Recent Posts

    'Kejahatan Satu-Satunya Adalah Memenuhi Cintanya Kepada Yesus': Kata Istri Pendeta Amerika Yang Ditangkap di India


    Seorang pendeta Tennessee tertahan di India setelah ditangkap ketika ia berusaha untuk pulang ke Amerika Serikat. "Suamiku tidak melakukan kesalahan," kata istrinya. "Satu-satunya kejahatannya adalah memenuhi cintanya yang teguh kepada Yesus." Istri yang putus asa itu menambahkan bahwa putrinya yang berkebutuhan khusus "membutuhkan ayahnya di rumah." 

    Bryan Nerren, pemimpin International House of Prayer Ministries di Shelbyville, pada awalnya ditahan pada tanggal 4 Oktober 2019 bersama dengan dua pendeta lainnya. Para pendukung Nerren percaya ini adalah bagian dari tindakan terkoordinasi oleh penegak hukum.


    Sebelumnya, di New Delhi, polisi telah mempermasalahkan Nerren yang membawa sejumlah besar uang tunai, yang dimaksudkan untuk membiayai dua konferensi besar dengan lebih dari 1.000 peserta yang ikut.

    "Pastor Nerren menjelaskan untuk apa dana itu dan menjawab semua pertanyaan dari agen bea cukai," jelas ACLJ, sebuah kelompok advokasi kebebasan beragama terkemuka.

    Tetapi agen pabean kemudian "secara khusus bertanya apakah Pastor Nerren adalah seorang Kristen dan apakah dana tersebut akan digunakan untuk mendukung tujuan-tujuan Kristen," menurut kelompok itu. Setelah diinterogasi lebih lanjut, Nerren bebas untuk pergi, tetapi jelas bahwa kekhawatiran telah dicatat oleh para pihak berwenang.

    Ketika dia tiba di Bagdogra, Nerren segera ditangkap dan diberi tahu bahwa dia telah melanggar Undang-Undang Manajemen Valuta Asing India. Nerren "menjadi sasaran dan ditangkap ketika ia turun dari pesawat di Bagdogra," catat ACLJ.

    Baca juga: Anak-Anak Dari Pendeta Iran yang Dipenjara Dilarang Bersekolah Karena Menolak Belajar Islam


    "Di Bagdogra, Pastor Nerren ditahan dan dipindahkan ke Siliguri, India di mana ia dipenjara dan tidak diizinkan adanya kunjungan, termasuk dari Konsulat AS atau pengacaranya."

    Setelah enam hari di penjara, sidang akhirnya diadakan dan Nerren dibebaskan dengan jaminan. Sayangnya, mereka menyita paspor pendeta, secara efektif menahannya di negara itu. Tanggal pengadilan selanjutnya telah ditetapkan pada tanggal 12 Desember.

    "Pastor Nerren terperangkap di India tanpa paspor, membuat tugas yang paling biasa pun menjadi sulit," catat ACLJ. "Dia tidak bisa pergi. Dia tidak bisa pulang ke rumah kepada istri, anak-anak, dan cucu-cucunya yang pasti tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi pada kakek mereka. Dia tidak dapat merawat putrinya yang berkebutuhan khusus di sini di Amerika Serikat yang membutuhkan bantuan sepanjang waktu, yang berarti istrinya dibiarkan merawatnya sendirian, sementara juga terus-menerus mengkhawatirkan suaminya. Seluruh keluarganya menderita ketidakadilan ini."

    Dalam sebuah pernyataan kepada kelompok itu, istri Bryan, Rhonda, mengeluarkan panggilan doa yang mendesak.

    Baca juga: Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen


    "Suamiku tidak melakukan kesalahan," katanya. "Satu-satunya kejahatannya adalah memenuhi cintanya yang teguh kepada Yesus." Istri yang putus asa itu menambahkan bahwa putrinya yang berkebutuhan khusus "membutuhkan ayahnya di rumah."

    "Tolong doakan keluarga kami. Berdoalah untuk hati para pejabat yang memiliki kekuatan untuk mengembalikan paspornya dan membiarkan dia kembali pulang kepada kami. Dan berdoalah untuk tim hukum kami di ACLJ karena mereka bekerja atas nama kami untuk membawanya pulang."

    Menurut para penduduk Tennesse, Pastor Jim Gore dari Sevierville, adalah salah satu dari mereka yang bepergian dengan Nerren selama insiden itu, telah mengkonfirmasi bahwa istri dan pengacara Nerren akan bertemu dengan Senator negara bagian Marsha Blackburn dan Lamar Alexander di Washington, DC pada hari Rabu untuk membahas Kasus Nerren.

    Jika Anda ingin menandatangani petisi ACLJ untuk mengadvokasi pembebasan Pastor Nerren, Anda dapat melakukannya di sini.


    William Stark dari International Christian Concern, pengawas penganiyaan agama terkemuka berbasis di D.C, mengatakan kepada Faithwire bahwa hal itu menyangkut Nerren yang "tampaknya menjadi sasaran para petugas bea cukai setelah ia diminta untuk mengungkapkan identitas agamanya."

    "Jika masalah ini benar-benar tentang Undang-Undang Manajemen Valuta Asing dan dana yang dibawa Pastor Nerren, mengapa Pastor Nerren ditanya tentang identitas agamanya dan mengapa jawaban Pastor Nerren memiliki konsekuensi yang sangat parah?" tanya Stark.

    Stark menambahkan bahwa "jika ada masalah dengan Pastor Nerren dan dana tersebut, maka mengapa ini tidak ditangani oleh para petugas bea cukai di bandara New Delhi? Mengapa dia diizinkan untuk melanjutkan ke lokasi yang lebih pedesaan hanya untuk ditangkap pada saat kedatangannya?"

    "Jika ini benar-benar merupakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Manajemen Valuta Asing, bukankah petugas bea cukai telah menangani masalah ini di bandara Delhi dengan menyita dana dan / atau meminta Pendeta Nerren mengisi formulir pernyataan pabean?" Stark menambahkan. "Kami di sini, International Christian Concern, berharap situasi ini dapat diselesaikan dengan segera dan adil. Pastor Nerren telah ditahan di India selama 25 hari. Adalah harapan kami bahwa ia akan segera dibebaskan dan diizinkan untuk kembali ke keluarga dan komunitas gerejanya di sini di AS."

    Baca juga: Dokter Muslim Yang Bertobat Dan Menjadi Kristen, Mendirikan Lebih Dari 50 Gereja


    Teruslah membawa keluarga dan teman-temannya dalam doa Anda saat ini. Kami akan terus memposting Anda kabar berita tersebut saat mengalami kemajuan.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "'Kejahatan Satu-Satunya Adalah Memenuhi Cintanya Kepada Yesus': Kata Istri Pendeta Amerika Yang Ditangkap di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel