Recent Posts

    'Hari Sedih' di Aljazair Ketika Petugas Menyegel Bangunan Gereja-Gereja Terbesar Negara


    Pihak berwenang di Aljazair pada hari Rabu (16 Oktober) menutup gedung gereja Tafath (Cahaya) di Tizi-Ouzou, sehari setelah penutupan Gereja terbesar di negara itu meskipun ada perlawanan, kata sumber.

    Gereja ketiga di Aljazair Utara, Source of Light di Makouda, juga ditutup pada hari Selasa (15 Oktober).


    Pastor Mustapha Krireche dari Gereja Tafath (Cahaya) di Tizi-Ouzou mengatakan dia terkejut betapa cepatnya polisi bertindak untuk menutup gedung gereja yang beranggotakan 150 jemaat itu setelah memanggilnya ke kantor polisi. Dari sana mereka dengan cepat mengantarnya ke lokasi Gereja, di mana lebih dari selusin petugas akan menutup pintu utama.

    Pendeta meminta ijin mereka untuk mengumpulkan beberapa barang, katanya.

    "Segera setelah saya tiba di tempat kejadian, melihat bahwa mereka akan menyegelnya, saya meminta petugas, seorang wanita, untuk memberi saya waktu untuk mencari kunci agar dapat memulihkan beberapa barang," kata Pastor Krireche kepada Morning Star News. "Petugas itu mengatakan kepada saya, 'Saya akan memberi Anda setengah jam; jika Anda belum kembali, kami akan bertindak dan menutup semuanya'."

    Setelah dia mengumpulkan barang-barang, gedung Gereja disegel dalam waktu 15 menit, katanya. Pendeta telah diberitahu pada hari Selasa (15 Oktober) bahwa gedung Gereja akan ditutup, pada hari yang sama pihak berwenang secara paksa menutup dua bangunan Gereja terbesar di Aljazair atas keberatan para pengunjuk rasa.

    Baca juga: China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    Gereja EPPETO Ditutup

    Pihak berwenang telah memberi tahu Gereja Protestan Full Gospel of Tizi-Ouzou (EPPETO) bahwa mereka akan menyegel bangunannya pada hari Rabu (16 Oktober), tetapi pada hari Selasa sekitar 20 petugas polisi memasuki bangunan gereja terbesar di Aljazair, di mana lebih dari 300 Orang-orang Kristen telah berkumpul dalam solidaritas dengan anggota-anggota lokal.

    Beberapa dari mereka yang berdoa untuk campur tangan Tuhan menangis ketika polisi tiba yang akan memukul dan menyeret beberapa orang Kristen dari aula ibadah. Gereja EPPETO memiliki sekitar 700 anggota, dengan 300 lainnya di tujuh hingga 11 Gereja kecil di Provinsi Tizi-Ouzou, menurut kelompok advokasi Middle East Concern (MEC).

    Tiba tepat setelah orang-orang Kristen di sana menyelesaikan ibadah dan doa,  pukul 5 malam polisi melaksanakan perintah penutupan yang dikeluarkan oleh Gubernur Provinsi Tizi-Ouzou. Ketika mereka melihat bahwa sebagian besar orang Kristen telah pergi, mereka menyerbu masuk, meninggalkan penjaga untuk mencegah beberapa orang Kristen yang mencoba kembali untuk masuk kembali, kata para pemimpin Gereja.

    Pastor Salah Chalah, kepala organisasi yang mewakili Gereja-gereja Protestan di Aljazair, l'Eglise Protestante d'Algérie atau EPA, berada di dalam gedung bersama dengan Pastor Tarek Berki dan beberapa orang Kristen lainnya yang menolak untuk pergi, kata Pastor Chalah. Polisi memaksa mereka keluar, menyeret beberapa wanita dengan menarik rambut, dan ketika Pastor Chalah dan pria Kristen lainnya mencoba untuk campur tangan, petugas menendang mereka dan memukuli mereka dengan tongkat, kata Pendeta. Dia menderita luka ringan.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India


    Setelah menyegel delapan pintu, polisi kemudian pergi diiringi tepuk tangan ejekan dari orang-orang Kristen yang tersisa, katanya.

    Setengah jam kemudian, Pastor Chalah berbicara kepada mereka yang merekamnya dengan smartphone mereka, mengatakan bahwa hak kebebasan beragama mereka telah dilanggar. Dia dan anggota Gereja lainnya percaya bahwa perintah penutupan untuk Gereja EPPETO, Gereja Tafat dan Makouda dikeluarkan sebagai pembalasan atas aksi duduk di kantor pemerintah provinsi pada 9 Oktober.

    "Polisi turun tangan untuk memaksa kami keluar dari Gereja kami – sebuah Gereja yang ada dan telah aktif secara hukum dan dalam terang sejak tahun 1996," kata Pastor Chalah. "Sudah 23 tahun kami eksis di depan mata; mengapa menunggu sampai hari ini untuk melakukannya? Semoga semua orang tahu bahwa kita telah dipukuli dan dilecehkan, termasuk saudara perempuan kita juga, di rumah kita sendiri hanya karena satu alasan – iman Kristen kita. Dan karena itulah penyebab rasa sakit kita, kami bangga karenanya."

    Dia menambahkan bahwa mereka menentang tindakan polisi tetapi mengecam semua kekerasan.

    Perwakilan dari Liga Hak Asasi Manusia Tizi-Ouzou datang untuk mendukung Pendeta, orang-orang Kristen dan Gereja, dengan menyatakan, "Kami menyesali apa yang terjadi, dan kami bersama Anda semua."

    Baca juga: Pemerintah Tajikistan Melarang Anak-Anak Hadiri Gereja. 5000 Kalender Ayat Alkitab Dibakar


    Demo lain dijadwalkan hari ini di depan markas Tizi-Ouzou. Lebih dari 400 orang Kristen dari seluruh Wilayah Kabylie berpartisipasi dalam aksi duduk sebelumnya di Provinsi Bejaia.

    Bangunan Gereja Makouda Ditutup

    Pada pagi hari Selasa (15 Oktober), gendarmerie menutup gedung Gereja Source of Life di Makouda, Gereja terbesar kedua di Aljazair dengan 500 anggota. Makouda berjarak sekitar 25 kilometer (15 mil) dari Tizi-Ouzou.

    Beberapa orang Kristen hadir di dalam aula ibadah dalam perlawanan, tetapi para petugas memaksa mereka keluar, membawa Pendeta Nourredine Benzid, menurut sebuah video yang diposting di Facebook. Orang-orang Kristen diikuti dengan lagu-lagu pujian dan tepuk tangan ejekan.


    Pastor Benzid, sekretaris EPA, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan itu adalah hari yang menyedihkan bagi negara yang dicintainya.

    "Saya tidak pernah berpikir bahwa suatu hari tempat ibadat dapat diserang oleh unsur-unsur dinas keamanan dengan senjata mereka di depan anak-anak, perempuan, orang tua dan orang muda," katanya. "Tidak dapat dibayangkan dan tidak dapat diterima di abad ke-21 untuk melihat pemandangan seperti itu terjadi di tempat ibadah dan di depan orang-orang yang cinta damai."

    Baca juga: Gereja Filipina yang Dibom Dibuka Kembali dengan Upacara Penahbisan yang Penuh Sukacita


    Pendeta mengatakan dia berdoa kepada Tuhan untuk melindungi Gerejanya dan untuk memberikan hikmat, pengertian dan kebijaksanaan.

    "Saya meminta semua orang untuk berdoa bagi Gereja di Aljazair dan untuk negara kita yang indah dan tercinta," katanya.

    Penutupan minggu ini membawa 15 jumlah bangunan ibadah yang disegel sejak pemerintah meluncurkan kampanye terhadap 46 Gereja yang tergabung EPA dan lembaga-lembaga Kristen lainnya pada bulan November 2017, menurut MEC. Perintah penutupan didasarkan pada peraturan tahun 2006 yang mewajibkan bangunan ibadah non-Muslim untuk dilisensikan, tetapi semua pelaksanaannya tetap tanpa pengawasan.

    Islam adalah agama negara di Aljazair, di mana 99 persen dari populasi 40 juta adalah Muslim. Sejak tahun 2000, ribuan Muslim Aljazair telah menaruh iman mereka kepada Kristus. Pejabat Aljazair memperkirakan jumlah orang Kristen mencapai 50.000, tetapi yang lain mengatakan itu bisa dua kali lipat dari jumlah tersebut.

    Baca juga: Polisi Aljazair Masuk ke Gereja Saat Ibadah Berlangsung Untuk menutup Gedung Tersebut


    Aljazair berada di peringkat 22 World Watch List 2019 pada organisasi dukungan Kristen Open Doors dari negara-negara di mana paling sulit menjadi seorang Kristen, naik dari posisi ke-42 tahun sebelumnya.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Hari Sedih' di Aljazair Ketika Petugas Menyegel Bangunan Gereja-Gereja Terbesar Negara"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel