Recent Posts

    Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani


    Kurang dari seminggu setelah para penggembala Muslim Fulani menculik enam gadis remaja dari sebuah sekolah menengah yang dikelola seorang Kristen di utara-tengah Nigeria, serangan lain di daerah yang sama menyebabkan terbunuhnya seorang wanita Baptis dan penculikan empat orang lainnya dari gereja yang sama, kata sumber.

    Para penggembala Muslim Fulani membunuh Ezra Haruna, seorang anggota Gereja Godiya Baptist di desa Ungwan Barau, dalam serangan terhadap desa dekat Udawa di Kabupaten Chikun, negara bagian Kaduna, pada pukul 4 pagi Senin, 7 Oktober, kata seorang anggota gereja kepada Morning Star News.


    Empat anggota gereja lainnya, termasuk Jummai Ido, istri pendeta gereja, diculik dalam serangan itu, kata anggota Gereja Godiya Baptist Joseph Umarau.

    "Tiga orang lainnya yang juga diculik selama penyerangan itu adalah Luka Auta, Sale Auta [saudara] dan Yakubu Audu," kata Umaru kepada Morning Star News.

    Dia mengatakan para penggembala bersenjata menyerbu komunitas dan menembak tanpa pandang bulu ke rumah-rumah, memaksa para penduduk untuk melarikan diri ke semak-semak di sekitar desa.

    Pada tanggal 3 Oktober, para gembala Muslim Fulani menculik enam siswa perempuan Kristen dan dua guru dari Universitas Engravers, sebuah sekolah menengah yang dikelola oleh seorang umat Kristen di desa Kakau, juga di Kabupaten Chikun. Delapan tetap di tahanan.

    Gubernur Kaduna Nasir el-Rufai mengatakan kepada media pada Jumat (4 Oktober) bahwa "para bandit," istilah yang digunakan oleh para pejabat dan media Nigeria yang enggan menghubungkan penculikan dengan sesama suku Fulani, sedang bekerja bersama unsur-unsur kelompok ekstremis Islam Boko Haram.

    Baca juga: Lagi, Penerjemah Alkitab Kamerun Dibunuh di Rumahnya


    "Kami telah menerima intelijen sekitar tiga bulan lalu bahwa para bandit telah terhubung dengan beberapa elemen Boko Haram, dan mereka akan menargetkan sekolah untuk menculik anak-anak karena mereka tahu bahwa itulah yang membuat berita," kata El-Rufai.

    Desa Kakau terletak di sabuk penculikan negara bagian dan sedang dalam perjalanan ke desa Kwanti, tempat Morning Star News tahun lalu melaporkan pemindahan banyak orang Kristen karena penculikan oleh para gembala Fulani yang bersenjata, menurut pata penduduk setempat.

    Baca juga: 6 Gadis dan 2 Anggota Staf Diculik dari Sekolah Kristen di Nigeria

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Wanita Kristen Baptis Dibunuh dan Empat Lainnya Diculik oleh Penggembala Fulani"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel