Recent Posts

    Mantan Ateis yang 'Mengejek' Yesus Sekarang Mengajar di Seminari Kristen: "Mataku Terbuka"


    Seorang mantan siswa internasional yang pindah dari China ke Amerika Serikat hampir 20 tahun yang lalu bersaksi bagaimana dia tumbuh sebagai seorang ateis yang mengejek Yesus - sampai dia mendengar pesan tentang cinta kasih Tuhan.

    Dewasa ini, Hongyi Yang melayani sebagai asisten profesor teologi sistematika dalam program studi wanita di Southwestern Baptist Theological Seminary di Fort Worth, Texas. Tetapi pada tahun 2000, dia adalah seorang siswa internasional yang tumbuh di barat daya China yang percaya bahwa Tuhan adalah mitos.


    Ketika dia pindah ke Texas tahun itu, dia "belum pernah melihat salinan Alkitab" dan hanya mengenal satu "orang Kristen seumur hidupku," dia menulis dalam kolom baru untuk Baptist Press, kantor berita Southern Baptist Convention.

    "Saya adalah seorang ateis pada waktu itu. Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan yang bisa menyelamatkan kita dan bahwa kita harus berjuang untuk sukses dengan kemampuan, ketekunan, dan keberuntungan kita sendiri," tulisnya.

    Di Texas, dia dikelilingi oleh orang-orang Kristen yang mengundangnya ke gereja. Namun dia menolak undangan mereka "tanpa ragu-ragu."

    "Saya memiliki sikap jijik terhadap agama Kristen," tulisnya. "... Saya juga mengejek agama Kristen. Saya pikir sangat memalukan untuk menyembah Tuhan yang disalibkan di kayu salib. Ini persis seperti yang dikatakan 1 Korintus, bahwa Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan; dan ia tidak dapat memahaminya, sebab hal itu hanya dapat dinilai secara rohani. (1 Korintus 2:14). Saya sebenarnya orang yang bodoh itu."

    Baca juga: Perjalanan Tiga Wanita Ateis Kuat Menuju Kekristenan: Mengikuti Jejak CS Lewis


    Tetapi Tuhan mengasihani dia. Hidupnya berubah selamanya, tulisnya, selama tiga hari terakhir tahun 2000.

    "Saya menghadiri konferensi penginjilan di mana saya terutama mendengar dua pembicara berbicara tentang Tuhan," tulis Yang. "Melalui pesan-pesan mereka, saya menjadi yakin bahwa ada Tuhan dan bahwa Dia seperti seorang Bapa yang menunggu kita untuk kembali kepada-Nya. Pada hari terakhir konferensi, saya memutuskan untuk mengikuti Yesus Kristus."

    Yang bersaksi bahwa "mataku terbuka," dan itu "hampir seperti aku bisa melihat dunia lebih jelas daripada sebelumnya."

    "Saya mengalami semacam cinta yang lembut, terang, dan hebat yang belum pernah saya alami," tulis Yang. "Saya pasti tahu bahwa memang ada Tuhan dan saya mengalami kasih-Nya. Hidup bukanlah tidak berarti lagi karena ada Tuhan ini."

    Yang dibaptis pada hari Minggu Paskah tahun 2001. Dia mengundang beberapa teman yang tidak percaya untuk menyaksikan pembaptisannya, dan dua dari mereka akhirnya menjadi orang Kristen.

    Baca juga: Kesaksian Pemimpin Ateis, Steve Tillman Yang Menemukan Yesus


    "Injil telah mengubah dan terus mengubah hidup saya, pikiran saya dan seluruh pribadi saya," tulisnya.

    Yang juga menjabat sebagai direktur Proyek Terjemahan Mandarin untuk program Magister Studi Teologi di Southwestern Seminary.

    Dia memegang gelar dari Southwestern Seminary, University of North Texas dan Beijing Normal University.

    Baca juga: Mengapa Detektif LAPD Ateis yang Cerdas Ini Menjadi Kristen

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Ateis yang 'Mengejek' Yesus Sekarang Mengajar di Seminari Kristen: "Mataku Terbuka""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel