Recent Posts

    Mantan Presiden AS George W. Bush Menegaskan Imannya Kepada Yesus Kristus


    Meskipun dibesarkan secara Kristen oleh kedua orang tuanya, Presiden Amerika Serikat ke-41 George H.W. Bush dan mantan Ibu Negara Barbara Bush, mantan Presiden AS George W. Bush meninggalkan banyak kepercayaan agamanya dalam kehidupan yang masih sangat muda. Setelah bertahun-tahun menghabiskan waktu dengan berpesta pora dan bereksperimen dengan obat-obatan terlarang, Bush akhirnya sadar dan mengadopsi agama Kristen Injili. Sebagai Presiden Amerika Serikat ke-43, Bush menyuarakan tentang kepercayaan agamanya, dengan mengatakan, "Saya percaya Tuhan berbicara melalui saya. Tanpa itu, saya tidak bisa melakukan pekerjaan saya."

    Presiden Bush adalah seorang Metodis dan sangat terbuka tentang peran iman dalam hidupnya.

    Entah lebih baik atau lebih buruk, akurat atau tidak, George W. Bush menjadi wajah kekristenan evangelis Amerika selama delapan tahun masa kepresidenannya. Dari pernyataan debat kampanyenya bahwa Yesus adalah filsuf yang paling dikenalnya "karena dia mengubah hatiku" menurut klaimnya bahwa ia memiliki "lebih banyak perspektif teologis" tentang Perang Irak, kepercayaan Bush dan pernyataan agamanya masih dibahas panjang lebar oleh para pakar dan orang percaya.

    Di bawah ini adalah pilihan dari pidato dan wawancara terbaru di mana ia menyebutkan agamanya atau topik agama. 

    Tentang Tuhan, Perang, dan Kebebasan 

    "Kebebasan sedang berjalan di dunia ini. Saya percaya semua orang di Timur Tengah ingin hidup dalam kebebasan. Saya percaya para wanita di Timur Tengah ingin hidup dalam masyarakat yang bebas. Saya percaya para ibu dan ayah ingin membesarkan anak-anak mereka di dunia yang bebas dan damai. Saya percaya semua hal ini, karena kebebasan bukanlah hadiah Amerika bagi dunia, kebebasan adalah hadiah Tuhan yang maha kuasa bagi setiap pria dan wanita di dunia ini." —Pidato di Pennsylvania, 22 Oktober 2004

    "... Tuhan yang saya kenal adalah yang mendukung perdamaian dan kebebasan. Tetapi saya mendapatkan dukungan yang hebat dari hubungan pribadi saya. Ngomong-ngomong, itu tidak membuatku berpikir bahwa saya adalah orang yang lebih baik daripada Anda. Karena salah satu teguran yang hebat dalam Buku Baik adalah, fokuslah pada perubahan yang seharusnya kamu buat bukan kesalahan orang lain." —Wawancara oleh Radio dan Televisi Irlandia, 24 Juni 2004.

    "Saya percaya bahwa Tuhan telah menanamkan dalam hati setiap manusia keinginan untuk hidup dalam kebebasan. Dan bahkan ketika keinginan itu dihancurkan oleh tirani selama beberapa dekade, hal itu akan bangkit kembali."State of the Union Address, 20 Januari 2004

    "Penyebab yang kita layani adalah benar, karena itu adalah penyebab dari seluruh umat manusia. Momentum kebebasan di dunia kita tidak dapat diragukan – dan hal itu tidak bergerak maju oleh kekuatan kita sendiri. Kita bisa percaya pada kekuatan yang lebih besar yang menuntun bergulirnya tahun. Dan dalam semua itu akan tiba, kita dapat mengetahui bahwa tujuan-tujuan-Nya adil dan benar."State of the Union Address, 20 Januari 2004

    "Masyarakat Amerika tidak berasumsi untuk menyamakan tujuan Tuhan dengan tujuan kita sendiri ...." [Doa] mengajarkan kita untuk percaya, untuk menerima bahwa rencana Allah terungkap pada waktunya, bukan pada punya kita sendiri." —Permintaan maaf atas skandal penjara Abu Ghraib, seperti dikutip di Washington Post, 7 Mei 2004

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen Berdoa Untuk Donald Trump di Gedung Putih

    Tentang Iman Pribadi-Nya 

    "Iman saya memainkan peran besar dalam hidup saya. Dan ketika saya menjawab pertanyaan itu, apa yang sebenarnya saya katakan kepada orang itu adalah saya banyak berdoa. Dan saya lakukan. Dan iman saya sangat, sangat pribadi. Saya berdoa untuk kekuatan. Saya berdoa memohon kebijaksanaan. Saya berdoa untuk pasukan kami yang dalam bahaya. Saya berdoa untuk keluarga saya. Saya berdoa untuk gadis-gadis kecil saya."

    "Tapi saya sadar dalam masyarakat bebas bahwa orang-orang bisa menyembah jika mereka mau atau tidak. Anda sama-sama orang Amerika jika Anda memilih untuk menyembah Yang Mahakuasa dan jika Anda memilih untuk tidak melakukannya. Jika Anda seorang Kristen, Yahudi atau Muslim, Anda setara dengan warga Amerika. Itu adalah hal hebat tentang Amerika yang adalah hak untuk beribadah sesuai keinginan Anda. Doa dan agama mendukung saya. Saya menerima ketenangan dalam badai kepresidenan. Saya suka fakta bahwa orang-orang berdoa untuk saya dan keluarga saya di seluruh negeri. Seseorang bertanya kepada saya suatu kali, bagaimana Anda tahu? Saya bilang saya hanya merasakannya."

    "Agama adalah sebuah bagian yang penting. Saya tidak pernah ingin memaksakan agama saya pada orang lain. Tetapi ketika saya membuat keputusan, saya berpegang pada prinsip. Dan prinsip-prinsip tersebut berasal dari siapa saya. Saya percaya kita harus mencintai sesama kita seperti kita mencintai diri kita sendiri. Hal itu dimanifestasikan dalam kebijakan publik melalui inisiatif berbasis agama di mana kami telah melepaskan pasukan belas kasih untuk membantu menyembuhkan orang-orang yang terluka. Saya percaya bahwa Tuhan ingin semua orang bebas. Itulah yang saya yakini. Dan itu adalah salah satu bagian dari kebijakan luar negeri saya. Di Afghanistan saya percaya bahwa kebebasan adalah sebuah hadiah dari Yang Mahakuasa. Dan saya tidak bisa memberi tahu Anda betapa saya terdorong untuk melihat kebebasan di iring-iringan tersebut. Jadi prinsip-prinsip saya yang membuat keputusan adalah bagian dari diri saya. Dan agama adalah bagian dari diriku." —Debat Presiden Ketiga, Tempe, AZ, 13 Oktober 2004

    "Saya didukung oleh doa-doa dari orang-orang tersebut di negara ini. Saya kira cara yang tepat untuk mengatakan ini, itu adalah salah satu hal indah tentang Amerika dan masyarakat Amerika dari semua lapisan masyarakat adalah bahwa mereka bersedia berdoa untuk Presiden dan keluarganya. Dan itu sangat kuat. Sulit bagi saya untuk menjelaskan kepada Anda apa artinya itu. Itu – izinkan saya katakan ini: Ini adalah lompatan iman untuk dipahami." —Kutipan dari wawancara dengan Diane Sawyer, 16 Desember 2003

    Baca juga: Trump Umumkan Pendanaan $25 Juta untuk Melindungi Kebebasan Beragama: ‘Amerika Mendukung Orang Percaya’

    Tentang Peran Agama dalam Politik 

    "Saya tidak akan memilih seorang hakim yang mengatakan bahwa Ikrar Kesetiaan tidak dapat diucapkan di sekolah karena memiliki kata-kata 'di bawah Tuhan' di dalamnya. Saya pikir itu adalah contoh seorang hakim yang memungkinkan pendapat pribadi untuk masuk ke dalam proses pengambilan keputusan, yang bertentangan menegaskan interpretasi terhadap Konstitusi." —Debat Kepresidenan Kedua, St. Louis, 8 Oktober 2004

    "Saya sepenuhnya memahami pentingnya mempertahankan pemisahan gereja dan negara. Kami tidak ingin negara menjadi gereja, atau  kami juga tidak ingin gereja menjadi negara."

    "Ada sebuah cara untuk menyelesaikan pemisahan gereja dan negara, dan pada saat yang sama, mencapai tujuan sosial menjadikan Amerika menjadi tempat yang penuh harapan, dan tempat yang penuh kasih." —Pidato di Washington D.C., 1 Juni 2004

    "Saya percaya bahwa Tuhan ingin saya menjadi presiden."
    —Menurut Richard Land, seperti dikutip dalam "Memahami Presiden dan Tuhannya"

    Baca juga: Orang Terkaya Di Singapura, Ng Chee Tat: 'Bagian yang Hilang Dari Saya Adalah Yesus' (Video)

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Presiden AS George W. Bush Menegaskan Imannya Kepada Yesus Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel