Recent Posts

    Orang yang Berjuang Dengan Penyakit Mental Seharusnya Tidak Berada Dalam Kepemimpinan Gereja, Kata Teman Jarrid Wilson


    Dale Partridge, seorang pendeta dan pendiri gereja rumah dan teman "sejati" dari mendiang pendeta California Jarrid Wilson, mengatakan Wilson telah menyatakan keinginannya untuk mundur dari perannya sebagai pendeta pendamping sebelum bunuh diri.

    Wilson adalah seorang pendeta di Harvest Christian Fellowship di Riverside, California, sebelum bunuh diri tengah malam Senin, 19 September 2019.

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    Partridge juga berpendapat bahwa “sembrono” dan tidak alkitabiah bagi gereja untuk menempatkan seseorang pada posisi kepemimpinan yang sedang berjuang secara mental atau memiliki keraguan serius mengenai iman mereka.

    "Seperti yang telah kita semua saksikan, orang-orang yang ditempatkan dalam peran penggembalaan di gereja-gereja melakukan bunuh diri dan kemurtadan publik pada frekuensi yang mengkhawatirkan. Orang-orang ini juga tidak memiliki perjuangan rahasia. Hampir semua tragedi baru-baru ini dilakukan oleh orang-orang yang secara terbuka mengakui penyakit mental mereka dan keraguan akan doktrin. Pertanyaan sejuta dolar adalah ini: Mengapa gereja menempatkan orang-orang, yang begitu jujur ​​tentang kehancuran mereka, dalam posisi kepemimpinan?" tanya Partridge.

    "Alkitab memberi kita instruksi yang sangat jelas mengenai kualifikasi seorang gembala di gereja (1 Tim 3 dan Titus 1). Mereka menyerukan seorang pria untuk berpikiran tenang, mengendalikan diri, secara doktrin sehat, disiplin, teruji, suci (daftar berjalan). Gereja, tidak menerima atau toleran atau memahami atau berbelas kasih untuk mempekerjakan seseorang untuk menggembalakan sekawanan umat Allah yang secara terbuka berjuang dengan penyakit mental. Hal itu tidak alkitabiah, ceroboh, berbahaya, dan seperti yang kita lihat, hal itu adalah target yang mudah bagi musuh untuk [melakukan] tragedi nasional di gereja," lanjutnya.

    "Jika pendeta Anda telah mengaku sakit jiwa, ia perlu didisiplinkan, bukan memuridkan orang lain. Dia membutuhkan istirahat fisik bukan kerja spiritual yang intens. Ia membutuhkan privasi, bukan publisitas. Dia membutuhkan doa yang tekun, bukan tekanan yang luar biasa. Dia harus mundur bukannya dipertahankan. Ketika seorang perwira jatuh banyak yang jatuh di bawah. Ini membawa kebingungan, keraguan, ketakutan dan sederet kekhawatiran kepada mereka yang berada di bawahnya. Tuhan telah memberi kita instruksi yang jelas dalam Alkitab yang menawarkan perlindungan kepada gereja-Nya. Setiap kali kita memutuskan untuk melanggar perintah-Nya, kita hanya menghancurkan diri kita sendiri. Seorang pendeta bukan hanya seseorang yang mau. Seorang pendeta bukan hanya seseorang yang berbakat. Seorang pendeta bukan hanya seseorang yang berpendidikan. Dia adalah seorang pria yang memenuhi semua kualifikasi Tuhan. Ini bukan legalisme atau militansi alkitabiah. Ini adalah keamanan untuk gereja Tuhan. Sudah waktunya untuk bangun," katanya.

    Baca juga: Gereja Marty Sampson Mengecewakannya


    Postingan Partridge, yang telah disukai hampir 7.000 kali di Instagram pada hari Rabu pagi, dengan cepat memicu perdebatan yang sedang berlangsung di media sosial dengan banyak tanggapan yang berlawanan dan mendukung.

    "Saya telah mengenal JW sejak dia sempat menjadi staf di High Point di Memphis. Saya harap kata-kata Anda mendorong dan mencegah mereka membuat pilihan yang sama," jawab Jamie Parker.

    Dr. Therese, seorang psikolog klinis Kristen berlisensi, guru perawatan diri dan pengembangan pribadi dengan Exploring Therapy di California, berpendapat bahwa komentar Partridge berasal dari "tempat ketidaktahuan."

    "Dale, sebagai seorang psikolog klinis dan Kristen yang juga melayani dalam pelayanan, saya harus mengatakan bahwa saya pikir postingan ini berasal dari tempat ketidaktahuan dan mendorong stigma kesehatan mental. Di AS, hampir setengah dari semua orang dewasa akan mengalami penyakit mental dalam hidup mereka. Itu karena kita hidup di dunia yang hancur. Gereja tidak membutuhkan pendeta yang sempurna (mereka tidak ada) mereka membutuhkan Pendeta yang terhubung dengan Tuhan, mencintai orang, melakukan pekerjaan perlu untuk menjadi sehat termasuk mendapatkan bantuan, dan yang mengenali kemanusiaan dan ketidaksempurnaan mereka sendiri," tulisnya.

    Baca juga: Kim Walker 'Jesus Culture': "Bagaimana Saya Mengatasi Depresi"


    "Saya mohon Anda untuk mendapatkan lebih banyak kebijaksanaan di bidang kesehatan mental dan mempertimbangkan betapa merugikannya pengajaran Anda yang salah bagi gereja. Dengan segala hormat, keselamatan bagi gereja berarti mengakui bahwa Anda dan kata-kata penghakiman, mempermalukan, dan menstigma Anda adalah salah," tambahnya.

    Dalam pernyataan tindak lanjut untuk memberikan lebih banyak kejelasan pada komentarnya, Partridge menjelaskan bahwa "Jarrid adalah teman sejati selama bertahun-tahun" dan dia tidak berusaha untuk menjadi tidak sensitif atau tidak bijaksana dengan peringatannya.

    "Kami masih sempat berbicara tujuh hari sebelum kematiannya. Saya menangis pada hari saya mendengar kematiannya. Saya menangis di pagi itu. Belum sehari sejak kematiannya tapi hal itu sudah memenuhi pikiran saya. Rumah kami berkumpul bersama setiap pagi untuk berdoa bagi istri dan anak-anaknya pada saat-saat yang sulit ini. Pada akhirnya, saya ingin Anda tahu, saya benar-benar patah hati," katanya.

    Namun, setelah bekerja di Harvest Christian Fellowship hanya selama 18 bulan, Partridge mengatakan bahwa Wilson kewalahan dengan beban kerja yang termasuk memimpin pemakaman seorang wanita muda yang mengambil nyawanya sendiri pada hari ia mengambil nyawanya sendiri.

    Baca juga: Upaya Bunuh Diri: Katie Stubblefield Membagikan Kisah / Penyesalan yang Mengubah Hidup


    "Karena percakapan terakhir saya dan Jarrid, patah hati saya dengan cepat berubah menjadi kemarahan. Dalam panggilan kami, sementara Jarrid menyukai pelayanannya, ia mengungkapkan intensitas dan kewalahan yang ia alami dalam posisinya sebagai seorang pendeta atas orang-orang dewasa muda di Harvest. Sebagai seorang pendeta, Saya sepenuhnya berempati terhadap tuntutan fisik, emosi, mental, dan spiritual yang luar biasa dari pelayanan pastoral. Penggembalaan adalah salah satu panggilan terberat dalam kehidupan manusia," kata Partridge. "Jarrid terluka dan dia sangat terbuka tentang hal itu. Tetapi lebih dari itu, dia memberi tahu saya bahwa dia siap untuk mundur dari pelayanan pastoral penuh waktu. Apa yang benar-benar ia inginkan adalah menghabiskan waktunya dengan hasratnya yang sebenarnya — membantu orang sembuh dari depresi, kecemasan, dan pikiran untuk bunuh diri melalui nirlaba Anthem of Hope. Panggilan teleponnya kepada saya minggu lalu berpusat pada transisi ini. Dia ingin bantuan saya untuk pindah dari tempat dia berada ke tempat yang kita inginkan. Dia butuh istirahat dan dia tahu itu."

    Namun Partridge menjelaskan bahwa karena betapa setia dan bersemangatnya Wilson tentang pekerjaannya, ia tidak akan pernah berhenti.

    "Dia seorang prajurit yang baik. Kaki kanan, kaki kiri, kaki kanan, kaki kiri. Tidak mengeluh. Kesetiaan yang murni," tulis Partridge.

    Mengizinkan Wilson untuk memimpin pemakaman seseorang yang bunuh diri, lanjut Partridge, adalah ide yang buruk.

    Baca juga: Pendeta Afrika Ini Menggunakan Kuasa Jahat Untuk Menumbuhkan Gerejanya dan Melakukan Mukjizat


    "Ketika saya mendengar bahwa Jarrid melakukan pemakaman untuk seseorang yang bunuh diri hanya 24 jam sebelum bunuh dirinya, itu menambah rasa frustrasi saya. Sementara saya tidak tahu apakah gereja memintanya untuk melakukan tugas ini atau jika ia mengajukan dirinya sendiri, saya percaya itu adalah, paling tidak, panggilan untuk lebih bijaksana, dapat dipertanggung-jawabkan, dan proses untuk mengidentifikasi dan membantu menghilangkan poin-poin pemicu bagi mereka yang melayani, terluka dan tidak berhenti," katanya.

    "Postingan saya hanyalah sebuah panggilan bagi reformasi gereja menurut Alkitab. Ini adalah pendapat dan pengalaman saya bahwa gereja-gereja saat ini yang berpusat pada audiens yang akan meminta para pastor baru melayani, bekerja, mencintai, melakukan, dan berkorban sampai kalian tidak bisa melakukannya lagi. Selama bertahun-tahun, saya telah mendengar banyak pendeta (yang dibayar sangat rendah) berbicara tentang kebutuhan mendesak mereka namun tidak memiliki cara finansial untuk mencapainya. Dengan kata lain, kita telah membangun mesin gereja institusional yang tidak mengakomodasi tetapi sebenarnya membahayakan kesehatan yang dibutuhkan Alkitab untuk para pendeta Perjanjian Baru," tambah Partridge.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Orang yang Berjuang Dengan Penyakit Mental Seharusnya Tidak Berada Dalam Kepemimpinan Gereja, Kata Teman Jarrid Wilson"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel