Recent Posts

    Kata-Kata Terakhir dari Pendeta yang Dibunuh untuk Istri: 'Aku Akan Pergi Untuk Menginjili'


    Misionaris yang dibunuh secara brutal di Eropa awal bulan ini disebut sebagai martir oleh Asosiasi Misi Pastor Korea (KPMA). KPMA juga menyerukan doa untuk keluarganya yang berduka, yang mencakup seorang putra berusia 4 tahun, dan seorang istri yang dilaporkan melahirkan anak kedua mereka hanya beberapa hari setelah pembunuhan yang mengerikan itu.

    Menyusul berita memilukan tentang pembunuhan Pastor Jinwook Kim, KPMA mengeluarkan pernyataan berkabung atas apa yang mereka sebut sebagai martir dalam serangan kekerasan di Turki pada tanggal 19 November.

    Baca juga: 'Mereka Datang Untuk Membunuh Dia': Penginjil Korea Ditikam Hingga Tewas di Jalanan Turki


    Pastor Jinwook Kim, 41, telah pindah ke wilayah itu bersama keluarganya setelah mendengar tentang penderitaan pengungsi Suriah yang terpaksa melarikan diri dari kehancuran perang dengan menyeberangi perbatasan ke Turki.

    Kim mendirikan pelayanannya di Turki timur dengan harapan melayani beberapa orang yang paling rentan dan membutuhkan di dunia. Pada tahun terakhir, ia pindah ke Diyarbakir untuk membantu para pengungsi di sana dan memberitakan Injil.

    Pernyataan KPMA berbunyi: "Pada tanggal 19, Pendeta Jinwook Kim mengatakan kepada istrinya yang sedang hamil besar bahwa ia akan 'pergi keluar untuk menginjili.' Itu telah menjadi jalan terakhirnya. Setelah dia diserang, dia dipindahkan ke rumah sakit terdekat, tetapi sayangnya dia dipanggil oleh Tuhan keesokan harinya. Pemakaman diadakan di Turki pada tanggal 21 dengan ratusan pejabat Kristen yang berduka."

    KPMA menyatakan: "Dari masa Gereja mula-mula, sejarah Gereja telah menjadi sejarah kemartiran. Bibit yang ditaburkan dalam darah kemartiran bertunas dan menghasilkan buah. Kebangkitan rohani yang luar biasa akan terjadi dalam darah kemartiran yang dicurahkan oleh Misionaris Jinwook Kim di Korea dan Turki."

    Baca juga: Istri Pendeta yang Terbunuh Melahirkan Anak Kedua Hanya Beberapa Hari Setelah Kematian Suaminya


    "Berdoalah untuk kenyamanan dan kedamaian Allah bagi keluarga yang berduka dalam kesedihan dan penderitaan."

    KPMA juga menyatakan bahwa pelayanan akan berlanjut di wilayah Turki di mana darah martir suci ditumpahkan dan untuk para pengungsi Kurdi yang telah dirawat Kim. Organisasi menyerukan pemerintah Turki untuk menyelidiki kasus ini sesuai dengan proses hukum dan memastikan hasil yang adil.

    (Sumber: Christiantoday)

    3 Komentar untuk "Kata-Kata Terakhir dari Pendeta yang Dibunuh untuk Istri: 'Aku Akan Pergi Untuk Menginjili'"

    1. darah martirmu tdk akan sia-sia... Pengorbananmu menjdi saksi dlm pemberitaan Injil Yesus Kristus bagi seluruh dumia...selamat jalan penginjil martir Tuhan Yesus Kristus menyambutmu di sorga. Amin

      BalasHapus
    2. Tugasmu tlh Selesai Pak,,,Semoga Keluarga yg d tinggalkan ttp Kuat Dlm Tuhan,,,🙏😇

      BalasHapus
    3. Sungguh mulia pengorbanan mu pak pen...

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel