Recent Posts

    'Pertemuan dengan Yesus Kristus Mengubah Hidupku’ – Mantan Juara Dunia, Nigel Benn


    "Saya berada di tempat yang gelap selama bertahun-tahun. Tidak ada sukacita. Saya memiliki pikiran untuk bunuh diri, saya tidak ingin berada di tempat saya berada sekarang. Saya hanya ingin Anda mengerti apa yang sedang saya alami. Namun, kemudian, saya bertemu dengan Yesus, saat itulah hidup saya berubah. Tidak ada rokok marijuana, tidak ada ekstasi, tidak ada wanita..."

    Mantan juara kelas berat, Nigel Benn telah mengungkapkan dia memiliki "perjumpaan dengan Yesus Kristus" yang telah mengubah hidupnya.


    Benn yang juga mengumumkan bahwa kekosongan dari tinju sudah berakhir, mengatakan ia kembali ke tinju pada usia 55 untuk mendapatkan "pengakhiran" setelah disiksa oleh penyalahgunaan narkoba, depresi dan kematian saudaranya selama karirnya.

    Mantan juara dunia itu, yang mengungkapkan dirinya menderita pikiran untuk melakukan bunuh diri sebelum beralih ke agama Kristen lebih dari 10 tahun yang lalu, juga mengumumkan pertarungan satu kali dengan Sakio Bika pada tanggal 23 November di Birmingham.

    Benn tidak pernah bertarung secara profesional sejak 1996 tetapi, setelah menemukan kedamaian, merasa ia memiliki urusan yang belum selesai karena masalah sebelumnya di luar arena.

    "Pertarungan ini adalah tentang aku. Itu bukan tentang keuangan, itu selalu tentang pengakhiran yang aku inginkan yang tidak pernah aku miliki," kata Benn pada konferensi pers di London.

    "Saya menderita banyak masalah dalam hidup saya sejak usia muda, dari tahun 1972 ketika saudara laki-laki saya meninggal – pembunuhan atas saudara lelaki saya – yang saya bawa ke kehidupan dewasa saya."

    Baca juga: Hulk Hogan Menyatakan Imannya Kepada Yesus Kristus


    "Pada usia delapan tahun, saya mulai merokok hingga usia 41 tahun, saya mulai melakukan ekstasi, merokok marijuana di sepanjang karierku, tetapi menderita depresi.

    "Tidak ada satu pertarungan yang saya lalui yang tidak pernah saya derita. Hal itu menggangguku.

    "Aku bahkan tidak berpikir aku dalam kondisi terbaik, aku tidak tahu bagaimana aku bisa sampai sejauh itu untuk dimasukkan ke dalam hall of fame dan terpilih menjadi kelas menengah super terbaik dalam sejarah bersama dengan Joe Calzaghe oleh WBC."

    Dijuluki 'Penghancur Gelap', Benn mendapatkan gelar kelas menengah WBO pada tahun 1990 dan memegang mahkota kelas menengah super WBC dari tahun 1992 hingga 1996, menurut Premier.

    Pertarungan terbarunya, sebuah tantangan bagi sabuk super-kelas menengah WBO dari Irlandia Steve Collins, datang hampir 23 tahun yang lalu dan berakhir dengan gagal mengikuti pensiunnya setelah enam putaran.

    Baca juga: Juara Tinju Kelas Berat Dunia, Tyson Fury Beritakan Yesus di BBC News (Video)


    "Saya berada di tempat yang gelap selama bertahun-tahun. Tidak ada sukacita," katanya. "Saya memiliki pikiran untuk bunuh diri, saya tidak ingin berada di tempat saya berada sekarang. Saya hanya ingin Anda mengerti apa yang sedang saya alami.

    "Dan kemudian, sekitar tahun 2008, saya bertemu dengan Yesus, Saat itulah hidup saya berubah, benar-benar berubah. Begitu saya mengalami pertemuan itu, tidak ada rokok marijuana, tidak ada ekstasi, tidak ada wanita, sama sekali tidak ada apa-apa."

    Mantan Juara Dunia, Nigel Benn
    Benn telah dinasihati agar tidak kembali secara mengejutkan oleh sejumlah nama terkemuka dalam olahraga, termasuk promotor Frank Warren dan Billy Joe Saunders, pemegang sabuk kelas menengah super WBO.

    Eddie Hearn, sementara itu, telah menyatakan keprihatinan tentang kesesuaian pertandingan dengan mantan juara kelas menengah super WBC Bika.

    Baca juga: "Aku Membutuhkan Yesus Juga" – Jonathan Isaac 'Orlando Magic' tentang Mengapa Dia Menghadiri Gereja


    Namun, Benn kelahiran London menepis pertanyaan tentang usianya dan kemampuan untuk bersaing karena ia percaya ia berada dalam kondisi fisik terbaik dalam hidupnya dan membandingkan dirinya dengan Benjamin Button, karakter yang diciptakan oleh F. Scott Fitzgerald yang sebaliknya bertambah tua.

    "Aku merasa waktunya adalah sekarang. Orang-orang mungkin berkata, 'Anda berusia 55'. Itu tidak ada hubungannya dengan usia," kata Benn. "Aku lebih bugar sekarang daripada ketika aku menjadi juara dunia.

    "Ini bukan 'Penghancur Gelap' karena semuanya identik dengan nama itu yang bukan siapa aku. Sekarang Nigel 'Benjamin Button' Benn – semakin tua saya, semakin bugar saya.

    "Dan saya 100 persen bersungguh-sungguh. Saya sangat bugar. Saya dalam kondisi yang baik dan saya siap untuk bersaing."

    Pertemuan dengan Bika Kamerun-Australia akan dilisensi oleh Otoritas Tinju Inggris dan Irlandia (BIBA), bukannya British Boxing Board of Control (BBBofC).

    Baca juga: 'Aku Bisa Percaya Tuhan', Penerjun Payung Diselamatkan Oleh Doa Setelah Tabrakan di Udara


    Profesor Michael Graham, kepala petugas medis BIBA, mengatakan bahwa pemeriksaan menunjukkan Benn memiliki bentuk yang mirip dengan para petinju lain, menggambarkannya sebagai "petinju berusia 55 tahun yang paling fit di dunia".

    "Tes yang telah kami lakukan pada Nigel Benn hingga saat ini menunjukkan bahwa usia fisiologisnya setidaknya 15 tahun lebih muda dari usia kronologisnya," kata Graham.

    "Itu adalah tes darah ilmiah, pemindaian MRI, fungsi kognitif, lemak tubuh, dll.

    "Jika Anda melihat pada beberapa petinju lain yang telah diberi sanksi oleh dewan sanksi lainnya dan memberikan lisensi, Nigel pastinya cocok, jika tidak bugar, daripada kebanyakan dari mereka.

    "Tentu saja petinju berusia 55 tahun yang paling bugar di planet ini."

    Baca juga: Ibunda Cristiano Ronaldo: "Saya Ingin Menggugurkannya, Tapi Tuhan Mengatakan Jangan"

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "'Pertemuan dengan Yesus Kristus Mengubah Hidupku’ – Mantan Juara Dunia, Nigel Benn"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel