Recent Posts

    Kericuhkan Terjadi di Kota-Kota Besar Iran Pasca Kenaikan Harga BBM


    Pengunjuk rasa marah dengan Iran yang menaikkan harga BBM yang ditetapkan pemerintah sebesar 50% memblokir lalu lintas di kota-kota besar dan beberapa area bentrok dengan polisi Sabtu setelah malam demonstrasi diselingi oleh tembakan, dalam kekerasan yang dilaporkan menewaskan sedikitnya satu orang.

    Protes memberi tekanan baru pada pemerintah Iran karena berjuang untuk mengatasi sanksi AS mencekik negara itu setelah Presiden Donald Trump secara sepihak menarik Amerika dari perjanjian nuklir Teheran dengan kekuatan dunia.

    Meskipun sebagian besar damai, demonstrasi berubah menjadi kekerasan dalam beberapa kasus, dengan video online yang disebarkan untuk menunjukkan petugas polisi menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa dan massa yang melakukan pembakaran. Sementara mewakili risiko politik bagi Presiden Hassan Rouhani menjelang pemilihan parlemen Februari, itu juga menunjukkan kemarahan yang meluas di antara 80 juta orang Iran yang telah melihat tabungan mereka menguap di tengah pekerjaan yang langka dan runtuhnya mata uang nasional.

    Demonstrasi berlangsung di lebih dari selusin kota dalam beberapa jam setelah keputusan Rouhani pada tengah malam Kamis untuk memotong subsidi BBM untuk mendanai pemberian bagi warga miskin Iran. Bensin di negara itu masih tetap yang termurah di dunia, dengan harga baru melonjak hingga minimum 15.000 real per liter gas - 50% naik dari hari sebelumnya. Itu 13 sen per liter, atau sekitar 50 sen per galon. Satu galon bensin reguler di AS harganya $2,60 sebagai perbandingan.

    Tetapi di negara di mana banyak orang yang menjadi sopir taksi informal, bensin murah dianggap sebagai hak lahir. Iran adalah rumah bagi cadangan minyak mentah terbesar keempat dunia. Meskipun diperkirakan berbulan-bulan, keputusan itu masih mengejutkan banyak orang dan memicu demonstrasi langsung dalam semalam.

    Kekerasan pecah Jumat malam di Sirjan, sebuah kota sekitar 800 kilometer (500 mil) tenggara Teheran. Kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah mengatakan, "pengunjuk rasa berusaha membakar depot BBM, tetapi mereka dihentikan oleh polisi." Itu tidak menjelaskan, tetapi video online yang beredar di media sosial Iran mengaku menunjukkan kebakaran di depot itu sementara sirene meraung-raung di latar belakang. Yang lain menunjukkan kerumunan besar berteriak: "Rouhani, memalukan! Tinggalkan negara sendiri!"

    Mohammad Mahmoudabadi, seorang pejabat Kementerian Dalam Negeri di Sirjan, kemudian mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa polisi dan demonstran saling tembak, melukai beberapa orang. Dia mengatakan banyak pemrotes yang damai, tetapi kemudian orang-orang bertopeng bersenjata dengan senjata dan pisau menyusup ke demonstrasi.

    "Mereka bersikeras mencapai depot minyak dan menciptakan krisis," kata Mahmoudabadi.

    Kantor berita semi-resmi ISNA kemudian mengutip Mahmoudabadi yang mengatakan kekerasan itu menewaskan satu orang.

    Di provinsi Khuzestan yang kaya minyak Iran, video online menunjukkan polisi menembakkan gas air mata ke kerumunan. Kota provinsi Khorramshahr juga menyaksikan tembakan, seperti yang dapat didengar dalam klip singkat yang diputar di udara oleh televisi pemerintah.

    Sabtu pagi, awal pekan kerja Iran, melihat pengunjuk rasa menghentikan mobil di jalan raya utama di seluruh ibukota, Teheran. Para pengunjuk rasa yang damai memblokir lalu lintas di Jalan raya Imam Ali di Teheran, meminta polisi untuk bergabung dengan mereka ketika salju pertama musim ini turun, menurut video online. Sebuah truk sampah kemudian menjatuhkan batu bata di jalan menuju sorakan.

    Kerumunan besar di kota Kermanshah berdemonstrasi dan kemudian mengeluarkan tembakan gas air mata dari polisi, sebuah video menunjukkan. Lainnya dilaporkan bentrok di Tabriz, kota besar Iran lainnya. Video online berkorespondensi dengan Associated Press melaporkan protes.

    Protes semacam itu membutuhkan persetujuan terlebih dahulu dari Kementerian Dalam Negeri Iran, meskipun pihak berwenang secara rutin mengizinkan demonstrasi skala kecil atas masalah ekonomi, terutama karena negara tersebut telah berjuang dengan devaluasi mata uang.

    Akses internet Iran sementara itu melihat gangguan dan pemadaman Jumat malam hingga Sabtu, menyarankan "tanggapan untuk membatasi kehadiran dan liputan media dari protes," menurut kelompok NetBlocks, yang memantau akses internet di seluruh dunia.

    Iran telah lama menderita masalah ekonomi sejak Revolusi Islam 1979 memutuskan hubungan selama puluhan tahun dengan AS. Perang delapan tahun dengan Irak pada 1980-an diikuti, semakin memperketat ekonominya.

    Runtuhnya kesepakatan nuklir telah memperburuk masalah-masalah itu. Rial Iran, yang diperdagangkan pada 32.000/$1 pada saat perjanjian, turun menjadi 122.600/$1 dalam perdagangan Sabtu. Iran sejak itu telah mulai melanggar ketentuan-ketentuan perjanjian itu ketika mencoba memaksa Eropa untuk datang dengan cara untuk memungkinkannya untuk menjual minyak mentah di luar negeri meskipun ada sanksi Amerika.

    Henry Rome, seorang analis di Grup Eurasia, mengatakan bahwa setelah protes massal, Rouhani terpaksa mundur dari rencana 2017 untuk menaikkan harga bahan bakar sebesar 50%.

    "Pemerintah jelas menyadari risiko ini: Pengumuman terbaru dibuat di tengah malam sebelum akhir pekan," kata Roma. "Ini berlaku segera, dan diumumkan tanpa konsultasi langsung dengan anggota parlemen."

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Kericuhkan Terjadi di Kota-Kota Besar Iran Pasca Kenaikan Harga BBM"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel