Recent Posts

    China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah


    Para otoritas komunis menghancurkan sebuah megagereja yang memiliki 3.000 tempat duduk selama akhir pekan, menggunakan sebuah ekskavator besar untuk merobohkan bangunan tersebut ketika para anggota jemaat dan warga menyaksikan tanpa daya, menurut China Aid.

    Bangunan besar – yang menyerupai banyak bangunan gereja besar di Amerika Serikat dan di puncaknya terdapat menara dan salib – terletak di provinsi Anhui, yang berada di bagian timur negara itu dan berpenduduk sekitar 60 juta jiwa.

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    Jemaat itu adalah bagian dari jaringan gereja yang diakui secara resmi di China. Para pejabat komunis tidak memiliki dokumen hukum yang tepat untuk memerintahkan penghancuran, China Aid melaporkan. China Aid merupakan pemantau penganiayaan agama di negara itu.

    Sebuah video China Aid menunjukkan ekskavator merobohkan bangunan itu, seketika potongan-potongan beton tersebut jatuh menjadi tumpukan puing-puing di tanah.

    "Ini adalah contoh jelas lainnya yang menunjukkan peningkatan penganiayaan agama dewasa ini oleh rezim Komunis China," kata Bob Fu, presiden China Aid. "Pengabaian total terhadap perlindungan kebebasan beragama seperti yang diabadikan dalam Konstitusi Partai Komunis sendiri memberi tahu seluruh dunia Presiden Xi bertekad untuk melanjutkan perangnya melawan umat Kristen yang damai. Kampanye ini pasti akan gagal pada akhirnya."

    Para pejabat juga menahan para pendeta gereja, Geng Yimin dan Sun Yongyao, dengan tuduhan "mengumpulkan kerumunan untuk mengganggu ketertiban sosial," lapor China Aid.

    China secara resmi mengakui dua badan Kristen: Three-Self Patriotic Movement dan the Chinese Patriotic Catholic Association. Gereja-gereja dalam dua jaringan itu, bagaimanapun, tidak memiliki kebebasan untuk beribadah sesuai pilihan mereka. Di masa lalu, pejabat Komunis telah mengubah khotbah, memaksa penghapusan salib, dan melarang Sekolah Minggu untuk anak-anak. Hukum melarang perubahan agama pada anak di bawah umur.

    Baca juga: China Mengganti 10 Perintah Allah Dengan Kutipan Presiden Xi di Dalam Gereja


    Kurangnya kebebasan beragama adalah salah satu alasan jutaan orang Kristen telah pergi ke bawah tanah untuk beribadah di gereja rumah secara ilegal.

    Awal tahun ini, seorang pendeta Three-Self mengatakan kepada Bitter Winter, sebuah organisasi pengawas agama, bahwa pemerintah "secara halus mengubah iman kami" dengan memaksa para pendeta untuk mengikuti persyaratan yang tidak sesuai dengan Alkitab. Pendeta itu diperintahkan untuk berkhotbah tentang Konfusius.

    "Ini adalah erosi kekristenan," kata pendeta itu.

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel