Recent Posts

    Ibu Muda di Somalia Kehilangan Anak-Anak dan Segalanya Karena Ikut Kristus


    Suami Sa'aada Hussein tampaknya bukan seorang Muslim yang taat pada standar ketat Somalia, jadi Sa'aada berharap akan aman untuk meminta izin kepadanya untuk membaca Alkitab.

    Lagipula, ia mengunyah khat, sebuah tanaman di Afrika Timur yang menghasilkan euforia, yang menurut para pemimpin Islam dilarang. Meskipun ia tumbuh besar menyaksikan anggota keluarga mempraktikkan ritual Muslim di Bosaso di Somalia utara, Sa'aada diam-diam menaruh imannya kepada Kristus di usia 20-an.


    Setelah menikah dengan seorang Muslim pada tahun 2010, dia telah menekan imannya tetapi diam-diam menyerahkan kembali hidupnya kepada Kristus pada tahun 2017. Dia kemudian memiliki dua anak kecil dimana dia mulai membaca lagi, secara rahasia, sebuah Alkitab yang diberikan oleh mantan pacar sebelum dia menikah.

    "Saya khawatir suami saya akan melaporkan kepercayaan saya pada Issa [Yesus] kepada anggota keluarga saya, jadi saya tetap menjadi seorang Kristen rahasia selama satu tahun," Sa'aada, usia 32, mengatakan kepada Morning Star News melalui telepon. "Pada Januari 2019, saya memutuskan untuk meminta suami agar mengizinkan saya membaca Alkitab, tetapi ia menolak meskipun ia bukan Muslim yang taat yang mengunyah khat."

    Malahan, ia melaporkannya ke anggota keluarga besar di negara dimana meninggalkan Islam dihukum mati; bahkan jika pengadilan di negara syariah (hukum Islam) mungkin tidak mengeksekusinya, banyak keluarga kerabat akan melempari dia dengan batu sampai mati.

    "Pada tanggal 20 Februari, saya dipanggil oleh keluarga dan anggota suku tentang masalah membaca Alkitab," kata Sa'aada Hussein kepada Morning Star News. "Aku tahu hasilnya akan menjadi bencana, jadi aku meninggalkan suamiku."

    Baca juga: Pembelot Kristen Korea Utara Bicara Menentang Penganiayaan dan Ketidakpedulian


    Dia meninggalkan – semuanya, termasuk anak-anaknya yang sekarang berusia 6 dan 8 tahun – hari itu juga. Dia juga meninggalkan mata pencahariannya, pekerjaan yang sukses menjual pakaian dalam bisnis keluarga.

    Khawatir akan hidupnya dan mengetahui bahwa hukum Islam memberikan hak asuh anak kepada ayah Muslim ketika seorang istri Muslim meninggalkan Islam dan segera bercerai, dia meninggalkan keluarga dan mata pencahariannya daripada meninggalkan Kristus, katanya.

    "Karena masalah budaya dan penindasan wanita dalam Islam, saya kehilangan anak-anak, orang tua dan kerabat saya akibat pertobatan saya, yang merupakan cobaan yang sangat menyakitkan, dan roh saya terluka," katanya. "Sulit untuk menjangkau anak-anak saya sekarang, berlangsung delapan bulan."

    Sekarang pindah ke bagian lain Somalia yang tidak diungkapkan, Sa'aada mengatakan bahwa ia memiliki minat pada buku-buku yang diakui Islam – Taurat, Mazmur dan Injil – sebelum menjadi seorang Kristen.

    Baca juga: 6 Gadis dan 2 Anggota Staf Diculik dari Sekolah Kristen di Nigeria


    "Saya tidak dapat menemukan mereka untuk waktu yang lama, saya juga tidak bertanya kepada siapa pun, karena saya khawatir akan nyawa saya," katanya. "Setelah beberapa tahun, saya bertemu dengan seorang Somalia, orang yang percaya Kristus di desa saya yang membujuk saya untuk menjadi pacarnya. Setelah satu tahun, saya bertanya kepadanya apakah dia bisa mendapatkan saya buku-buku Islam lainnya, yang dia lakukan melalui teman Kenya-nya."

    Dia membawakannya sebuah Alkitab, meyakinkannya bahwa itu termasuk Taurat (Taurat), Zabur (Mazmur) dan Injeel (Injil), katanya. Setelah membaca Alkitab, ia menyimpulkan bahwa orang Muslim salah dalam menuduh orang Kristen menggunakan teks yang rusak secara tekstual.

    "Ketika saya membaca Alkitab, saya diyakinkan dan memilih untuk menjadi pengikut Issa," kata Sa'aada.

    Pacarnya pergi untuk menempuh pendidikan lebih lanjut, dan dia menahan imannya pada Kristus selama delapan tahun setelah menikahi seorang Muslim.

    Baca juga: 'Ketika Dia Menolak Untuk Menyangkal Kristus, Mereka Memotong Tangannya': Umat Kristen Nigeria Jelaskan Serangan Mengerikan oleh Boko Haram


    "Menjelang akhir tahun 2017, saya memutuskan untuk terhubung kembali dengan teman lama saya yang telah memberi saya Alkitab, dan saya mengabdikan kembali hidup saya kepada Issa," kata Sa'aada, yang telah menemukan keluarga rohani di sebuah Gereja bawah tanah. "Saya  senang membantu wanita lain, mantan Muslim yang percaya pada Kristus untuk berhati-hati dalam menikahi Muslim, karena ini akan membuat mereka mengalami rasa sakit dan syok, seperti yang saya lakukan ketika saya kehilangan semua mata pencaharian saya, sehingga saya sekarang harus hidup dengan teman-teman."

    Pemimpin Gereja bawah tanah meminta doa untuknya dan orang-orang yang bertobat lainnya.

    "Tolong, saya meminta Gereja bebas untuk berdoa bagi Sa'aada Hussein dan orang-orang yang pindah agama dari Islam ke Kristen untuk kenyamanan dan dukungan ketika mereka memeluk iman baru dalam Kristus," katanya. "Beberapa dari mereka hidup dalam situasi putus asa, dan mereka perlu dihibur oleh Roh Kudus."

    Undang-undang Somalia menetapkan Islam sebagai agama negara dan melarang penyebaran agama lain, menurut Departemen Luar Negeri A.S. Ini juga mensyaratkan bahwa hukum mematuhi prinsip-prinsip hukum Islam, tanpa pengecualian dalam penerapannya untuk non-Muslim.

    Baca juga: Anak-Anak Dari Pendeta Iran yang Dipenjara Dilarang Bersekolah Karena Menolak Belajar Islam


    Somalia berada di peringkat ke-3 pada kelompok dukungan Kristen World Watch List 2019 Open Doors dari 50 negara di mana paling sulit menjadi seorang Kristen.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Ibu Muda di Somalia Kehilangan Anak-Anak dan Segalanya Karena Ikut Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel