Recent Posts

    Trump Menjadi Presiden Pertama yang Menjadi Tuan Rumah Pertemuan Kebebasan Beragama PBB


    Donald Trump telah menjadi Presiden AS pertama yang menjadi tuan rumah pertemuan di PBB tentang kebebasan beragama.


    "Sebagai Presiden, melindungi kebebasan beragama adalah salah satu prioritas tertinggi saya," kata Trump kepada bangsa-bangsa di dunia pada hari Senin.

    Dalam pidatonya di hadapan PBB, Presiden Trump menunjuk ke statistik yang mengkhawatirkan yang menunjukkan 80% populasi dunia tinggal di negara-negara di mana kebebasan beragama terancam, dibatasi, atau bahkan dilarang.

    "Ketika saya mendengar angka tersebut, saya berkata, 'Tolong kembali dan periksa karena hal itu tidak mungkin benar.' Dan sayangnya statistik itu menunjukkan 80%," kata Trump.

    Dan para pengikut Kristus berada di antara yang paling teraniaya di seluruh dunia. Faktanya, diperkirakan 11 orang Kristen mati setiap hari karena iman mereka.

    "Maksud saya hanya pikirkan ini, 11 orang Kristen mati setiap hari untuk mengikuti pengajaran Kristus," kata Trump.

    Baca juga: Mike Pence Bertemu Dengan Aktivis Kebebasan Beragama untuk Membahas Penganiayaan di Tiongkok


    Namun dia mengatakan masalah penganiayaan jelas jauh lebih luas. "Pada tahun 2016, seorang imam Katolik berusia 85 tahun dibunuh dengan kejam saat merayakan misa di Normandia, Prancis. Pada tahun lalu, Amerika Serikat mengalami serangan anti-Semit yang mengerikan terhadap orang-orang Yahudi Amerika di rumah-rumah ibadat di Pennsylvania dan California. Pada bulan Maret, para umat Islam yang berdoa bersama keluarga mereka dibunuh secara sadis di Selandia Baru. Pada hari Minggu Paskah tahun ini, para teroris membom gereja-gereja Kristen di Sri Lanka, menewaskan ratusan umat yang setia. Siapa yang akan percaya hal ini bahkan mungkin?" kata Trump.

    Menanggapi penganiayaan agama global ini, Presiden mengumumkan dana tambahan $25 juta untuk melindungi situs dan relik keagamaan. Juga akan ada koalisi bisnis baru yang berfokus pada para pekerja.

    Baca juga: Trump Umumkan Pendanaan $25 Juta untuk Melindungi Kebebasan Beragama: ‘Amerika Mendukung Orang Percaya’

    "Ini adalah pertama kalinya ini dilakukan," kata Trump. "Inisiatif ini akan mendorong sektor swasta untuk melindungi orang-orang dari semua agama di tempat kerja."

    "Saya pikir faktanya adalah bahwa hal itu bukan hanya kata-kata dari pihak administrasi ini," kata Frank Gaffney. "Saya percaya bahwa upaya Presiden atas nama Pastor Brunson jelas bahwa dia menggunakan alat-alat kekuatan Amerika."

    Gaffney, CEO dari Save the Persecuted Christians, mengatakan sekarang terserah dunia untuk mengikutinya.

    "Pesan yang paling penting, dia sangat menyampaikan fakta dengan kehadirannya di acara ini. Dia mengingatkan bangsa-bangsa di dunia," katanya.

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Tuntut Iran Bebaskan Wanita Kristen, Bersumpah 'Amerika Akan Dukung Umat Kristen'


    Presiden mendesak negara-negara untuk mencabut undang-undang yang membatasi kebebasan beragama dan meningkatkan penuntutan atas kejahatan terhadap orang-orang beriman.

    "Untuk menghentikan kejahatan terhadap orang-orang beriman, membebaskan tahanan yang berhati nurani, mencabut undang-undang yang membatasi kebebasan beragama dan berkeyakinan, melindungi yang rentan, yang tidak berdaya, dan yang tertindas, Amerika mendukung orang-orang percaya di setiap negara yang hanya meminta kebebasan untuk hidup sesuai dengan iman kepercayaan yang ada di dalam hati mereka sendiri," katanya.

    Baca juga: Guru Kenya Memimpin Doa di Kongres AS  (Video)

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Trump Menjadi Presiden Pertama yang Menjadi Tuan Rumah Pertemuan Kebebasan Beragama PBB"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel