


    Baru-baru ini 20 orang Iran, kebanyakan dari mereka menerima Kristus karena menonton TV Mohabat, kemudian mereka dibaptis di lokasi yang dirahasiakan. CBN News diberikan akses eksklusif ke perayaan-perayaan tersebut.

    Baca juga: Kebangkitan Rohani Sedang Terjadi di Iran: "Aku Ingin Menjadi Seorang Kristen"


    "Arti penting dari strategi media adalah bahwa hal tersebut melewati langkah-langkah keamanan yang ditetapkan oleh pemerintah dan menjangkau rakyat Iran melalui perangkat TV mereka atau pada perangkat pintar mereka."

    Akibatnya, Ansari yakin gereja-gereja rumah Iran sedang mengalami ledakan pertumbuhan ketika sejumlah orang Iran meninggalkan Islam untuk menjadi Kristen.



    "Menurut World Mission, gereja (bawah tanah) di Iran adalah salah satu gereja dengan pertumbuhan tercepat di dunia," tulis Ansari dalam sebuah esai tentang gerakan gereja rumah Iran. "Sebagian besar para pemimpin Kristen pribumi Iran percaya bahwa gerakan gereja rumah di Iran adalah jalur kehidupan agama Kristen di negara ini."

    Ansari, seorang Iran sejak lahir, duduk bersama CBN News untuk melihat secara eksklusif gereja di Iran.

    Di bawah ini adalah versi wawancaranya yang diedit dengan Koresponden Internasional Senior George Thomas.


    George Thomas: Bagaimana keadaan gerakan gereja rumah di Iran saat ini?

    Mike Ansari: Yesus hidup, Dia sedang bergerak, Roh Allah sedang bergerak di Iran, dan gereja sedang bertumbuh sangat cepat. Kami belum pernah melihat pertumbuhan gereja bawah tanah yang begitu luar biasa di tempat lain manapun sebelumnya. World Mission mengumumkan pada tahun 2016 bahwa Iran adalah diantara salah satu gereja rumah dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

    Thomas: Mengapa gereja bertumbuh begitu cepat?

    Ansari: Gereja berkembang karena orang-orang Iran kecewa dengan Islam dan mereka mencari jawaban untuk kehidupan. Mereka tidak menemukan jawaban dalam bentuk tradisional agama negara atau kepercayaan nenek moyang mereka. Mereka mencari jawaban baru, mereka tidak bahagia dan puas di mana mereka berada secara spiritual. Tampaknya sejumlah besar dari orang-orang ini sebenarnya mengalami mimpi dan penglihatan tentang seorang Pria yang bersinar berpakaian putih jauh sebelum kami di luar sana menceritakan kepada mereka tentang Yesus.

    Thomas: Apakah ada area khusus masyarakat Iran yang disentuh Yesus lebih dari yang lain?

    Ansari: Demografi yang paling menanggapi Injil adalah generasi muda, yang sangat paham teknologi. Mereka adalah orang-orang, di mana saja dari usia 18 hingga 30 tahun, yang sangat mengerti teknologi. Mereka akan online, mereka sedang mengikuti budaya pop dunia, mereka sangat terhubung dan mereka sedang mencari jawaban. Mereka ingin memiliki tujuan dan makna yang lebih besar dalam kehidupan, dan mereka menemukan itu di dalam Yesus.

    Thomas: Revolusi Islam 1979 seharusnya mengantarkan kebangkitan Islam yang besar ini. Apakah itu pernah terwujud?

    Ansari: Setelah hampir 40 tahun rezim Islam, rata-rata orang Iran menyadari bahwa Islam bangkrut dan Islam tidak mampu menjawab kehidupan sosial mereka sehari-hari dan dilema yang mereka sedang hadapi. Iran sedang menghadapi sejumlah krisis, dari kecanduan narkoba, depresi, bunuh diri, penyakit menular seksual hingga perdagangan manusia. Sayangnya, Iran sedang berurusan dengan begitu banyak masalah dan mereka tidak menemukan jawaban dalam agama negara.

    Baca juga: Mimpi Dan Penglihatan Akan Kristus Memicu Gelombang Besar Pertobatan Di Berbagai Negara


    Thomas: Seberapa buruk penganiayaan terhadap mereka yang memutuskan untuk meninggalkan Islam dan memeluk agama Kristen?

    Ansari: Iran masuk dalam daftar 10 besar dari salah satu negara paling teraniaya oleh Open Doors International. Realita seorang Kristen Iran adalah mereka hidup dalam ketakutan. Mereka tidak bisa keluar di jalan dan membagikan iman baru mereka kepada orang-orang. Mereka tidak dapat merayakan di mana saja di depan umum, dan mereka terus-menerus takut akan pembalasan dari pihak berwenang. Menjadi seorang Kristen di Iran, terutama jika Anda berasal dari latar belakang Islam, adalah ilegal dan bisa dihukum oleh kode hukum di negara tersebut. Inilah mengapa kami ingin orang-orang di seluruh dunia terus mendukung gereja yang dianiaya di Iran.

    Thomas: Anda baru-baru ini melakukan sebuah survei ekstensif di dalam negeri untuk mengetahui berapa banyak orang yang menonton program di Mohabat TV. Apa yang ditunjukkan hasil survei tersebut?

    Ansari: Kami tidak tahu bahwa begitu banyak pemuda Iran yang mengikuti program kami. Tampaknya sekitar 16 juta orang Iran dalam 12 bulan terakhir telah melihat satu atau lebih program kami di TV satelit dan juga di perangkat seluler mereka. Itu kira-kira berarti sekitar 20 persen dari populasi Iran dan itu adalah jumlah yang luar biasa.

    Itu dengan sendirinya merupakan indikasi yang besar bahwa ada minat yang sangat besar di kalangan pemuda Muslim untuk lebih memahami agama-agama lain di dunia, khususnya agama Kristen. Kami menyadari bahwa dalam 11 tahun terakhir sejak kami meluncurkan saluran ini ke Iran, kami telah meningkatkan dampak lebih dari 400 persen, dan bagi kami, itu benar-benar luar biasa.

    Thomas: Tim Anda membuat sebuah peta yang menunjukkan semua lokasi tempat orang-orang Iran yang menelepon ke acara Anda. Jelaskan peta ini.


    Ansari: Kapan saja seorang pencari atau seseorang yang tertarik dengan pesan Kristus menelepon kita, kita bertanya kepada mereka apakah mereka bersedia memberitahu kita dari kota mana mereka berasal. Karena alasan keamanan, kami tidak boleh menanyakan detail lokasi mereka, tetapi kami ingin mengetahui dari kota mana mereka berasal. Kami telah melakukan hal itu selama 11 tahun terakhir sejak kami meluncurkan saluran tersebut dan sejak itu kami berhasil mengumpulkan basis data yang sangat banyak yang menunjukkan dari banyak tempat berbeda yang dihubungi orang. Ketika kami menyatukan informasi itu, kami benar-benar kagum pada semua tempat mereka menelepon dan titik-titik ini muncul di semua tempat.


    Kami juga menyadari bahwa ada sejumlah besar orang Iran yang menanggapi Injil dalam diaspora. Mereka adalah orang-orang, yang pada titik tertentu meninggalkan Iran, mencari kehidupan yang lebih baik, tetapi pada satu titik mereka belum dapat benar-benar menemukan kebahagiaan akhir itu. Ketika mereka menemukan pesan Kristus di saluran kami secara tidak sengaja, mereka mengangkat telepon dan menelepon kami dan bertanya apakah kami dapat memberi tahu mereka lebih banyak tentang Yesus ini.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa Dari Dua Wanita Yang Dipenjara Karena Membagikan Alkitab di Iran

    Thomas: Berapa banyak orang yang menelepon ke saluran Anda dan berapa banyak yang telah menerima Kristus sejak Anda meluncurkan jaringan tersebut?

    Ansari: Ini adalah perkiraan kasar bahwa dalam 11 tahun terakhir kami telah dapat terhubung dengan lebih dari 1 juta orang Iran melalui pusat informasi kami. Ini adalah orang-orang yang telah menghubungi kami yang ingin tahu lebih banyak tentang agama Kristen. Mereka adalah orang-orang yang telah menjadi orang Kristen atau memiliki mimpi atau penglihatan, dan ingin mencari tahu lebih banyak tentang Yesus. Atau orang-orang yang telah menjadi orang Kristen dan mereka ingin mengetahui bagaimana bertumbuh dalam iman mereka yang baru dan bagaimana menjadi murid atau bagaimana memulai sebuah gereja rumah di negara itu. Pada tahun 2016, pusat panggilan kami memproses sekitar 700 kontak per hari, yang menghasilkan sekitar 93 keputusan untuk menjadi murid Kristus per hari. Itu kira-kira sekitar 3 orang setiap jam yang mengakui iman mereka kepada Yesus.

    Thomas: Apakah TV satelit masih merupakan alat penginjilan yang paling penting untuk menjangkau orang-orang Iran dengan Injil atau apakah media sosial menjadi semakin penting?

    Ansari: Pada 2013 dan 2014 ketika Revolusi Hijau Iran terjadi, kami menyadari pentingnya Twitter. Itu adalah pandangan sekilas tentang apa yang akan terjadi. Pada tahun 2017, kami menyadari bahwa media sosial telah tiba di Timur Tengah, terutama di negara seperti Iran di mana orang-orang, terutama kaum muda, secara aktif menggunakan media sosial pada perangkat mobile mereka. Selain itu, angka-angka yang kami dapatkan melalui survei kami adalah validasi tambahan bahwa ini adalah strategi yang tepat bagi pelayanan untuk mulai lebih fokus dan berinvestasi lebih banyak di media sosial.

    Thomas: Anda yakin Tuhan bergerak dengan cara-cara yang kuat di seluruh Iran, bukan?

    Ansari: Sayangnya, sebagian besar media kita berbicara sangat negatif tentang Iran dan rakyat Iran. Saya di sini untuk memberi tahu Anda bahwa Allah itu hidup, Allah sedang bergerak di Iran, Roh Kudus sedang bergerak dan menggerakkan hati di seluruh negeri dan orang-orang mulai mengenal Dia. Ada banyak kabar baik di Iran dan kita harus fokus pada hal itu dan merayakannya. Kami berharap bahwa pemrograman kami ke Iran, hasil yang sedang dibagikan dengan gereja di Barat, akan menguatkan Tubuh Kristus bahwa Tuhan sangat hidup di kalangan umat Islam dan Dia sedang melakukan hal yang hebat.

    Baca juga: Ratusan Orang Melihat Yesus di Awan Sedang Menangis: 'Dia Mengasihi Kami, Tawarkan Kami Pengampunan dan Kehidupan Abadi'

    (Sumber: CBN)

    1 Komentar untuk "Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'"

    1. Kabar baik tentang Injil diberitakan keseluruh muka bumi melalui medsos

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel