Recent Posts

    Berjumpa Tuhan dan Temukan Makna Hidup Saat Mengalami Kecelakaan Pesawat – Dave Jonsson: 'Yesus Sungguh Harta Yang Berharga'


    Nama saya Dave Jonsson, saya selamat dari kecelakaan pesawat. Saat itu pada tanggal 18 Agustus 2007. Saya dan ketiga teman saya memutuskan untuk terbang di Squamish, British Columbia.

    Dan teman saya, Gudni, yang berkunjung dari Islandia, rupanya memiliki lisensi pilot. Ketika kami tiba di tikungan yang satu ini, Gudni menjadi sangat terkejut karena di ujung lembah itu, terlihat awan-awan. Saya hanya ingat Gudni berkata, "Ya ampun, kita harus memutar pesawat dan mengeluarkan peta karena kita perlu mencari jalur yang berbeda untuk diambil!" Dan kita melihat bahwa di samping lembah yang sedang kita lalui, ada lembah lain yang membawa kami ke tujuan yang sama. Dan ketika kami terbang di sudut lembah tersebut, sangatlah jelas bahwa lembah ini bukan lembah yang baik untuk dilalui karena lembah tersebut sangat sempit dan di ujung lembah itu, gunung-gunung membesar dengan sangat cepat.


    Saya ingat melihat Gudni dan ada sebuah fokus dan intensitas karena situasi ini dapat menyebabkan kematian. Itu bisa menyebabkan pesawat kami jatuh. Saya ingat saya menjadi takut, merasakan pikiran seperti: "Saya bisa mati." Ketika ia memperlambat pesawat, itu benar-benar melambat sehingga berhenti.

    Sebelum mengalami pesawat jatuh, saya benar-benar tidak memiliki arah dalam hidup saya. Saya benar-benar tidak tahu ke mana saya akan pergi atau apa yang sedang saya lakukan. Saya mengerjakan pekerjaan dead-end job (Pekerjaan yang tidak ada jenjang karirnya) dan hidup dengan gaji yang hanya bisa memenuhi kebutuhan, mengkonsumsi narkoba, pindah dari satu hubungan ke hubungan lain. Saya tidak memiliki tujuan nyata dan tidak memiliki arti hidup yang nyata. Saya sedang mencari.

    Saya tidak tahu apakah Anda pernah memiliki kerabat yang berada di akhir hidup mereka, tetapi saya ingat sebagai seorang anak lelaki berusia delapan tahun, melihat seorang paman yang sedang mendekati ajalnya. Dan paman ini, dia menyukai barang-barang Perang Dunia Kedua-nya, dan dia menyimpan barang barang tersebut dan sama seperti saya mencintai pamanku, melihatnya di akhir hidupnya terasa aneh bagiku sebagai anak lelaki berusia delapan tahun karena tiba-tiba paman ini tidak lagi berbicara tentang semua barangnya. Dia tidak lagi berbicara tentang dirinya sendiri.

    Baca juga: "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu'"


    Dia hanya ingin berbicara dengan orang-orang yang dia cintai dan teman-teman yang telah berbagi kehidupan dengannya. Dan paman ini yang tidak pernah ingin berbicara tentang Tuhan, tiba-tiba, di saat-saat terakhir hidupnya, semua yang ingin dia bicarakan adalah Tuhan.

    Kembali ke kisah saya, ketika baling-baling melambat dan saya merasakan perut saya naik ke dada saya, dan ketika saya menutup mata saya dan mengulurkan kaki saya dan mulai mendengar suara sayap mengenai pohon, dan ketika pesawat jatuh— untuk bangun ke kesempatan kedua dalam hidup dan menunggu enam jam untuk dicari dan diselamatkan — ingatan paman saya kembali kepadaku. Dan saya merasa hal yang sama dengan paman saya, di mana tiba-tiba, makna hidup menjadi sangat jelas.

    Setelah kecelakaan pesawat, hidupku jauh berbeda. Prioritasku benar-benar berubah. Yesus benar-benar harta yang berharga bagiku, dan seperti saya menghargai Yesus, saya merasa ada penghiburan dalam hal itu, ketika mengetahui bahwa Anda dicintai oleh Tuhan — bahwa Tuhan bukanlah Orang yang menakutkan di atas awan. Dia adalah seorang Bapa, dan karena hubungan yang nyata dengan Tuhan yang sejati – Yesus – ada perasaan puas yang luar biasa. Dan Yesus mencintaiku. Saya dicintai oleh Tuhan!

    Baca juga: 'Bagaimana Yesus Sembuhkan Saya Dari Sakit Mental Setelah 9 Kali Upaya Bunuh Diri' – Shannon Palmer


    Tuhan sangat berharga dan dikatakan di dalam Alkitab, cintailah Tuhan dengan segenap hati, dengan segenap pikiran, dan dengan segenap kekuatanmu. Lakukan itu dan kasihi sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.

    Jadi di situlah saya menemukan makna hidup saya. Di mana Anda menemukan milikmu?

    (Sumber: mystory.me)

    Belum ada Komentar untuk "Berjumpa Tuhan dan Temukan Makna Hidup Saat Mengalami Kecelakaan Pesawat – Dave Jonsson: 'Yesus Sungguh Harta Yang Berharga'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel