Recent Posts

    Robot di Atas Mimbar? Nubuatan Alkitab Akhir Zaman Sedang Digenapi


    Pendeta robot dapat menyampaikan khotbah dan bergerak untuk berinteraksi dengan para penyembah.

    Seorang Pendeta baru bernama Mindar berkhotbah di Kodaiji, di sebuah kuil Budha yang berusia 400 tahun di Kyoto, Jepang. Seperti anggota kependetaan lainnya, pendeta ini dapat menyampaikan khotbah dan bergerak untuk berinteraksi dengan para penyembah. Tetapi Mindar datang dengan beberapa sifat yang tidak biasa. Tubuh yang terbuat dari aluminium dan silikon, sebagai permulaan.

    Mindar adalah sebuah robot.


    Didesain agar terlihat seperti Kannon, dewa rahmat Buddha, mesin seharga 1 juta dolar ini merupakan upaya untuk menyalakan kembali hasrat orang-orang terhadap iman mereka di negara di mana keanggotan keagamaan sedang menurun.

    Untuk saat ini, Mindar tidak bertenaga AI. Itu hanya mengulangi khotbah yang diprogram sebelumnya tentang Sutra Hati berulang kali. Tetapi pembuat robot mengatakan mereka berencana untuk memberikannya kemampuan pembelajaran mesin yang akan memungkinkannya untuk menyesuaikan umpan balik dengan masalah spiritual dan etika spesifik penyembah.

    "Robot ini tidak akan pernah mati;  hanya akan terus memperbarui dirinya dan berkembang," kata Tensho Goto, kepala pelayan kuil. "Dengan AI, kami berharap akan tumbuh dalam kebijaksanaan untuk membantu orang mengatasi masalah yang paling sulit sekalipun. Itu yang mengubah agama Buddha."

    Robot juga mengubah agama lain. Pada tahun 2017, orang India meluncurkan robot yang melakukan ritual aarti Hindu, yang melibatkan gerakan berputar-putar di depan dewa.

    Pada tahun yang sama, untuk menghormati peringatan 500 tahun Reformasi Protestan, Gereja Protestan Jerman menciptakan robot yang disebut BlessU-2. Robot tersebut memberi berkat yang telah diprogramkan, kepada lebih dari 10.000 orang.

    Baca juga: Ribuan Warga Swedia Menanam Mikrochip ke Tangan Mereka – Apakah Itu Sebuah Tanda Antikristus?


    Lalu ada SanTO — kependekan dari Sanctified Theomorphic Operator — sebuah robot setinggi 17 inci yang mengingatkan pada patung-patung orang suci Katolik. Jika Anda mengatakan bahwa Anda khawatir, itu akan menjawab dengan mengatakan sesuatu seperti, "Dari Injil menurut Matius, jangan khawatir tentang hari esok, karena besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari."

    Ahli robot Gabriele Trovato merancang SanTO untuk menawarkan bantuan spiritual kepada orang tua yang mobilitas dan kontak sosialnya mungkin terbatas. Selanjutnya, ia ingin mengembangkan perangkat untuk umat Islam, meskipun masih harus dilihat seperti apa bentuknya.

    Ketika lebih banyak komunitas religius mulai menggabungkan robot-robot — dalam beberapa kasus, bertenaga AI dan sementara yang lain, tidak — itu berarti mengubah cara orang mengalami iman. Itu juga dapat mengubah cara kita terlibat dalam penalaran etis dan pengambilan keputusan, yang merupakan bagian besar dari agama.

    Bagi orang beriman, ada banyak potensi positif di sini: Robot dapat membuat orang yang tidak tertarik merasa ingin tahu tentang agama atau membiarkan ritual dilakukan ketika seorang imam manusia tidak dapat diakses. Tetapi robot juga menimbulkan risiko bagi agama — misalnya, dengan membuatnya merasa terlalu mekanis atau sama atau dengan menantang prinsip inti teologi. Secara keseluruhan, akankah munculnya agama AI membuat kita lebih baik atau lebih buruk? Jawabannya tergantung pada bagaimana kita merancang dan menggunakannya — dan kepada siapa Anda bertanya.

    Beberapa budaya lebih terbuka untuk robot agama daripada yang lain

    Teknologi baru sering membuat kita tidak nyaman. Yang mana yang akhirnya kita terima — dan mana yang kita tolak — ditentukan oleh serangkaian faktor, mulai dari tingkat keterbukaan kita pada teknologi yang muncul hingga praduga moral kita.

    Baca juga: Apakah Gempa Bumi di Bawah Laut Galilea Menunjuk pada Nubuat Akhir Zaman?


    Para jemaat Jepang yang mengunjungi Mindar dilaporkan tidak terlalu terganggu oleh pertanyaan tentang risiko silikonisasi spiritualitas. Itu masuk akal mengingat bahwa robot sudah sangat biasa di negara ini, termasuk dalam wilayah agama.

    Selama bertahun-tahun sekarang, orang-orang yang tidak mampu membayar seorang Pendeta manusia untuk melakukan pemakaman memiliki pilihan untuk membayar robot bernama Pepper untuk melakukannya dengan harga yang jauh lebih murah. Dan di China, di Biara Longquan Beijing, seorang biarawan android bernama Xian'er mengucapkan mantra Buddha dan menawarkan panduan tentang masalah iman.

    Terlebih lagi, gagasan metafisik non-dualistik Buddhisme bahwa segala sesuatu memiliki sifat permanen "sifat Buddha" yang melekat — bahwa semua makhluk memiliki potensi untuk menjadi tercerahkan — dapat membuat penganutnya cenderung menerima bimbingan spiritual yang datang dari teknologi.

    Di kuil di Kyoto, Goto mengatakannya seperti ini: "Agama Buddha bukanlah kepercayaan pada Tuhan; melainkan mengikuti jalan Buddha. Tidak masalah apakah itu diwakili oleh mesin, sepotong besi tua, atau pohon."

    Debut Pendeta Robot di Kota Martin Luther

    Robot pengkhotbah baru yang kontroversial baru-baru ini memulai pertunjukan pertamanya di kota Wittenburg, Jerman menurut Daily Mail.

    Sekilas, tampak seperti novel fiksi ilmiah.

    Baca juga: 4 Hal yang Keluarga Harus Tahu tentang Film Joker


    Dinamakan "BlessU-2," robot ini diprogram untuk memberikan khotbah kecil dalam lima bahasa yang berbeda.

    Pengguna diberi saran untuk memilih dari layar sentuh di dada robot.



    Von Gehren, Juru Bicara Gereja, mengatakan robot itu telah menyebabkan peningkatan pengunjung. Dia juga mengatakan bahwa separuh orang yang tahu tentang hal itu mendukungnya, dan separuh lainnya merasa agak sulit percaya.

    Namun, ia percaya bahwa itu tidak akan pernah menggantikan Pendeta manusia.

    "Idenya adalah untuk memancing perdebatan," kata Stephan Krebs dari Gereja Protestan di Hesse dan Nassau. "Orang-orang dari jalanan penasaran, terhibur dan tertarik. Mereka benar-benar menyukainya, dan sangat positif.

    Krebs juga berpikir bahwa mereka yang ada di Gereja kurang ramah.

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    "Tetapi di dalam Gereja beberapa orang berpikir kami ingin mengganti Pendeta manusia dengan mesin. Mereka yang berorientasi pada Gereja lebih kritis," katanya kepada Guardian.

    "Mesin itu seharusnya tidak menggantikan berkat dari seorang Pendeta," katanya. "Di masa depan tidak akan ada robot yang memberkati di setiap Gereja."

    "Kami harus memikirkan cara-cara baru, di luar komunitas inti kami," kata pengunjung Brunhilde Hoeltz-Mettang. Dia menambahkan bahwa meskipun robot itu "menarik dan berani," robot tersebut tidak memiliki rasa kemanusiaan.

    Kota di mana BlessU-2 memulai pertunjukan pertamanya ironisnya adalah kota yang sama dimana Martin Luther memakukan 95 tesisnya ke pintu Gereja, menurut CBN News.



    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Robot di Atas Mimbar? Nubuatan Alkitab Akhir Zaman Sedang Digenapi"

    1. Bagus juga tp blm tentu benar sich, karena ada suatu saat manusia di lingkungan tertentu akan kesulitan utk ibbadah di rumah ibadah yg sah yaitu oleh banyak faktor pengganggu semisal intoleran dll.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel