Recent Posts

    Mengapa Orang-Orang Ukraina ini Berdoa Setiap Hari Dengan Berlutut Selama Lima Tahun


    Hari masih gelap di luar saat saya bangun untuk pergi berdoa. Rasa dingin di ruangan itu memberitahuku bahwa itu akan menjadi perjalanan yang sangat dingin ke alun-alun. Saya ingin merangkak kembali ke bawah selimut, tetapi saya menolak. "Saya hanya melakukan ini selama tiga hari sementara teman-teman Ukraina saya telah melakukannya setiap hari selama lima tahun," saya menegur diri saya sendiri.


    Meninggalkan hotel, saya mengambil jalan di sekitar tumpukan es yang beku dan genangan lumpur yang dalam, menundukkan kepalaku dari angin, membalut syalku sedikit lebih kencang, dan berjalan dalam cahaya pagi ke Freedom Square di Kharkov. Cuacanya hanya 26 derajat dengan salju yang baru turun dan angin yang dingin menerpa wajahku, tetapi saya tiba di sana dan menemukan senyuman lebar, jabat tangan yang hangat, dan ciuman pipi yang hangat dari sebuah kelompok periang yang sepertinya tidak memperhatikan hawa dingin tersebut sama sekali. Sukacita yang menular menghangatkan saya dari dalam ke luar dan membuat saya senang karena saya datang.

    Tapi setiap hari? Untuk lima tahun? Saya tidak tahu apakah saya bisa melakukannya. Apa yang mendorong orang-orang ini untuk bangun pagi dan berlutut di salju? Mengapa begitu penting untuk bertemu bersama ketika mereka dapat membisikkan sebuah doa dari kehangatan tempat tidur mereka?

    Panggilan untuk Berdoa

    Pada bulan Maret 2014, tank dan senjata serta pria bertopeng muncul di jalanan Kharkov, Ukraina, melemparkan segala sesuatu ke dalam kehebohan dan mengancam kebebasan beragama selama 23 tahun yang telah mendidik generasi pasca-Komunis ini. Kota-kota terdekat Lugansk dan Donetsk juga diserang dengan gerakan separatis (gerakan untuk mendapatkan kedaulatan dan memisahkan suatu wilayah dari satu sama lain), tetapi mereka yang bertempur di Kharkov tidak tahu apa yang mereka tentang.

    Para pendeta dan pemimpin evangelis menyerukan doa — pukul tujuh setiap pagi, di alun-alun kota, bagi siapa saja yang ingin bertempur dalam pertempuran sesungguhnya yang terjadi di kota mereka — pertempuran rohani. Dalam seminggu, seratus lima puluh hingga dua ratus orang beriman muncul untuk bertempur dengan berlutut karena mereka ingat kegelapan spiritual yang membayangi tanah mereka di bawah Komunisme. Ini bukan pertempuran politik, itu memang dan merupakan pertempuran spiritual proporsi epik sebagai kebebasan mereka untuk beribadah, bertemu bersama sebagai gereja, berdoa di depan umum, dan berbagi iman mereka dengan yang lain adalah sangat beresiko.

    Baca juga: 'Jutaan Orang' Afrika Selatan Menangis di Hadapan Tuhan, Pertemuan Doa Terbesar Yang Pernah Ada


    "Ini adalah generasi dari anak-anak yang ayahnya dibunuh karena iman mereka, yang ayahnya menghabiskan sebagian besar waktu mereka di penjara karena iman mereka. Kami tahu wajah asli Komunisme, dan ia berusaha untuk kembali. Kami sedang berdiri dengan berlutut, dan kami berkata, 'Tuhan, kami tidak tahu harus berbuat apa. Mata kami tertuju pada Engkau, ya Tuhan.' Satu-satunya harapan adalah kepada Tuhan," kata Pastor V, seorang pendeta Baptis dan salah satu penyelenggara pertemuan doa yang terkemuka.

    Selama 72 tahun pemerintahan Komunis, gereja-gereja dan kegiatan-kegiatan evangelikal dilarang. Orang-orang Ukraina yang berkhotbah, mengajar dari Kitab Suci, atau membagikan Injil dipaksa ke bawah tanah dan dianiaya dengan kejam. Dua generasi anak-anak tumbuh diajar di sekolah bahwa tidak adanya Tuhan.

    Setelah Perang Dunia II, kondisinya sangat berbahaya. Orang-orang baptis dan orang-orang beriman Protestan lainnya di Uni Soviet secara paksa dikirim ke rumah sakit jiwa, dipaksa untuk menjalani persidangan dan hukuman penjara, dan bahkan kehilangan hak orang tua mereka dalam beberapa kasus.

    "Pada titik ini, saya takut untuk tidak berdoa," kata pastor V. "Kami tahu apa yang dipertaruhkan."

    Baca juga: 'Aku Bisa Percaya Tuhan', Penerjun Payung Diselamatkan Oleh Doa Setelah Tabrakan di Udara


    Setelah bertahun-tahun berdoa dan membayar mahal untuk iman mereka, Tuhan membawa kebebasan beragama ke negara itu. Sejak saat itu Ukraina telah menjadi Sabuk Alkitab di Eropa Timur. Itu adalah pusat kehidupan evangelis di seluruh bekas Uni Soviet, memimpin jalan di gereja-gereja baru dan mengirim para misionaris.

    Sebaliknya, wilayah yang masih diduduki di Ukraina Timur saat ini melihat sikap yang sama terhadap kaum evangelikal yang mereka ingat dengan sangat baik sejak kecil. Segera setelah pengambilalihan oleh gerakan separatis tahun 2014, gereja-gereja injili telah ditutup dan diancam dengan denda di kota-kota utama di wilayah berpenduduk.

    Sekarang, ketika para saudara dan saudari ini berkumpul, mereka berdoa untuk mereka yang berada di zona perang dan untuk perdamaian jangka panjang, mengetahui bahwa hal itu hanya akan datang jika Roh Kudus bergerak untuk membawa orang kepada pertobatan dan iman kepada Yesus.

    Inilah sebabnya mengapa orang Ukraina berdoa setiap hari, dengan berlutut, tanpa menghiraukan cuacanya.

    Baca juga: Wanita Penganut Sikhisme Selama 50 Tahun, Menjadi Kristen Setelah Berdoa Kepada Yesus 


    "Pada titik ini, saya takut untuk tidak berdoa," kata pastor V. "Kami tahu apa yang dipertaruhkan."

    Pelajaran-pelajaran Doa

    Joe Ragan dan Linda Gray, yang melayani di Kharkov sebagai misionaris IMB, hidup melalui masa-masa yang paling menakutkan dari penyerangan tersebut. Joe harus meninggalkan rumahnya di zona perang pada tahun 2014, meninggalkan semua harta duniawinya. Linda berada di Kharkov, dulu dan sekarang, dan ingat hampir melarikan diri dari kota dalam ketakutan selama masa itu. Tuhan menggunakan kelompok doa ini — persekutuan dan kesetiaan mereka — untuk menjaga agar Linda tetap berpikiran bijak.

    "Dalam beberapa hal saya kagum dengan saudara-saudari Ukraina saya dan semangat mereka untuk berdoa, hanya menonton dari jauh. Tetapi setelah waktu yang singkat, saya menemukan diri saya berlutut bersama teman-teman saya. Saya selalu berdiri dari waktu doa dengan perasaan tahu bahwa saya masih berada di tempat yang seharusnya," katanya.

    Ibrani 11 adalah seruan dari mereka yang datang sebelum kami, suatu dorongan untuk belajar dari mereka yang meneladani iman. Tapi orang orang Ukraina yang berada di alun-alun bukanlah tokoh masa lalu. Mereka adalah teladan iman masa kini di dunia yang tidak begitu berbeda dari dunia kita. Seperti yang dapat disaksikan Joe dan Linda, mereka memiliki banyak hal untuk diajarkan kepada kita. Ketika konflik meningkat dan retorika anti-Kristen mulai mempengaruhi budaya tempat kita tinggal, bisakah kita bijaksana untuk mengikuti teladan saudara-saudari kita di Ukraina? Apa yang bisa kita pelajari dari doa-doa yang setia ini?

    Baca juga: 'Segalanya Berubah Saat Saya Bertemu Yesus Dalam Mimpi': Gadis Yahudi Membagikan Ceritanya


    1. Mulai dengan pertobatan.

    Ketika peristiwa-peristiwa bulan Maret 2014 terjadi, gereja Ukraina merasa itu adalah panggilan untuk bangun dan sangat yakin bahwa mereka belum berdoa untuk negara dan para pemimpin mereka (1 Tim. 2: 1-3). Dalam periode 23 tahun setelah Komunisme, antusiasme telah memudar, dan gereja dengan cepat menjadi puas diri.

    "Ketika kami mulai berdoa di alun-alun, saya harus bertobat, karena saya belum pernah berdoa untuk presiden atau pemerintah kami. Karena kami tidak menyukai mereka, kami tidak berdoa, meskipun kami adalah orang Kristen dan Alkitab memberitahu kita untuk berdoa," kata Nadia, penerjemah saya dan istri seorang pendeta di Kharkov. Sekarang mereka berdoa setiap hari untuk mereka yang berkuasa atas mereka, apakah mereka suka atau tidak.

    2. Berdoa di masa-masa damai.

    Meskipun ancaman langsung kekerasan telah berlalu di Kharkov, kelompok yang berdedikasi (sekitar 20 orang sekarang) terus bertemu dan berdoa dengan setia. Melalui peristiwa-peristiwa yang terjadi lima tahun lalu, mata mereka terbuka terhadap ancaman bahaya dan hak istimewa kedamaian. Mereka berdoa dengan cemas untuk keselamatan dari bahaya langsung. Sekarang ketika mereka berkumpul, mereka berdoa tidak hanya untuk berkat Tuhan, tetapi untuk kebangkitan rohani di gereja-gereja mereka dan di jalan-jalan mereka sehingga nama Tuhan dapat dikenal oleh semua orang Ukraina.

    Baca juga: Mantan Satanis, John Ramirez: 'Doa Orang Kristen Memblok Serangan Setan'


    3. Berdoa bahkan di tengah tekanan sosial atau politik untuk berhenti.

    Ketika kelompok doa dimulai pada tahun 2014, mereka diancam oleh para tentara dan juga polisi yang mengatakan mereka harus bubar atau akan dipenjara. "Pada hari-hari pertama ketika kami mulai berdoa di alun-alun, kami takut karena kami tahu bahwa kami mungkin akan dipukuli," kata Nina, seorang penganut Ortodoks yang telah menjadi seorang pendoa yang setia sejak awal.

    Ketakutan tidak terbayangkan. Di Donetsk, dimana tempat pertempuran juga berkobar, sebuah tenda doa didirikan, dan pemimpinnya dipukuli dan dirawat di rumah sakit. Dia kemudian meninggal.

    "Kami harus berlutut dan mengatasi ketakutan kami," kata Ivan, seorang pria berusia 80 tahun yang muncul pada pukul 5:30 setiap pagi untuk melakukan perjalanan ke alun-alun dan berdoa. "Anda harus mengerti bahwa ketika Anda berlutut dalam doa, hal-hal besar terjadi. Tuhan memberi kita kekuatan untuk mengatasi rasa takut."

    4. Bergabung dengan para umat lain untuk mencari Tuhan bersama-sama.

    Dua anggota pendiri kelompok doa ini adalah seorang pendeta Ortodoks dan Pastor V, seorang Baptis. Ketakutan akan perang menyatukan orang-orang percaya dari semua umat  dengan cara yang baru dan unik. Pastor V mengatakan bahwa "teman-teman doa" ini membuat dunia Kristen mereka lebih luas dan membantu mereka melihat apa yang sedang dilakukan Allah. Tidak ada yang pernah bertanya kepada seorang pendoa baru tentang gereja mereka. Semua disambut. "Gereja berkumpul, dan orang-orang Kristen keluar bersama," kata Nina. "Di alun-alun, gereja menjadi satu."

    Baca juga: Jaringan TV Kristen Bantu Melunasi $2,5 Juta Hutang Medis 2.500 Keluarga


    5. Ketahuilah bahwa persekutuan doa yang manis sepadan dengan usaha.

    Terlepas dari rute perjalanan yang panjang dan cuaca yang buruk, orang-orang yang datang bersama setiap hari sekarang bergantung pada dorongan dan persekutuan doa bersama. Senyum dan pelukan dan tawa besar di antara kelompok itu membuat jelas bahwa kegembiraan lebih besar daripada ketidaknyamanan. Pastor V mengatakan bahwa kebiasaan ini telah menjadi rutinitas yang disambut baik dan awal yang baik untuk hari itu dan membuat mereka lebih kuat dalam semangat mereka.

    "Apa pun cuacanya, setelah berdoa dan bersekutu dengan saudara-saudari, terlebih lagi, dengan Tuhan yang Maha Kuasa, saya hanya terbang pulang ke rumah dengan sayap iman," kata Ivan.

    Ketika saya bangun dari posisi berlutut, jari kaki saya sedikit mati rasa dan, yah, jujur saja, saya kedinginan. Tetapi itu tidak terlalu penting karena hati saya hangat dan penuh syukur atas kesaksian orang-orang ini.

    Saya tinggal di Praha, Republik Ceko, ibu kota ateis di Eropa. Ada kelompok yang bertemu setiap pagi di pusat kota dan berdoa. Saya belum pernah melakukannya karena saya bukan "orang yang bangun pagi," alasan yang tampaknya sah sampai sekarang. Hari ini, saya memutuskan, saya akan bergabung dengan kelompok doa di Praha suatu hari nanti, dan ketika kita berdoa untuk kota kita, saya juga akan berdoa untuk Kharkov dan berterima kasih kepada Tuhan atas persekutuan berlutut bersama. Apakah Anda akan berdoa untuk kota Anda?

    (Sumber: bpnews.net)

    1 Komentar untuk "Mengapa Orang-Orang Ukraina ini Berdoa Setiap Hari Dengan Berlutut Selama Lima Tahun"

    1. Haleluyah. Teruslah tekun dlm doa-doamu. Tuhan mendengarkannya dengan baik. Waktu Tuhan yang terbaik atas jawaban doa-doa kita. Tuhan memberkati saudaraku sekalian. Amin

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel