Recent Posts

    Istri Pendeta yang Terbunuh Melahirkan Anak Kedua Hanya Beberapa Hari Setelah Kematian Suaminya


    Istri dari seorang Pendeta yang ditikam hingga mati di Turki pada tanggal 19 November dilaporkan melahirkan anak kedua mereka hanya beberapa hari setelah tragedi itu. Pastor Jinwook Kim, 41 tahun, yang telah menggembalakan sekelompok kecil orang Kristen di kota Diyarbakir, dibunuh secara tragis setelah ditikam tiga kali - dua kali di hati dan sekali di punggung.

    Pejabat pemerintah bersikeras bahwa serangan terhadap Kim adalah perampokan, bukan pembunuhan atas kepercayaan Kristennya. Namun, penduduk setempat percaya Kim menjadi sasaran karena keyakinannya.

    Baca juga: 'Mereka Datang Untuk Membunuh Dia': Penginjil Korea Ditikam Hingga Tewas di Jalanan Turki


    Menurut International Christian Concern, penduduk setempat di daerah itu telah meminta penyelidikan polisi setelah pembunuhan itu. "Ini adalah martir pertama sejak Malatya. Pemerintah Turki telah memulai deportasi besar-besaran para pemimpin Protestan yang melayani di Turki selama bertahun-tahun," kata seorang pemimpin gereja setempat kepada ICC. "Tetapi deportasi tidak cukup bagi penginjil. Serangan semacam ini akan menakut-nakuti (mereka). Saya pikir ini adalah level terakhir dari sebuah rencana, seperti China."

    Penginjil lain di Turki dilaporkan menerima ancaman pembunuhan hanya sehari sebelum pembunuhan Kim. Dia menegaskan bahwa serangan itu bermotivasi agama. "Ini bukan hanya perampokan; mereka datang untuk membunuhnya," katanya, menurut ICC. "Kami selalu mendapat ancaman. Seorang saudara menubuatkan beberapa hari yang lalu bahwa mereka (pemerintah) akan mengusir orang-orang asing ini, dan mungkin membunuh beberapa saudara Turki. Mereka akan menimbulkan kekacauan. Mereka tahu bahwa saya sedang berusaha menyebarkan Injil, sehingga mereka dapat menargetkan saya juga. Ini mungkin sebuah pertanda."

    Claire Evans, Manajer Regional ICC untuk Timur Tengah menyatakan: "Kemartiran tidak normal di Turki, dan insiden ini dengan sedih menunjukkan hanya berapa banyak negara telah berubah. Tahun ini, kami telah melihat peningkatan yang signifikan dalam insiden yang membuktikan bagaimana lingkungan telah tumbuh lebih bermusuhan terhadap agama Kristen. "

    Syok, kesedihan, dan ketakutan bergema di kalangan komunitas Kristen Turki setelah serangan itu.

    Baca juga: Lagi, Penerjemah Alkitab Kamerun Dibunuh di Rumahnya


    Kematian pendeta datang pada waktu yang semakin sulit bagi orang Kristen di Turki, dengan beberapa pemimpin gereja asing dipenjara atau dideportasi sejak kudeta yang gagal pada tahun 2016.

    Andrew Brunson, seorang pendeta Amerika, menghabiskan dua tahun di penjara karena tuduhan terorisme dan spionase (pengintaian) sebelum dibebaskan setelah AS memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Turki.

    Baca juga: Pendeta Andrew Brunson Ungkapkan Bagian Alkitab yang Menolongnya Bertahan di Penjara Turki

    Bulan lalu, CSW mengatakan papan reklame muncul di kota Konya yang konservatif di barat daya yang mendorong umat Islam untuk tidak berteman dengan orang Yahudi dan Kristen.

    Badan amal itu memperingatkan bahwa minoritas Kristen di negara itu semakin menjadi sasaran permusuhan, kebencian, dan sentimen anti-Kristen.

    Ia menambahkan bahwa pembunuhan Kim telah membawa kembali kenangan menyakitkan dari penyiksaan dan pembunuhan tiga orang Kristen tahun 2007 di sebuah penerbit di kota Malatya.

    Baca juga: Kata-Kata Terakhir dari Pendeta yang Dibunuh untuk Istri: 'Aku Akan Pergi Untuk Menginjili'


    Thomas meminta pemerintah Turki untuk mengambil tindakan untuk menghentikan penargetan orang-orang Kristen dan minoritas lainnya.

    "Pemerintah juga harus menindak pidato kebencian yang menargetkan orang-orang Kristen dan minoritas agama lain, karena memfasilitasi suasana di mana masyarakat ini berada pada risiko yang meningkat," katanya.

    "Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk menekan pemerintah Turki untuk mengakhiri semua bentuk diskriminasi terhadap minoritas agama, dan menghormati kewajiban konstitusionalnya untuk melindungi dan menghormati hak-hak semua warga negara terlepas dari afiliasi agama atau latar belakang etnis mereka."

    (Sumber: Christiantoday)

    1 Komentar untuk "Istri Pendeta yang Terbunuh Melahirkan Anak Kedua Hanya Beberapa Hari Setelah Kematian Suaminya"

    1. Turut berdukacita, buat keluarga yg ditinggalkan kuat dan meneruskan perjuangan pak pen..Tuhan itu dahsyat

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel