Recent Posts

    Mantan Lesbian, Sekarang Penginjil Yesus Kristus, Berkata Tuhan Dapat Memulihkan Jiwa Lesbian!


    Isabél Contreras adalah orang yang paling tidak disukai di dunia yang kini menjadi pengkhotbah keliling.

    Dibesarkan di sebuah keluarga Katolik di Meksiko selatan, ia menjadi seorang ateis di usia 14 tahun, menjelajahi aliran pemujaan setan selama sekolah menengah dan mulai menjalani la vida loca — kehidupan gila — ketika ia menjadi pemain bola voli amatir. Mabuk-mabukan, menganut gaya hidup lesbian dan bahkan menjual tubuhnya sebagai tunasusila sesama jenis selama tiga tahun dia tinggal di Kota Mexico.


    Tetapi semua itu berubah ketika dia menemukan Yesus pada usia 21. Tidak ada yang harus memberitahunya untuk berhenti berhubungan seks dengan wanita. "Segera Roh Kudus memberi tahu saya ini salah," kata Isabél.

    Setelah pertobatannya, dia mengundang 25 teman atletnya untuk makan malam dan mengumumkan bahwa dia adalah seorang Kristen. "Anda dipersilakan untuk bergabung dengan saya," katanya, setelah mengundang mereka ke gerejanya yang karismatik. "Atau sebaliknya, Anda bisa berpura-pura tidak mengenalku. Isabél lama sudah mati.

    Teman lesbiannya tidak senang dengan perubahan drastis. Mereka bahkan menyewa seorang gadis untuk mencoba merayunya, tetapi Isabél tidak tertarik pada rencana tersebut. "Saya tahu saya tidak akan pernah kembali ke kehidupan itu," katanya. "Saya tahu keputusan saya untuk mengikuti Yesus adalah segalanya atau tidak sama sekali."

    Dan dengan demikian memulai perjalanan yang tidak biasa bagi seorang wanita yang telah menjadi Pendeta yang disegani di negara yang didominasi pria yang ditandai dengan kejantanannya. Sekarang usia 54 tahun, Isabél telah mendirikan dua Gereja. Dari markasnya di La Paz, di semenanjung Baja, ia telah berkhotbah di setiap negara bagian di Meksiko dan di lima negara lainnya.

    Baca juga: Ratusan Berkumpul di Orlando untuk Merayakan Bagaimana Yesus Membebaskan Mereka Dari Gaya Hidup Gay dan Transgender


    Pada konferensi wanita ReeNueva yang diadakan di kota Querétaro minggu lalu, khotbahnya yang penuh gairah membuat para wanita bersorak-sorai — dan sering menertawakan leluconnya. "Kristus ada di dalam engkau!" teriaknya. "Tuhan menempatkan engkau di tempat engkau berada sehingga engkau dapat memberi orang pengurapan; Setan dan iblis-iblisnya takut akan hal itu!"

    Menjadi Pendeta bukanlah hal yang mudah bagi Isabél, meskipun ia telah melakukan perjalanan selama 20 tahun sebagai guru Alkitab. Ketika dia mengunjungi kota baru, dia sering mengetahui bahwa dia adalah wanita pertama yang berkotbah di sana. Beberapa Pendeta pria dengan marah mengkonfrontasinya, mengatakan kepadanya bahwa Tuhan tidak mengurapi wanita untuk membagikan Injil. Dia biasanya mengingatkan mereka tentang kisah alkitabiah tentang Bileam.

    "Jika keledai dapat berbicara untuk Tuhan, aku juga bisa," katanya.

    Isabél telah menjadi populer, terutama di kalangan wanita, karena dia bahkan tidak mencoba masuk ke dalam budaya Latin. Dia bukan seorang fashionista, pasti. Dia tidak memakai sepatu hak tinggi atau gaun mewah. Ketika dia berdiri di mimbar dia biasanya mengenakan celana kerja fungsional, sweater dan kalung liontin sederhana. Rambutnya tidak ditata. Dan dia bercanda tentang berat badannya — dan kemudian mengingatkan orang-orang bahwa dia baru saja kehilangan 116 pon.

    Baca juga: Mantan Waria yang Melacur Selama 20 Tahun Berbagi Bagaimana Tuhan Pulihkan Identitasnya Sebagai Seorang Pria


    "Aku tahu apa yang dipikirkan sebagian dari kalian ketika melihatku," katanya kepada orang banyak di Querétaro. "Kamu pikir aku terlihat seperti bendungan. Tidak apa-apa. Aku tidak peduli apa yang orang pikirkan tentang aku. Aku akan terus memandang Yesus sampai aku terlihat seperti Dia."

    Tetapi penampilan polos dan kejujuran Isabél yang memikat hati para pendengarnya. Mereka suka bahwa dia tidak memiliki penampilan model. Mereka merasa diterima olehnya, bukan terancam. Jadi mereka mendengarkan dengan saksama kesaksiannya dan ajaran kenabiannya.

    "Tuhan telah memberitahuku bahwa aku sebuah pertanda," katanya. "Penampilanku, caraku, memungkinkan orang merasa nyaman dengan aku dan mereka menerima apa yang Tuhan katakan."

    Isabél percaya perjuangan homoseksualnya dimulai pada usia 11 tahun ketika seorang gadis yang lebih tua mencabuli dirinya di lemari yang gelap. Tetapi dia juga percaya beberapa wanita beralih ke lesbianisme karena mereka telah diperkosa atau dilecehkan oleh laki-laki — dan karena itu mereka memandang seks dengan laki-laki sebagai hal yang menyakitkan atau traumatis. Masalah ini sangat serius di Meksiko, di mana pelecehan rumah tangga telah menjadi wabah dan tingkat femisida (kejahatan kebencian berbasis jenis kelamin yang banyak didefinisikan sebagai pembunuhan intensional dari kaum perempuan karena mereka adalah perempuan) adalah salah satu yang tertinggi di dunia.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa: Seorang Profesor Lesbian, Feminis, dan Ateis yang Berjumpa Yesus


    Sementara Isabél memandang homoseksualitas sebagai dosa, ia hanya memiliki belas kasihan untuk orang-orang yang berjuang dengan ketertarikan sesama jenis karena sering berakar pada pelecehan. Dia telah menasihati banyak orang yang menemukan penyembuhan setelah doa.

    Beberapa pemimpin Gereja di Meksiko percaya Tuhan menggunakan Isabél dengan cara yang unik, tidak hanya untuk menawarkan penyembuhan kepada orang-orang yang berjuang dengan identitas seksual mereka tetapi juga untuk seluruh tubuh Kristus.

    "Isabel merusak paradigma," kata Claudia Cupido, co-pastor Unidad Cristiana, megachurch karismatik di Querétaro. "Tidak sering kamu menemukan kombinasi dari pelayanan profetik (kenabian) dan pengajaran yang dia tawarkan. Sekarang dia berbicara dengan bebas tentang masa lalunya, dia akan menetralisir pertempuran yang dihadapi banyak gadis dan wanita."

    Baca juga: 'Dari Transgender Mengalami Transformasi': Kisah Luar Biasa Laura Perry

    (Sumber: Charisma News)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Lesbian, Sekarang Penginjil Yesus Kristus, Berkata Tuhan Dapat Memulihkan Jiwa Lesbian!"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel