Recent Posts

    'Saya Membagikan Injil Dengan Pemerkosa Saya'


    Gwynneth Pugh–Jones diserang dengan pisau di rumahnya sendiri. Dia menjelaskan bagaimana, bertahun-tahun kemudian, dia dapat mengkhotbahkan Injil kepada penyerangnya, dan mengalami penyembuhan yang ajaib.

    Gwynneth Pugh–Jones baru berusia 18 tahun ketika dia mengalami pengalaman traumatis yang membuatnya merasa seolah-olah dia “tidak bisa mengalihkan pandangannya kepada Tuhan lagi”. Gwynneth, seorang perawat dalam pelatihan, dengan bahasanya sendiri, "cukup naif", dan telah menjadi teman baik dengan seorang pria yang ia pilih untuk tidak disebutkan namanya.


    Memilih malam ketika dia tahu semua teman serumah Gwynneth akan keluar ke tempat kerja, pria ini mengajaknya keluar untuk makan malam, mengantarnya pulang ke rumah dan jalan masuk ke rumah. "Saya adalah seorang Kristen dan saya memiliki pandangan yang kuat tentang seks sebelum menikah. Saya menjelaskan kepadanya apa keyakinan dan nilai-nilai saya, tetapi sayangnya dia menyalahgunakan nilai-nilai itu," jelas Gwynneth. Selama enam jam yang mengerikan, Gwynneth menjadi sasaran serangan ganas di ujung pisau. Dia diperkosa dan dibakar dengan rokok. Setelah itu dia ingat duduk di kamar mandi selama berjam-jam, mencoba merasa utuh dan bersih lagi.

    Terlepas dari kejahatan serius yang dilakukan terhadapnya, Gwynneth tidak membagikan cobaannya kepada siapa pun: "Ketika itu terjadi pada saya, tidak ada mekanisme pelaporan seperti yang ada sekarang; rumah-rumah perlindungan, tempat-tempat yang didirikan untuk menerima seseorang yang pernah mengalami pemerkosaan," katanya. Alih-alih, dia memilih untuk mencurahkan energinya untuk menjadi perawat terbaik yang dia bisa.

    Tidak sampai 14 tahun kemudian, ketika Gwynneth menikah dan menantikan anak ketiganya, dia  diliputi kekhawatiran bahwa penyerangnya mungkin melukai orang lain. "Saya tidak tahan berpikir bahwa itu bisa saja terjadi pada salah satu putri saya," katanya. Jadi dia mendekati seorang teman yang adalah seorang perwira polisi dan memintanya untuk mencari catatan mereka. Yang mengejutkannya, lelaki itu terdaftar dalam database, baru-baru ini ditangkap di pantai selatan karena menyerang seorang anak di bawah umur.

    Insidensi-Tuhan

    "Pada saat yang sama saya berada di taman bermain sekolah dan seorang ibu yang benar-benar hancur hatinya sedang menangis," jelas Gwyneth. "Jadi saya melakukan yang terbaik dan saya mengambilnya dan membawanya pulang – karena kami tinggal dekat dengan sekolah – dan saya memberinya kesempatan untuk berbicara tentang apa yang membuatnya kecewa."

    Baca juga: "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu'"


    Ketika ibu itu berterus terang, dia mulai berbicara tentang saudara lelakinya yang baru saja ditangkap. Dia tidak bisa percaya bahwa dia akan melakukan kejahatan merusak seperti itu. Segera, Gwyneth menyadari bahwa saudara dari perempuan ini adalah orang yang sama yang telah menyerangnya. "Fakta-fakta begitu cocok," dia menjelaskan. Tetapi ketika Gwynneth mengungkapkan kebenaran yang mengejutkan, menjadi jelas bahwa dia tidak siap untuk mendengarkan dan keduanya berpisah dengan cara yang buruk. "Aku tidak marah padanya. Maksudku, aku punya saudara laki-laki, dan aku mungkin akan bereaksi dengan cara yang sama: tidak ingin percaya bahwa saudaraku dapat melakukan sesuatu seperti itu."

    Enam bulan kemudian ketika wanita itu kembali untuk meminta maaf dan memberi tahu Gwyneth hasil dari kasus pengadilan. Saudara laki-lakinya dinyatakan bersalah dan sekarang di penjara dengan pengawasan bunuh diri. "Dia sangat tertekan dan sakit karena dahsyatnya apa yang telah dia lakukan," kata Gwyneth. Dia secara khusus tersiksa oleh ingatannya tentang melecehkan seorang wanita Kristen yang dulu dia kenal. "Itu adalah perjuangan terbesarnya, menyadari konsekuensi dari itu, dan bagaimana itu pasti mempengaruhi hidup saya sejak saat itu."

    Dan kemudian dia bertanya apa yang menurutnya sebagai pertanyaan yang mustahil: "akankah saya mempertimbangkan untuk mengunjungi saudaranya di penjara?"

    Gwynneth bertanya kepada Tuhan apa yang harus dia lakukan dan mencari nasihat hukum sebelum memutuskan untuk mengunjunginya. "Saya memang memiliki beberapa hal yang ingin saya sampaikan kepadanya dan saya melatih apa yang akan saya katakan, tetapi ketika saya duduk di kursi di seberangnya, semua itu menghilang. Ketika saya melihat pria yang hampir tidak dikenal ini di depan saya, benar-benar hancur, Tuhan menunjukkan kepada saya bagaimana Dia melihatnya, dan itu adalah momen nyata dari belas kasih yang saleh. Dia menunjukkan kepada saya pria ini dipulihkan. Dia menunjukkan kepada saya dia sebagai seorang pangeran, sebagai saudara, seseorang dengan nilai sejati absolut. Dia menunjukkan saya bahwa dia terlihat sehat."

    Baca juga: Dokter yang Bertahan Hidup dari Ebola Kembali Ke Afrika Sebagai Misionaris: 'Kami Percaya Tuhan Buka Jalan'


    Mengesampingkan ketakutan dan amarahnya sendiri tentang apa yang telah dia lakukan padanya, Gwyneth mengunjunginya lima kali lebih dari 18 bulan, setiap kali berbagi imannya dan berbicara kepadanya tentang rahmat Tuhan. Pada akhir masa itu ia menjadi seorang Kristen. "Itu sangat melegakan karena dia menemukan kedamaian," kata Gwynneth, menjelaskan bahwa dia meminta tim kapelan untuk mengambil alih pemuridannya sejak saat itu, memberi ruang bagi dirinya sendiri untuk penyembuhannya. Sementara itu, ia mengakui lebih banyak kejahatan dan hukumannya diperpanjang.

    Berdoa bersama Pelaku

    Gwynneth memutuskan untuk berhenti mengunjungi penjara, tetapi beberapa tahun kemudian, dia mendengar kabar bahwa pria itu telah menderita penyakit yang membatasi hidup. Panggilan telepon dari layanan penjara menyusul. "Dia menunjukkan masa kritis dan dalam masa kritisnya itu dia bertanya apakah saya mau pergi dan berdoa bersamanya."

    "Awalnya saya benar-benar tidak yakin untuk masuk dan mungkin butuh dua minggu untuk membuat keputusan. Ketika saya masuk, dia telah dipindahkan ke rumah sakit dengan alasan mengurangi rasa sakit, tetapi dia masih dijaga oleh penjaga penjara bersamanya. Saya duduk dan melakukan apa yang dia minta: saya berdoa bersamanya; berdoa agar dia tenang; berbicara kasih padanya; dan ketika saya berdoa dengannya, dia meninggal."

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus


    "Merupakan suatu keistimewaan untuk dapat berdoa baginya meskipun kami mengalami perjalanan yang sulit bersama ... sebuah belas kasih untuk dapat melakukan itu."

    Setelah dia meninggal, Gwynneth diberikan surat yang dia tulis. Di dalamnya dia menjelaskan bagaimana dia tidak pernah bisa cukup berterima kasih padanya karena telah memaafkannya dan atas belas kasih yang telah ditunjukkannya kepadanya "dan bagaimana itu membebaskannya untuk dapat melanjutkan hidupnya," katanya.

    Bekas Luka yang Menghilang

    Tuhan telah membawa Gwynneth dalam perjalanan penyembuhan dan keutuhan yang luar biasa, tetapi masih ada banyak lagi yang akan terjadi. Bertahun-tahun kemudian, ketika dalam retret dia diminta memikirkan apa pun yang mungkin perlu dia bertobat. "Dalam keramaian orang telah dinubuatkan Yesaya 54 kepada saya: rasa malu para perempuan muda dipulihkan. Jadi saya dengan tenang berkata: "Tolong singkirkan rasa malu tersebut." Saya juga bertobat dari ketidakpercayaan saya tentang di mana Tuhan selama enam jam dari cobaan saya."

    Malam itu dia bermimpi terbaring di ranjang rumah sakit yang masih asli, berguling dan berputar. Setiap kali dia terbangun dari tidur, dia dengan lembut dan penuh kasih sayang ditenangkan oleh Seseorang yang secara naluriah dia tahu adalah Tuhan. "Saya tahu saya aman dan saya tahu saya benar-benar dicintai dan semuanya akan baik-baik saja."

    Baca juga: Bocah 6 Tahun Gunakan Uang Perjalanan Ultah ke Disney World Untuk Membantu Pengungsi Topan Dorian


    Ketika dia bangun dan pergi untuk mandi pagi dia mendengar suara itu lagi, kali ini mendorongnya untuk berani melihat ke belakang, yang masih memiliki bekas luka dari serangan itu. "Tidak ada apa-apa di sana, bekas luka telah hilang. Tuhan tidak hanya menyembuhkan saya secara emosional dan spiritual, tetapi dia juga menyembuhkan saya secara fisik dan itu luar biasa. Hal tersebut membawa saya ke tingkat keintiman baru sepenuhnya bersamaNya," katanya. "Pesan saya untuk siapa pun yang telah mengalami cobaan serupa adalah: 'Jangan pernah ragu untuk membawa apa pun kepada Tuhan. Tuhan tidak takut akan rasa malu, Dia tidak ingin Anda menanggung rasa malu itu. Dia hanya ingin kamu bebas, menjalani kehidupan penuh.'"

    (Sumber: PremierChristianity)

    Belum ada Komentar untuk "'Saya Membagikan Injil Dengan Pemerkosa Saya'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel