Recent Posts

    Pria Muslim Menganiaya Orang Kristen Hingga Yesus Mengunjunginya Tiga Kali Dalam Mimpi


    Ketika dia tertidur lagi, dia mengalami mimpi yang sama untuk ketiga kalinya. Bangun dari mimpi ketiga ini, ia tidak dapat melepaskan diri dari keyakinan bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya Allah yang benar.

    Paulus Modern di Iran

    Sebelum dia menjadi orang percaya, Rasul Paulus menyeret orang-orang Kristen keluar dari rumah mereka untuk dipenjarakan atau membunuh mereka. Zaman modern di Iran, seorang pria yang bernama Taher tidak mau kalah; dia bahkan mengancam akan membunuh keluarganya sendiri karena mereka menjadi orang Kristen. Seperti Paulus, ia juga menerima penglihatan tentang Tuhan yang mengubah hidupnya 360 derajat.


    Taher adalah orang yang tidak diharapkan untuk menjadi Kristen. Dia sangat dihormati sebagai seorang Haji, seorang peziarah yang telah melakukan ziarah Muslim ke Mekah. Istrinya adalah seorang Hajjah; dia juga telah melakukan ziarah. Jadi ketika putrinya datang kepada Kristus, Taher sangat marah. Ketika istrinya menjadi orang percaya di dalam Kristus, ia menjadi semakin marah. Ketika putranya menolak Islam dan menerima Kristus, kemarahannya berubah menjadi amarah.

    Dia mencoba untuk memaksa keluarganya kembali ke Islam dengan segala cara yang dia bisa. Dia mengutip Alquran; dia melarang mereka mengunjungi Gereja; dia mengalahkan mereka; dan dia mengancam akan memberi tahu polisi rahasia. Pada satu titik ia bahkan mengancam akan membunuh mereka dengan tangan kosong. Usahanya tidak berhasil. Keluarganya tidak meninggalkan Kristus; sebaliknya mereka meninggalkannya dan melarikan diri ke luar negeri.

    Setelah kemarahan awal atas penerbangan keluarganya mereda, Taher mulai merasa kesepian. Dalam keputusasaannya yang semakin besar, ia menghafal ayat-ayat Alquran dan berfokus pada Allah swt, yang ia layani dengan penuh semangat. "Tolong tunjukkan wajahmu," dia memohon. Keheningan yang luar biasa membuatnya ragu. Bagaimana jika Tuhan yang dia layani ini ternyata tidak ada dan keluarganya benar? Dia tidak tahu apakah dia harus percaya kepada Allah swt atau Yesus, Alquran atau Alkitab. Dalam keputusasaan dia berteriak, "Aku akan percaya pada Tuhan yang menyatakan diri-Nya kepadaku!"

    Baca juga: Wanita Muslim Suriah Bermimpi Selama 6 Malam Bahwa Para Pria Datang Untuk Memberitahunya Tentang Yesus; Pada Hari ke-7 Mereka Tiba


    Allah yang hidup menjawab doanya melalui mimpi. Dalam mimpinya, seorang pria mengendarai keledai datang ke arahnya. Dia belum pernah melihat lelaki itu sebelumnya, tetapi lelaki itu memeluknya dan berkata, "Aku akan membersihkanmu dari segala dosamu; Kamu merdeka. Aku akan memberimu istirahat. Percayalah pada-Ku." Taher bertanya, "Tetapi apa yang akan terjadi jika aku berbuat dosa lagi?" Pria yang menunggangi keledai itu menjawab dengan kata-kata yang sama, "Aku akan membersihkan semua dosamu." Lalu pria di keledai itu pergi, meninggalkan Taher tercengang. Pria lain mendekatinya dalam mimpinya. "Apakah kamu kenal dengan pria yang menunggangi keledai?" tanya pria tersebut. "Tidak, aku tidak kenal, jawab Taher. "Dia adalah Yesus Kristus," kata pria itu. "Dia membersihkan dosa-dosamu."

    Taher bangun dan merenungkan mimpi itu. Ketika dia kembali tidur, mimpi yang sama terulang lagi. Bangun untuk kedua kalinya, dia menjadi takut. Dia telah melayani Allah-nya selama 45 tahun. Dia adalah seorang Haji. Bagaimana dia bisa meninggalkan Islam? Tetapi ketika dia akhirnya tertidur lagi, dia mengalami mimpi yang sama untuk ketiga kalinya. Bangun dari mimpi ketiga ini, ia tidak dapat melepaskan diri dari keyakinan bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya Allah yang benar.

    Taher menemukan Tuhan yang benar, tetapi ragu tentang apa yang harus dia lakukan selanjutnya. Semua orang di Gereja tahu apa yang telah dilakukannya. Tetapi dia menyadari bahwa dia harus pergi ke Gereja yang telah dia larang kunjungi bagi keluarganya, satu-satunya tempat yang dia tahu yang bisa bercerita lebih banyak tentang pria di keledai tersebut. Dengan malu-malu, dia memasuki bangunan Gereja. Orang-orang Kristen yang hadir tercengang dan pada saat yang sama takut: bukankah dia orang yang mengancam akan membunuh istri, putra dan putrinya sendiri karena mereka menerima Kristus?

    Baca juga: Yesus Menampakkan Diri Pada Keluarga Muslim, Memberitahu Mereka Bahwa Ia Utus Seorang Pria untuk Injili Mereka


    "Apa yang bisa saya bantu?" tanya salah satu pemimpin Gereja. Jawabannya tidak terduga: "Saya ingin berdoa, pergi ke Gereja dan memberikan hidup saya kepada Kristus." Taher berkata: "tapi saya tidak tahu caranya." Pemimpin itu kagum dan masih tidak yakin apakah dia bisa mempercayai Taher; dia bisa menjadi mata-mata pemerintah, bukan hal yang tidak biasa di Iran: "Saya melihat Yesus dalam mimpi, saya melihat wajah-Nya!" Taher menjelaskan.

    Sedikit demi sedikit para pemimpin Gereja mulai percaya padanya. Taher seperti bayi yang sangat ingin belajar lebih banyak tentang Kristus. Setelah dimuridkan, ia segera terlibat dalam pekerjaan pelayanan, mempertaruhkan nyawanya untuk Yesus. Ketika keluarganya di luar negeri, yang telah berdoa untuknya sejak mereka meninggalkannya, mendengar tentang perubahan dalam kehidupan Taher, mereka memuji Tuhan karena menjawab doa-doa mereka dan dengan senang hati menerima Taher kembali ke dalam keluarga. Taher dan keluarganya tinggal di luar negeri dengan gembira karena mereka sekarang dapat pergi ke Gereja bersama tanpa rasa takut.

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Pria Muslim Menganiaya Orang Kristen Hingga Yesus Mengunjunginya Tiga Kali Dalam Mimpi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel