Recent Posts

    Ratusan Berkumpul di Orlando untuk Merayakan Bagaimana Yesus Membebaskan Mereka Dari Gaya Hidup Gay dan Transgender


    Baik hujan maupun panas yang menyengat tidak dapat menghentikan ratusan orang yang berkumpul pada hari Sabtu untuk menyatakan kebebasan mereka dari homoseksualitas. Sekelompok milenial yang bersemangat yang menyebut diri mereka “overcomers” menggelar Freedom March ke Florida untuk membagikan bagaimana Yesus membebaskan mereka dari gaya hidup LGBT.

    Meskipun ada ancaman badai tropis dan pengunjuk rasa, ratusan orang tiba di Taman Danau Eola selama akhir pekan untuk Freedom March, sebuah acara yang menampilkan para pria dan wanita yang mengatakan Yesus membebaskan mereka dari gaya hidup LGBT.

    Baca juga: I Want My Sex Back: Orang-orang Transgender yang Menyesal Mengubah Alat Kemaluan Mereka


    Freedom March adalah sebuah gerakan yang kuat di mana orang berpawai dan berbagi kisah mereka tentang pembebasan dari gaya hidup homoseksual dan transgender melalui rahmat dan kekuatan Yesus Kristus.

    Acara dimulai tepat sebelum tengah hari dengan doa yang sungguh-sungguh untuk kota, untuk komunitas LGBT, dan untuk kelompok orang lainnya.

    Lebih dari 400 orang berpawai di acara itu, mereka berjalan sambil berseru, "Kebebasan dalam Kristus. Begitu baik" dan "Ketika saya berkata Yesus, Anda berkata kebebasan."

    Gereja dan pelayanan setempat juga mendirikan stan dan tenda di acara Taman Danau Eola untuk mendukung Freedom March.

    Baca juga: Mantan Waria yang Melacur Selama 20 Tahun Berbagi Bagaimana Tuhan Pulihkan Identitasnya Sebagai Seorang Pria


    Detail keamanan dan para petugas polisi mengamankan batas pinggir jalan selama acara tersebut karena Freedom March telah menerima beberapa ancaman, bahkan satu ancaman dari kelompok Kristen yang mendukung LGBT. Namun, tidak ada pengunjuk rasa yang tiba.

    Ibadah dipimpin oleh Edward Byrd yang dulunya diidentifikasi sebagai androgini (kombinasi sifat maskulin dan feminin) sebelum menemukan kebebasan dalam Kristus dan menerima identitasnya sebagai putra Allah.

    Ratusan orang mengangkat tangan mereka dalam pujian dan pemujaan, menyatakan dalam lirik, “Yesus Engkau membuat kegelapan bergetar” dan “ada kekuatan dalam nama Yesus.” Beberapa orang yang berhasil mengatasi masalahnya membagikan kesaksian mereka.

    Christian Post melaporkan bahwa pawai itu dipimpin oleh sekelompok milenial bersemangat tinggi yang disebut "Overcomers" dan dipandu oleh Angel Colon dan Luis Javier Ruiz, keduanya pria yang selamat dari penembakan di klub malam Orlando, Pulse, pada 2016. Sejak penembakan itu, keduanya meninggalkan homoseksualitas dan memulai pelayanan yang disebut Fearless Identity.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa: Seorang Profesor Lesbian, Feminis, dan Ateis yang Berjumpa Yesus


    Saat yang kuat adalah ketika kelompok muda overcomer baru naik ke panggung dan mengheningkan cipta bagi 49 orang yang terbunuh pada 12 Juni 2016, di klub malam gay Pulse oleh seorang pria bersenjata yang menyatakan kesetiaannya kepada kelompok teroris ISIS.

    Kelompok ini menyatakan kepada orang banyak bahwa Allah “mencintai orang gay” dan penting bahwa orang-orang  menjadi mengenal Yesus sebagai Juruselamat mereka sebelum mencoba mengubah gaya hidup mereka. Mereka berkhotbah bahwa adalah Tuhan yang mengubah dan tidak ada hubungannya dengan terapi percakapan atau hal semacam itu.

    Ketika para penyembah bernyanyi, Ruiz dan MJ Nixon, seorang mantan lesbian dan pendiri Uprooted Heart Inc., melakukan pembaptisan spontan untuk beberapa orang di kolam yang mereka bangun di panggung.

    Pendiri The Freedom March, Jeffrey Mccall, membagikan bagaimana Tuhan membawanya keluar dari kehidupan yang hidup sebagai pelacur transgender. Seorang wanita bernama Laura Perry berbagi bahwa ia berjuang dengan identitas gender sedemikian rupa sehingga ia melakukan operasi pengangkatan bagian tubuhnya untuk menjadi seorang pria hanya untuk menemukan bahwa tidak ada yang berubah di dalam. Sebaliknya, hatinya yang merindukan seorang penyelamat.

    Baca juga: 'Dari Transgender Mengalami Transformasi': Kisah Luar Biasa Laura Perry


    Banyak yang hadir mengenakan kaos yang menyatakan pesan seperti, "changed," "FM (Freedom March)," "Fearless Identity," dan "Taking back the rainbow."

    Sebuah tenda yang didirikan untuk para ibu dan ayah yang “tak kenal takut” dipenuhi dengan orang tua yang mempercayai Tuhan untuk keselamatan anak-anak mereka. Orang tua memeluk orang-orang ketika mereka berjalan lewat dan menemukan dukungan satu sama lain.



    Pada jam terakhir acara, para pendatang meminta semua orang yang hadir untuk berbalik ke kota dengan tangan terangkat dan berdoa. Orang-orang juga dituntun kepada Kristus. Semua orang yang menemukan kebebasan dalam Kristus mengambil foto kelompok dan kemudian semua orang dikerahkan untuk berbaris di sekitar taman. Ada lebih dari 400 orang yang berbaris di sekitar Taman Danau Eola meneriakkan ungkapan-ungkapan seperti, "kebebasan dalam Kristus, begitu baik," "Di mana ada roh Tuhan ada kebebasan," dan panggilan dan tanggapan, "ketika saya mengatakan Yesus, kalian mengatakan kebebasan."


    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Ratusan Berkumpul di Orlando untuk Merayakan Bagaimana Yesus Membebaskan Mereka Dari Gaya Hidup Gay dan Transgender"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel