Recent Posts

    Pembelot Kristen Korea Utara Bicara Menentang Penganiayaan dan Ketidakpedulian


    Seorang wanita Kristen, yang membelot dari Korea Utara, mengatakan dunia tidak bisa "hanya duduk saja dan terus menonton" ketika Korea Utara menganiaya orang Kristen dan yang lainnya.

    Ji Hyeona berbicara di acara Kementerian Departemen Luar Negeri AS untuk Memajukan Kebebasan Beragama di Gedung Harry S. Truman minggu ini. Dia menceritakan kisah pelecehan dan penyiksaannya saat mencoba melarikan diri dari Korea Utara.


    "Sejak saya pertama kali melarikan diri dari Korea Utara pada tahun 1998, saya sejak itu melarikan diri dari Korea Utara sebanyak empat kali dan dipulangkan ke Korea Utara tiga kali hingga saya akhirnya datang ke Korea Selatan pada tahun 2007," kata Ji, "Di antaranya, saya menjadi korban perdagangan manusia dan saya juga menjadi korban aborsi yang dipaksakan kepada saya bahkan tanpa anestesi (tanpa dibius) karena rezim Korea Utara tidak dapat menerima apa yang mereka sebut 'cinta campuran."

    Dia mengatakan dia dipulangkan tiga kali dan diinterogasi tentang kepercayaannya.

    "Seperti halnya Petrus menyangkal Yesus tiga kali, saya berbohong setiap kali saya dipulangkan dan diinterogasi," katanya.

    Ji pertama kali mencoba melarikan diri dengan keluarganya pada tahun 1998. Ayahnya ditangkap dan dia tidak pernah melihatnya lagi. Dia sendiri kemudian ditangkap dan dikirim kembali ke Korea Utara.

    Pada tahun yang sama, Ji ditangkap karena berusaha meninggalkan Korea Utara. Dia dikirim ke Jeungsan Camp No. 11 Korea Utara dan ditahan di kamp selama lebih dari setahun.

    Baca juga: Lebih Dari 75% Orang Kristen di Korea Utara Mati Dalam Penganiayaan


    Kemudian, pada tahun 2000, dia melarikan diri untuk ketiga kalinya, tetapi dipulangkan kembali ke negara itu pada tahun 2002. Dia melarikan diri untuk terakhir kalinya pada tahun 2007 ke Korea Selatan.

    "Kita tidak bisa hanya duduk saja dan terus menonton apa yang mereka lakukan karena ketidakpedulian adalah alat paling tragis yang membuat orang mati dan membunuh mereka," katanya, "Dr. Martin Luther King, Jr. pernah berkata: 'Tragedi utama bukanlah penindasan dan kekejaman oleh orang-orang jahat, tetapi kesunyian atas hal itu oleh orang-orang baik.'"

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Pembelot Kristen Korea Utara Bicara Menentang Penganiayaan dan Ketidakpedulian"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel