Recent Posts

    6 Gadis dan 2 Anggota Staf Diculik dari Sekolah Kristen di Nigeria


    Sehari sebelum Gubernur Kaduna mengatakan para penculik yang meneror negara bekerja sama dengan Boko Haram, penggembala Muslim Fulani, hari Kamis (3 Oktober) menculik enam gadis remaja dan dua anggota staf dari sekolah menengah yang dikelola umat Kristen di utara-tengah Nigeria, sumber mengatakan.


    Diduga sebagai gembala yang telah melakukan banyak penculikan dan serangan di negara bagian Kaduna selatan, Fulani yang bersenjata pada pukul 12.20 pagi menyerbu Sekolah Engravers di desa Kakau Daji, di Daerah Pemerintahan Daerah Chikun dekat kota Kaduna, ketika para siswa dan anggota staf melarikan diri ke semak-semak, kata sumber itu. Delapan korban dibawa pergi dengan todongan senjata.

    Gubernur Kaduna Nasir el-Rufai mengatakan kepada media pada Jumat (4 Oktober) bahwa "penyamun," istilah yang digunakan oleh para pejabat dan media Nigeria yang waspada untuk menghubungkan penculikan dengan sesama suku mereka Fulani, bekerja bersama unsur-unsur kelompok ekstremis Islam, Boko Haram.

    "Kami telah menerima intelijen sekitar tiga bulan lalu bahwa para penyamun telah terhubung dengan beberapa elemen Boko Haram, dan mereka akan menargetkan sekolah untuk menculik anak-anak karena mereka tahu bahwa itulah yang membuat berita," kata El-Rufai.

    Shunom Giwa, wakil Kepala Sekolah di Sekolah Engravers, mengatakan bahwa lima gembala bersenjata muncul di pintu rumahnya dan berbicara satu sama lain dalam bahasa Fulani.

    Baca juga: 'Ketika Dia Menolak Untuk Menyangkal Kristus, Mereka Memotong Tangannya': Umat Kristen Nigeria Jelaskan Serangan Mengerikan oleh Boko Haram


    "Mereka meminta saya untuk berbaring, dan saya melakukan seperti yang diperintahkan," kata Giwa kepada Morning Star News melalui telepon. "Mereka kemudian mencoba memasuki kamar saya dan, sepenuhnya menyadari bahwa istri dan anak-anak saya ada di dalam, saya berdiri untuk mengalihkan perhatian mereka, tetapi mereka meminta saya untuk berbaring lagi, dan saya lakukan."

    Beberapa menit kemudian, katanya, kelompok lain penggembala Fulani bersenjata muncul di rumahnya bersama Joel Adamu, wakil  kepala sekolah bidang akademik, dan mereka memerintahkan rekannya untuk berbaring di lantai di sampingnya.

    "Ketika saya menemukan bahwa perhatian mereka pada rekan saya, saya hanya berlari ke semak-semak, dan menyadari bahwa saya melarikan diri, mereka menembak saya, tetapi untungnya mereka tidak berhasil menangkap saya," kata Giwa kepada Morning Star News. "Mereka mencari saya tanpa hasil, dan ketika mereka tidak bisa mendapatkan saya, mereka mulai mencari di mana para siswa berada."

    Ketika para penyerang pergi ke asrama sekolah dan memaksa pintu dibuka, Giwa mencoba mengalihkan perhatian mereka dengan berteriak, "Polisi, keamanan JTF [Joint Task Force] datang, ada penculik di sini!" katanya. "Ketika mendengar saya berteriak, mereka mulai menembak ke arah saya lagi. Saya kemudian berlari dan melompati pagar dan berlari keluar dari sekolah."

    Baca juga: Bocah 7 Tahun Nigeria: Bagaimana Para Penggembala Menembak Saya, Membunuh Paman Saya


    Dia tetap bersembunyi di balik pagar sampai suara anjing menggonggong mengisyaratkan kepadanya bahwa penyerang harus pergi, katanya. Dia menuju ke asrama sekolah tempat siswa perempuan berkumpul setelah mendengar suara tembakan.

    "Ketika kami pulih dari kekagetan atas apa yang terjadi, kami mulai melakukan penghitungan siswi untuk mengetahui siswa mana yang hilang," kata Giwa. "Kami menemukan bahwa Joel Adamu, wakil kepala sekolah di bidang akademik, nyonya rumah dan enam siswa perempuan diculik."

    Sekolah, yang terbuka untuk siswa Kristen dan non-Kristen, memiliki kurikulum sekuler sesuai dengan Departemen Pendidikan Nigeria tetapi mencakup pandangan Kristen, dan siswa mengambil Pengetahuan Agama Kristen sebagai subjek, kata seorang pejabat kepada Morning Star News.

    Sekolah itu memiliki jumlah siswa 100 orang, dengan rasa tidak aman yang merajalela di negara bagian itu memaksa beberapa orang tua untuk menarik anak-anak mereka dari sekolah, kata Giwa.

    Baca juga: Radikal Fulani Bakar 4 Desa, Bunuh 3 Anak dalam Serangan Terbaru terhadap Orang Kristen di Kaduna


    Para penculik telah menghubungi pejabat sekolah dengan tuntutan tebusan mereka, katanya. Awalnya mereka menuntut 30 juta naira (US $ 82.327) per siswa sebelum bernegosiasi lebih rendah, menurut laporan setempat.

    "Kami mempercayai Tuhan untuk melindungi para tawanan dan berharap mereka akan dibebaskan tanpa disakiti," kata Giwa.

    Putri Julde Juli yang berusia 15 tahun termasuk di antara siswa yang diculik.

    "Saya terkejut menerima berita tentang penculikan anak perempuan saya dan siswa lain," katanya kepada Morning Star News. "Saya hanya berdoa agar tidak terjadi apa-apa pada mereka, dan mereka keluar hidup-hidup. Saya percaya bahwa Tuhan kita berdaulat atas semua hal. Kami percaya bahwa melalui intervensi ilahi, anak-anak kami akan diselamatkan."

    Sekolah menengah atas telah menangguhkan kelas-kelas, Direktur sekolah Samuel Amamchukwu mengatakan kepada Morning Star News dalam sebuah pesan singkat.

    Baca juga: Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria


    "Kami tidak dapat melanjutkan kegiatan akademik sementara enam siswa dan dua staf berada dalam penawanan," katanya.

    Siswa yang tersisa telah kembali ke orang tua mereka, katanya.

    Desa itu terletak di sabuk negara bagian penculikan dan sedang dalam perjalanan ke desa Kwanti, dimana Morning Star News tahun lalu melaporkan pemindahan banyak orang Kristen karena penculikan oleh Penggembala Fulani bersenjata, menurut penduduk setempat.

    Juru bicara Komando Kepolisian Negara Bagian Kaduna Yakubu Sabo mengatakan, pihak berwenang sedang berupaya menyelamatkan para tawanan.

    "Komando segera mengerahkan tim gabungan anti-penculikan, SARS, dan polisi konvensional ke daerah tersebut untuk kemungkinan penyelamatan para korban dan menangkap para pelaku insiden yang disayangkan itu," katanya.

    Baca juga: 'Akhiri Kekerasan dan Pembunuhan Sekarang': PBB Peringatkan Pemerintah Nigeria


    Komisaris negara bagian Kaduna untuk Informasi, Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Dalam Negeri Samuel Aruwan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (4 Oktober) bahwa Gubernur El-Rufai telah mengirim delegasi pemerintah untuk bersimpati dengan komunitas sekolah dan meyakinkan mereka bahwa badan-badan keamanan sedang bekerja untuk selamatkan mereka yang diculik.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 pada World Watch List 2019 Open Doors dari negara-negara di mana orang-orang Kristen paling menderita penganiayaan.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "6 Gadis dan 2 Anggota Staf Diculik dari Sekolah Kristen di Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel