Recent Posts

    Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen


    Mitra pelayanan kami telah mengingatkan kami akan sembilan orang Kristen yang baru-baru ini yang dijatuhi hukuman di Iran — di mana berpindah agama dari Islam ke kristen dan menghadiri gereja rumah adalah tindakan ilegal. Tolong doakan secara khusus, orang-orang ini yang telah dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena iman Kristen mereka dan sedang menjalaninya.

    Pastor Matthias Haghnejad: Dia ditangkap pada tanggal 10 Februari ketika Pengawal Revolusi Iran menggerebek pertemuan rumah gerejanya di Rasht di mana dia melayani; Alkitab dan ponselnya disita.

    Delapan lainnya ditangkap antara tanggal 31 Januari dan 23 Februari. Daftar di bawah ini mencakup semua orang Kristen untuk didoakan (termasuk Pastor Matthias):

    • Matthias Haghnejad 
    • Khalil Dehkanpour 
    • Hossein (Elisha) Kadivar ’ 
    • Kamal Naamanian 
    • Mohammed Vafada
    • Shahrooz Eslamdous 
    • Babak Hosseinzadeh 
    • Mehdi Khatibi 
    • Behnam Akhlaghi
    Pada bulan Maret, tujuh terdakwa dibebaskan dengan jaminan 150 juta Toman ($12.500), tetapi Matthias dan Shahrooz tetap ditahan. Empat bulan kemudian pada tanggal 24 Juli pada sidang pendahuluan, Pastor Matthias dan delapan lainnya dituduh "bertindak melawan keamanan nasional" dan "mendukung Zionisme."

    Hakim Mohammed Moghiseh menolak pengacara yang mewakili lima terdakwa. Mereka menolak pengganti yang ditunjuk oleh pengadilan. Marah, hakim memindahkan kelima orang itu ke Penjara Evin.

    Baca juga: Anak-Anak Dari Pendeta Iran yang Dipenjara Dilarang Bersekolah Karena Menolak Belajar Islam


    Empat hari kemudian pada tanggal 28 Juli, empat sisanya, Mohammad, Kamal, Hossein (Elisha) dan Khalil tampil di pengadilan untuk menghadapi dakwaan yang sama.

    Pada sidang terakhir pada tanggal 23 September, pengacara terdakwa diizinkan untuk hadir. Putusan itu, yang ditetapkan pada tanggal 13 Oktober, memperlihatkan masing-masing menerima lima tahun penjara karena "bertindak menentang keamanan nasional" —sebuah tuduhan yang sering digunakan negara untuk menuntut orang Kristen atas kegiatan rumah gereja mereka.

    Saat ini, mereka sedang mengajukan banding.

    Baca juga: Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen

    Tubuh Kristus Berdoa untuk Mereka

    Open Doors telah mengunjungi dan melayani cukup banyak mantan tahanan untuk mengetahui dengan baik bahwa sementara orang-orang percaya seperti ini menunjukkan ketekunan dan iman yang tak terbayangkan di balik jeruji besi, mereka juga menderita saat mereka bertahan. Mereka merasa ditinggalkan, depresi, tertekan. Mereka lelah dan lumpuh secara fisik dan emosional.

    Tetapi kita dapat terhibur dengan mengetahui bahwa Allah kita yang berdaulat, Mahatahu, dan Mahakuasa mengetahui setiap penangkapan, setiap hukuman penjara, dan setiap banding yang dimenangkan maupun kalah. Dan bahwa Dia memiliki rencana, pandangan manusia kita yang terbatas tidak dapat memahami. Sementara itu, Tuhan telah meminta kita untuk berdoa dalam situasi khusus ini.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa Dari Dua Wanita Yang Dipenjara Karena Membagikan Alkitab di Iran


    "Ingatlah akan orang-orang hukuman, karena kamu sendiri juga adalah orang-orang hukuman. Dan ingatlah akan orang-orang yang diperlakukan sewenang-wenang, karena kamu sendiri juga masih hidup di dunia ini." (Ibrani 13: 3).

    Dan dalam Matius 25:34-36, Yesus jelas bahwa ketika kita masuk ke dalam penderitaan orang lain, kita menjawab panggilan-Nya:

    "Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan. Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku."

    Kita juga tahu, melalui percakapan dengan para mantan narapidana dan mitra pelayanan kami, bahwa doa-doa gereja sedunia seperti tali penyelamat yang menguatkan. Kita dipanggil untuk menjadi perantara bagi satu sama lain, dan ketika kita melakukannya, Tuhan menggunakan ketaatan itu untuk menguatkan kita dan para tahanan.

    Kami memiliki banyak kisah dari mantan narapidana dan orang percaya yang dianiaya yang memberi tahu kami bahwa mereka merasakan Tubuh Kristus sedang berdoa untuk mereka di sel penjara mereka — dan bahwa mereka memperoleh kekuatan dari pengetahuan itu, terutama dalam situasi yang paling sulit.

    Ketika kami berbicara dengan Mojtaba, dia mengatakan dia ingat merasakan doa-doa dari Tubuh Kristus — dan itu memberinya kekuatan untuk melanjutkan. "Aku adalah buah dari doa," katanya. "Hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah berdoa."

    Baca juga: Gadis Kristen Iran 19 Tahun, Dipenjara Karena Imannya Kepada Yesus Kristus


    Saman, juga seorang pemimpin gereja rumah sebelum dia ditangkap dan dipenjara di Iran, mengatakan bahwa mengetahui Tubuh Kristus global sedang mendoakannya dan tahu kisahnya telah menguatkannya.

    "Saya dikuatkan ketika Anda mengunjungi kami, bahwa kisah saya dibagikan, dan orang-orang berdoa untuk saya," katanya. "Anda tidak bisa membayangkan betapa berartinya bagi saya untuk mengetahui bahwa saya tidak sendirian dalam hal ini."

    Baca juga: 'Gereja dengan Pertumbuhan Tercepat' di Dunia 'Menyebar Seperti Api Membakar' di Iran: Dokumenter Baru

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Polisi Gerebek Gereja di Iran, 9 Orang Kristen Dihukum Lima tahun; Panggilan Doa Bagi Umat Kristen"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel