Recent Posts

    China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    Pemerintah China sedang menciptakan cara-cara baru untuk memaksa penutupan gereja-gereja sebagai bagian dari tindakan kerasnya terhadap agama Kristen.

    Pengawas kebebasan beragama Bitter Winter mengatakan empat gereja resmi ditutup dalam beberapa bulan terakhir di bawah tekanan dari pejabat pemerintah yang membenarkan penutupan tersebut dengan taktik-taktik yang dipertanyakan.

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    Semua keempat gereja tersebut adalah bagian dari gerakan Three-Self yang disetujui pemerintah.

    Pada bulan Februari, menurut laporan Bitter Winter yang baru, para pejabat pemerintah di kota Xinyu di provinsi Jiangxi menutup sebuah gereja karena, para pejabat mengatakan, "tidak diperbolehkan memiliki dua gereja di satu wilayah." Jemaat tersebut dipaksa untuk bergabung dengan gereja yang lain.

    Ketika seorang anggota gereja tua memprotes dan mengatakan dia dan para anggota yang lebih tua lainnya tidak bisa berjalan ke gereja lain, seorang pejabat pemerintah setempat mengatakan kepadanya, "Jika Anda tidak bisa berjalan sejauh itu, maka tinggalkan iman Anda. Kebijakan ini berasal dari atas, dan gereja harus digabung."

    Pada bulan Mei, gereja Three-Self lainnya di kota Xinyu Jiangxi ditutup dan digabung dengan jemaat setempat. Pemerintah kemudian menyewakan gedung kosong itu.

    "Pemerintah telah mengadopsi pendekatan langkah demi langkah sekarang: Pertama, mereka membongkar salib kita, dan sekarang gereja telah dipaksa untuk bergabung dengan yang lain," kata seorang anggota gereja dari jemaat Xinyu yang ditutup. "Setiap minggu, mereka mengirim orang untuk mengambil foto. Tujuan mereka adalah mencegah kami untuk percaya kepada Tuhan."

    Baca juga: China Mengganti 10 Perintah Allah Dengan Kutipan Presiden Xi di Dalam Gereja


    Pada bulan Maret, para pejabat pemerintah di kota Jiangxi, Shangrao, memaksa sebuah gereja Three-Self untuk menjual tanahnya kepada pemerintah karena konon terlalu "dekat dengan jalan dan menempati terlalu banyak tanah."

    "Anda harus menjualnya karena negara menuntutnya! Jika tidak, gereja akan dihancurkan," kata para pejabat pemerintah tersebut kepada gereja, menurut Bitter Winter.

    Setelah dijual, pemerintah mengubah bangunan itu menjadi auditorium budaya.

    Pada bulan Juli, pemerintah kota Shangrao di Jiangxi menghancurkan sebuah gereja Three-Self karena, pemerintah mengatakan, gereja itu menempati tanah pertanian yang subur. Para anggota Gereja berpendapat bahwa tanah itu awalnya adalah kuburan dan tidak cocok untuk pertanian, menurut Bitter Winter. Pada tanggal 3 Juli, 30 pejabat pemerintah menyaksikan dua ekskavator menghancurkan gedung tersebut.

    "Para umat menangis keras dalam kesakitan, melihat gereja mereka diubah menjadi reruntuhan," Bitter Winter melaporkan. "Tidak ada yang berani melangkah maju untuk menghentikan pembongkaran, mengetahui bahwa ada yang tidak patuh akan dihukum dengan penangkapan dan penganiayaan."

    Baca juga: Pemerintah China Menghancurkan Megagereja Dengan Dinamit


    Gereja Three-Self adalah sah di China namun sangat diatur. Karena pembatasan tersebut, berjuta-juta orang Kristen China telah pergi ke bawah tanah untuk beribadah di gereja-gereja ilegal.

    China berada di peringkat nomor 27 dari 50 negara teratas yang ada dalam daftar Open Doors di mana merupakan negara yang paling mematikan untuk menjadi seorang kristen.

    Baca juga: China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel