Recent Posts

    Pastor Nigeria yang Rawat 50 Anak Yatim Piatu Dapat Penghargaan Karena Bertahan Dalam Penganiayaan


    Walaupun mengalami penderitaan, pasangan ini bertahan secara pribadi, dan menerima 50 anak yatim piatu yang kehilangan orang tua mereka karena kekerasan.

    Sebuah organisasi Kristen, 21 Wilberforce, telah memberikan penghormatan kepada Benjamin Kwashi, seorang Uskup Anglikan di Nigeria utara, dan istrinya, karena tahan terhadap penganiayaan berat di Nigeria.


    Pasangan ini menerima Penghargaan Kebebasan Beragama Internasional Frank Wolf dari 21Wilberforce selama acara 30 September di Dallas Baptist University.

    Organisasi itu mengatakan Kwashi menerima beberapa ancaman pembunuhan, istrinya mengalami pemukulan kejam oleh militan Islam, dan rumah serta Gereja mereka dibakar.

    "Kisah hidup mereka adalah salah satu keberanian, iman, dan cinta tanpa batas," kata Randel Everett, pendiri dan presiden 21Wilberforce.

    Walaupun mengalami penderitaan, pasangan ini bertahan secara pribadi, dan menerima 50 anak yatim piatu yang kehilangan orang tua mereka karena kekerasan.

    Ia adalah uskup dari Keuskupan Anglikan Jos, Nigeria, dan Sekretaris Jenderal GAFCON, Konferensi Masa Depan Anglikan Global.

    Baca juga: 'Akhiri Kekerasan dan Pembunuhan Sekarang': PBB Peringatkan Pemerintah Nigeria


    Sementara ini adalah hadiah duniawi, hadiah surgawi dari ujian penderitaan dan penganiayaan bahkan lebih besar dan lebih indah.

    Penganiayaan dan Penghargaan

    "Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga" (Matius 5: 11-12)

    Daging kita mungkin tidak suka mendengarnya, tetapi Kekristenan Alkitabiah tidak berjanji untuk membuat hidup kita bebas dari penganiayaan dan penderitaan, setidaknya dalam jangka pendek.

    Sebenarnya, Yesus memberi tahu kita bahwa mengikuti Dia sebagai Tuhan akan membawa kita kepada banyak cobaan dan kesengsaraan. Ini adalah poin-Nya dalam perikop hari ini. Dalam menyimpulkan Ucapan Bahagia, Juruselamat menyatakan "memberkati" mereka yang dianiaya demi kebenaran (Mat. 5:10).

    Baca juga: Open Doors: "10 Orang Kristen Dibunuh Tiap Hari di Nigeria Karena Iman Mereka"


    Yesus mengatakan penganiayaan dari orang yang tidak benar tidak terhindarkan bagi orang Kristen, bukan hanya kemungkinan belaka. Sebenarnya, penganiayaan adalah bagian dari melayani Yesus sehingga kita harus mempertanyakan kesetiaan kita kepada Kristus jika kita tidak pernah menghadapi penganiayaan demi Dia.

    Kegelapan membenci terang (Yohanes 3:20), dan orang-orang jahat membenci orang-orang yang mewujudkan sifat-sifat yang digambarkan dalam Ucapan Bahagia. Berapa banyak pembawa damai (Mat. 5: 9), mereka yang memberitakan Injil perdamaian melalui Kristus, dipukuli, dipenjara, dan dibunuh setiap hari? Apakah tidak banyak yang disebut "pecundang" atau "ketinggalan zaman" karena dalam mengejar kebenaran (ayat 6) mereka menahan diri dari hubungan seksual sampai menikah? Paradoksnya, menjadi objek kebencian semacam itu bukanlah kutukan yang mungkin kita pikirkan; itu justru berkat terbesar. Ketika kita tertindas karena melakukan hal yang benar, kita diyakinkan bahwa kerajaan sorga adalah milik kita (ayat 10).

    Namun, pelecehan karena alasan selain kebenaran tidak mendatangkan berkat Tuhan. Penganiayaan demi kebenaran tidak sama dengan masalah yang kita dapatkan karena tidak menghormati orang yang tidak percaya. Kita juga mungkin memiliki masalah jika kita kurang teliti. John Chrysostom, uskup Konstantinopel abad ke-5 yang agung, memperingatkan kita untuk tidak mengharapkan berkat jika kita “dicerca karena sesuatu yang jahat, dan apa yang dikatakan itu benar” (Homili on the Gospel of Saint Matthew, 15.4).

    Baca juga: Dokter Muslim Yang Bertobat Dan Menjadi Kristen, Mendirikan Lebih Dari 50 Gereja


    Kristus memberi tahu kita bahwa kita diberkati ketika kita dicaci maki demi kepentingan-Nya dalam Matius 5:11, dengan demikian meluas pada kebahagiaan dalam ayat 10. Dia menarik sejajar antara diri-Nya dan “demi kebenaran,” menawarkan hadiah penting yang sama kepada mereka yang tertindas karena berbuat baik dan kepada mereka yang dianiaya karena melayani-Nya. Jelasnya, Yesus menyamakan dirinya dengan kebenaran. Karena itu meniru Yesus berarti mempraktekkan kebenaran (1 Kor. 11: 1).

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Pastor Nigeria yang Rawat 50 Anak Yatim Piatu Dapat Penghargaan Karena Bertahan Dalam Penganiayaan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel