Recent Posts

    Ahli Komputer China yang Ateis Terima Yesus Setelah Membaca Alkitab


    Tao Lu tidak pernah memperhatikan Firman Tuhan sampai dia datang ke Amerika Serikat untuk belajar teknik komputer tingkat lanjut. Hal itu biasa di China di mana Tao dibesarkan, meskipun ayahnya mengajar bahasa Inggris di kota besar. Gerakan Kristen China mungkin tumbuh pesat di tengah penindasan berkala, tetapi pertumbuhan tersebut malah menjangkau ratusan juta orang di negara komunis yang luas itu.

    "Ayah saya tidak hanya tidak pernah menyebutkan Alkitab kepada saya, tetapi sejauh yang saya ingat, guru-guru bahasa Inggris sekolah menengah dan perguruan tinggi saya juga tidak pernah membicarakannya," kenang Tao, usia 30, yang sekarang menjadi mahasiswa doktoral di Virginia Commonwealth University di Richmond, Va., Di mana dia tinggal bersama istri dan putrinya yang berusia 2 tahun.


    "Hasilnya, dalam 26 tahun pertama hidup saya ... saya bahkan tidak pernah melihat Alkitab."

    Salah satu buku pelajaran bahasa Inggrisnya menyebutkan Natal dan Kristen sebagai bagian dari "festival Barat," tetapi hanya itu saja. Tao tidak memusuhi agama Kristen atau agama apa pun; mereka hanya tampak tidak relevan dengan hidupnya.

    "Marxisme adalah filosofi dominan China," ia menjelaskan. "Percaya kepada Tuhan di luar pemahaman saya dan bahkan dianggap konyol. Saya tidak berusaha mencari Tuhan karena saya tidak menyadari bahwa saya adalah orang berdosa atau bahwa saya membutuhkan seorang Juru Selamat. Anda memberi tahu saya ada Tuhan? Tidak bisa dipercaya."

    Ketika Tao tiba di Richmond, ia mencari gereja Baptis China dan mulai menghadiri kelompok diskusi Alkitab di dekat universitas tersebut - tetapi hanya untuk mempraktekkan bahasa Inggrisnya dan bersosialisasi dengan orang China lainnya.

    Atau begitulah pikirnya. Semakin dia membaca ajaran Yesus Kristus, semakin dia tertarik.

    Baca juga: Mantan Ateis yang 'Mengejek' Yesus Sekarang Mengajar di Seminari Kristen: "Mataku Terbuka"


    Dia kagum dengan perintah Yesus untuk "mengasihi musuhmu dan berbuat baik" kepada mereka (Lukas 6:35). Pertanyaan yang Yesus ajukan dalam Lukas 6:41 - “Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu sendiri tidak engkau ketahui?” - menantangnya untuk berhenti menghakimi orang lain dengan keras. Dia sangat tersentuh oleh pengajaran Kristus untuk tidak khawatir tentang kebutuhan kita, karena Tuhan mengatur bunga bakung di ladang dalam keagungan dan lebih mengasihi kita (Matius 6: 28-32).

    "Ajaran-ajaran ini tidak hanya persuasif, mereka indah!" Tao kagum.

    Tetapi menjadi seorang yang beriman tidaklah mudah bagi seorang sarjana China modern.

    "Jika Kekristenan benar, itu berarti hal-hal yang kami pelajari di China salah," katanya. “Mereka adalah dua sistem yang sama sekali berbeda. Seseorang mengklaim Marxisme dan ateisme. Klaim lainnya [Yesus adalah Tuhan]."

    Tao mempelajari apologetika. Dia memeriksa kehidupan para murid sebelum dan sesudah kebangkitan Yesus. Dia membaca "Dari penyembahan berhala sampai Kristen," sebuah buku karya Lin Yutang, seorang penulis China terkenal yang memeluk iman dalam Kristus. Dia secara sistematis mendaftar ajaran-ajaran Yesus dan menemukan dia setuju dengan mereka semua.

    Baca juga: Mengapa Detektif LAPD Ateis yang Cerdas Ini Menjadi Kristen


    Dia juga mengalami kasih Tuhan dalam kehidupan orang-orang yang telah berteman dengannya: seorang pendeta di gereja Richmond tempat persekutuan China bertemu; sepasang Kristen yang menyambut dan membimbing mahasiswa-mahasiswa China di Virginia Commonwealth University; dan seorang pengacara Kristen, Jim Fiorelli, yang menawarkan waktu setiap minggu untuk membantu mengasah bahasa Inggris-nya. Buku teks mereka: Injil Yohanes.

    "Dia jelas seorang pria yang sangat tajam," kenang Fiorelli. "Dia siap untuk memegang kebenaran. Hampir tidak ada pengganti untuk memberi seseorang kesempatan membaca Kitab Suci, memikirkannya dan membicarakannya. Jika Anda dapat membuat orang masuk ke dalam Firman, untuk membacanya sendiri, Firman itu akan berbicara sendiri dan masuk jauh ke dalam hati seseorang."

    Waktunya telah tiba bagi Tao untuk membuat keputusan. Pada Juni 2015, dia melakukannya.

    Dia mendoakan doa orang berdosa dengan teman pendetanya dan segera berbagi berita dengan pasangan yang menyambutnya dan dengan Fiorelli, yang membimbingnya melalui serangkaian pelajaran tentang jaminan keselamatan.

    "Sekarang saya menyadari bahwa Roh Kuduslah yang akhirnya bekerja membantu saya memutuskan untuk mengikuti Yesus," kata Tao. "Hal itu tidak semata-mata didasarkan pada pertimbangan rasional dan logis saya. Ada juga emosi. Saya tahu bahwa saya adalah orang berdosa. Saya percaya bahwa Yesus adalah Putra Allah, bahwa Ia mati untuk saya dan darah-Nya membersihkan dosa-dosa saya, dan saya menerima Yesus sebagai Juruselamat saya. Saya yakin bahwa saya memiliki hidup yang kekal."

    Baca juga: Kesaksian Pemimpin Ateis, Steve Tillman Yang Menemukan Yesus


    Sementara itu, kehidupan sehari-harinya telah berubah secara radikal. Dia lapar untuk berdoa dan telah melihat doanya dijawab. Dia membantu membimbing istrinya untuk beriman kepada Kristus. Pernikahan mereka menjadi lebih kuat. Studinya lebih berhasil. Dan dia sedang memuridkan orang-orang muda China lainnya yang percaya di Richmond.

    Apakah Tao kembali ke China atau tinggal di Amerika, dia sekarang adalah pengikut Kristus yang berkomitmen. Ada ratusan dari ribuan mahasiswa internasional lain seperti dia di kampus A.S., menunggu seseorang memberi tahu mereka kebenaran rohani.

    "Begitu banyak di sini yang terbuka untuk dijangkau," kata Fiorelli. "Tidak ada yang lebih memuaskan daripada melihat orang-orang seperti Tao datang kepada Kristus dan bertumbuh dalam iman mereka."

    Baca juga: Pengalaman Profesor Ateis "Mendekati Kematian di Neraka" Mengubah Hidupnya

    (Sumber: Baptist Press)

    Belum ada Komentar untuk "Ahli Komputer China yang Ateis Terima Yesus Setelah Membaca Alkitab"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel